Grow up!


Dulu..

Ketika saya tertidur di sofa, di ruang tengah, di depan tv, selalu ada papa yang dengan sosok kebapakannya mengangkat tubuh saya, menidurkan saya dengan lembut di tempat tidur, lalu menyelimuti saya.

Dulu..

Ketika saya demam, selalu ada papa dan mama yang akan tidur di samping tempat tidur saya, menunggui saya semalaman, memeriksa dahi saya secara berkala, dan bersiap ketika saya terbangun, ingin minum, ingin ke wc, atau sekedar ingin merengek-rengek.

Dulu..

Ketika ingin pulang, dari manapun, jam berapapun, selalu ada papa yang menelepon dan bertanya: “dimana? mau pulang?” dan dengan sigap menjemput putrinya yang ayu ini, takut kali kalo anak perempuannya kenapa-napa.. (tapi ini juga kadang sampe sekarang masih sih, hahha.. kalo lagi ga bermobil atau lagi ga ada kakak yang bermobil, pilihan terakhir adalah telepon papa).

Dulu..

Selalu ada event jalan-jalan keluarga tiap akhir pekan, entah hanya bermobil ga jelas kemana, makan di luar, jalan wisata, botram ke ciwidey, atau bahkan menginap 2-3 hari di tempat yag asri jauh dari bising kota.

Dulu..

Selalu ada mama dengan ketegasan dan kesungguhannya mengontrol anak-anaknya belajar, membuat pr, mengerjakan tugas, membantu tugas kerajinan dan kesenian. Tidak lupa mematikan tv seharian saat sedang ujian. Bahkan film favorit saya dan kakak Doraemon jam 8 pagi teng hari Minggu pun harus dilewatkan.

Dulu..

Selalu ada tempat bertanya untuk segala pilihan yang ada atau bahkan memutuskan pilihan tersebut berdasarkan pengetahuan hidup mereka. Perjalanan edukasi seorang Monik mulai masuk SD, SMP, SMA, sampai kuliah pun karena dorongan papa dan mama. Alhamdulillah semua pilihan mereka tidak salah. SD Assalaam I adalah hal luar biasa untuk memulai pendidikan dasar… Thanks Mama untuk mengesampingkan jauhnya jarak sekolah di kota (Kopo kabupaten ya cuy) dan menyekolahkan daku dan kakak ke sana, padahal kalau Mama mau aku bisa aja disekolahin di sekolah sini yang deket, jadi kan mama ga repot anak duanya ini harus diurus-urus, mana cengeng dan hiperaktif lagi. SMP pun diarahkan ke SMP 5 (the second best thing after SD Assalaam), SMA 3 (next best thing), dan ITB (next best thing). Semuanya pertimbangan orang tua, karena mereka tahu, itulah yang terbaik untuk anaknya..

Dulu..

Selalu ada..

Sekarang. Well, saya sudah dewasa, tapi saya tetap anak mama dan papa. Tapi intinya I’m Growing up buddy! (dan sudah menikah pula!). Tidak ada lagi yang akan mengangkat saya ke tempat tidur ketika tertidur di sofa (iya da beuratt, haha), tidak ada lagi perawatan intensif saat sakit, jalan-jalan keluarga juga jarang (hikss.. T_T), tidak boleh lagi bergantung papa dan mama, tidak lagi bergantung pada keputusan orang tua.

Semua yang ada dalam perjalanan kehidupan saya di depan ada dalam kendali saya. Hal ini membuat saya senang sekaligus tertantang.. Saya senang bisa bediri di atas kaki saya sendiri (dan kaki suami, haha), saya senang bisa memilih langkah secara independen sesuai keinginan saya, senang punya otoritas sendiri. Tapi kadang saya takut… Takut apakah pilihan saya sebaik seperti apa yang orang tua saya dulu pernah pilihkan, takut apakah saya bisa berjalan dengan kuat di jalan yang saya pilih, dan takut akan konsekuensi yang saya jalani, terasa abu-abu..

Life is a consequence, no matter what our choices…

Jadi inget sama kata-katanya Marvin Eriksen, ayahnya Marshall. Saat itu Marshall merasa hilang arah setelah kepergian ayahnya. Dulu saat keluarganya bepergian di malam hari dengan mobil, Marshall tidak pernah merasa cemas karena ia yakin ayahnya tahu kemana mobilnya akan bergerak, walaupun malam sangat gelap. Tapi ternyata…

Here’s a secret: I couldn’t see a worth a damn, either, buddy. I just keep driving forward, hoping for the best

Advertisements

5 thoughts on “Grow up!

  1. betul bgt mon..
    stuju sama pak Marvin..
    jadi inget sendiri sama bokap klo jalan ke toraja
    kadang nyampe malam2, jalan berliku2 tapi gw merasa aman..

    skrg gantian tugas gw yg nyopirin..
    harus tanggung jawab dan melihat permasalahan dgn bijak, dll..

    klo bokap gw pesannya:
    harus punya pendangan jauh kedepan, misal tau belok2nya dimana, dll jadi untuk itu harus punya persiapan jauh2 sebelumnya (kayak kasi lampu sen), jangan pas deket2 baru nyadar mau belok, dll. bisa2 nyasar atau kelewat beloknya.

    Belakangan gw nyadar bokap ternyata udah ngajarin punya visi dari sejak SD. hehe.

    yes, just keep driving forward, hoping for the best

    • waaa,, bokap lu bijak juga ya kepikiran lampu sen,, hehehe..
      beneran dee, kadang aku ngerasa ni jalan di depan abu2 banget dah, ga tau arahnya mau kemana (urusan karir dan pendidikan maksudnya). jadi ya gitu kadang aku ngejalanin ini tu jadi kurang greget aja, kaya semester 2 ini aku ngerjain apa-apa sangat so-so sekali yang penting beres, ya hasilnya pun jadi so-so. padahal biasanya aku ga gini ><
      jadi yaa.. mo gmn lg.. just keep driving forward, hoping for the best, huhuhu… smg bensin aku masih banyak buat terus jalan

      • iye neh.. (pake gaya jakarte kite.. mumpung lage di jakarte yak.. hehe)

        semester 2 gw kyknya kalah taruhan IP sama Dini..
        malah gw (selama di jkt) pernah ampe kebawa mimpi kalahnya..

        iya entah kenapa semester ini sangat so-so
        padahal semester 1 gw “on fire” euy..
        harus bener2 kluar dari zona nyaman inih

        otak harus tetap waras euy!!

  2. lha lu pake taruhan IP segala, penting pisanlah dee.. sampe kebawa mimpi pula, hahaha.. mudah2an bukan mimpi burukk.
    sama de, semester 1 daku jg merasa semangat. tp semester ini aku merasa bodoss.. tp itu nilai2 emang setimpal dengan ketidakniatan aku selama semester 2. You got what you had given emang bener. aku ngasih tenaga 60%-70% dapet hasil ya juga segitu. Semoga otak masih tetep waras sampe bulan agt-sept, AMIIN!!
    btw, monas tomorrow??

    • taruhan IP itu udah ritual gw sama dini dari semester 5, harus ada tiap semester.
      sampe skrg skornya sama kuat 2-2 (semester ini blm diitung..)

      ya harus tetap berjuang.. ayo!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s