Maaf. Terima kasih. Cinta


Maaf. Terima kasih. Cinta

Sorry. Thank you. Love

Punten. Nuhun.  (gatau bahasa sunda cinta ato sayang apa?)

3 kata sederhana dengan makna luar biasa

3 kata mulia yang dapat mengukir senyum dunia

3 kata yang indah dan membawa damai

 

tapi justru, 3 kata itulah yang kadang sulit diucapkan (olehku). tapi khususnya kata2 tersebut hanya susah aku ucapin di lingkungan keluarga aku.

bukan, bukannya aku sombong, ga mau minta maaf kalo ada salah

bukan juga orang yang gatau terima kasih, aku orangnya sangat menghargai

bukan juga ga cinta dan sayang sama keluarga. sayang ko, sayang banget sama keluarga (ya iyalaa)

tapi daa.. getek aja ngomong itu sama papa-mama-kakak-adik

misal: “Ma, maaf ya Monik banyak salah selama ini”

“Pa, makasih ya udah dibiayain sampai kuliahnya lulus”

“Kak, Dio.. moonik sayang kakak dan Dio, Monik sayang Mama dan Papa”

Hyaaaa.. Gubraaagg,, geteekkk, lidahku kelu, kaku, ga bisa ngucapin kata2 itu.. (terutama kata Cinta dan Sayang). kadang2 kupikir kata2 itu terlalu formal2 gimana gituu,, ihiiy geli geli, ga bisa ngucapin itu.. ada rasa gengsinya juga..

sama sahabat dan pacar juga asa getek mengungkapkan perasaan pribadi kaya gitu..

tapi Alhamdulillahnya si pacar (skrg jadi mantan pacar, hehe) orang yang sangat loyal ttg itu. jadi aja aku ketularan sama dia.. i often say ‘Love’ to him..

dan mungkin ya,, kalo aku pikir2,, kenapa ada kebiasaan kaya gini nempel sama aku.. mungkin karena memang di keluargaku jg kaya gitu, asuhan mama dan papa ya gitu. jadi terbentuklah monik yg gitu..

lalu aku belajar dari seorang anak tante, kelas 2 smp, dan dia laki2. dia panggil ibu dan bapaknya: Bunda-Ayah.

anaknya emang bandel, kadang suka ngebantah omongan bundanya, kadang suka ngejek2 bundanya, kadang ga patuh sama ayahnya. dan omongannya juga kadang di luar kontrol. pernah bikin bundanya sedih..

tapi aku nemuin kebiasaan dia yg so sweet. walopun tingkahnya kaya gitu. tapi dia ga malu untuk minta maaf kalau memang salah, dia ga gengsi untuk bilang: “ya maaf atuh bun,, maaf ya..

terus ketika bundanya ngelakuin apa gitu buat dia, dengan lantangnya dia bilang “makasih bunda” dan Bundanya ngejawab “sama-sama anakku”

jadi kan terenyuh ngeliat yg gitu..

sebenernya pengen gitu ga gengsi, ga malu,ga getek untuk mengumbar kata2 manis itu di keluarga. kaya kalo di film2 barat sering tu kan, mau anaknya masih kecil,mau udah remaja, mau udah punya suami dan anak, tapi tetep bisa bergelayut manja pada ortunya dan bilang: “uuh.. I love u Mom, I love u Dad

apa anaknya romantis atau org tuanya yg romantis? atau orang tuanya ngajarin romantis sama anaknya dan anaknya belajar romantis dari orang tuanya?

 

yang pasti aku juga nanti kalo udah punya anak, bakal mengumbar kata2 itu sama anak2ku,mengajarkannya untuk tidak gengsi dan tidak menganggap formal kata2 itu, dan dengan ringan hati akan berkata2 itu..

sama suamiku juga..

“Ayah.. makasih ya udah jadi suami terbaik, maaf kalau bunda masih suka rewel dan ga dewasa.. I love u yah..”

udah…

 

Salam hangat selalu,

yang lagi belajar jadi istri yang baik,

Bunda,

Monik..

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s