Curhatan Ujian Apoteker


Ini sebenernya curhatan ujian yang bakal disatuin sama jurnal yang daku kerjain waktu ujian pustaka apoteker kemarin. Seperti udah tradisi nulis curhatan ujian kaya gini. Yes, it helps.. terutama untuk adik-adik kelas dan peserta ujian periode berikutnya. Saya ngerasain gitu, karena sebelum ujian apoteker ini saya meluangkan waktu untuk baca-baca jurnal teteh-teteh dan akang-akang apoteker yang udah lulus sebelumnya. Saya jadi ngerasa ada sedikit bayangan dan motivasi. Walaupun sebenernya ga akan kebayang ujian itu kayak gimana sampai kita ngerasain sendiri.

Ini bakal agak panjang (semoga ga mabok en jereng bacanya). Awalnya saya nulis, saya udah mikir ga akan banyak-banyak da hoream beybeh.. paling cuma 1-2 halaman HVS, eh gak taunya ko bisa sampe 4 halaman yaa.. hahaha.. Saya mau share ini di sini, semoga bermanfaat 🙂

Curhatan Ujian Apoteker 2 Agustus 2011-22 September 2011

Monika Pury Oktora, S.Farm, Apt.

Well, what else I can say.. except A BIG THANKFUL TO ALLAH SWT. ALHAMDULILLAHI RABBIL’ALAMIIN…

Akhirnya semuanya terlewati, setelah 5 tahun berkecimpung di Farmasi ITB, smuanya kayak ga selesai-selesai. Tapi akhirnyaa… Alhamdulilah :). Ini berbeda dengan Apoteker sebelum-sebelumnya.. karena kita lulusan Farmasi Klinik angkatan pertama di ITB. Dengan Subjur Pelayanan Farmasi (PF), awal-awal tampaknya ujian ini serba ga jelas, heuheu.. namanya juga baru pertama, jadi semuanya masih banyak penyesuaian. Insya Allah pas kalian-kalian apoteker PF berikutnya, pasti udah lebih settle lah.. semoga..

Saya share sedikit pengalaman menempuh 3 tahap ujian ini: Ujian Penelusuran Pustaka (UPP), Sidang, dan Praktek (UPP+konseling+konsultasi)

Pra Ujian:

Jarak KP dan UPP mepet banget, sekitar seminggu lebih dikit. Rasanya pas mau awal ujian, kaya megap-megap rasanya banyak banget yang belum dikerjain. Tapi it’s important to keep calm, panik boleh, asal tetep bisa mengatur ritme untuk ujian. Yang saya kerjain PRA UPP Ini adalah:

  • Beresin Jurnal Siap Salin (JSS) dan Teori Sediaan (TS) supaya gak riweuh di akhir-akhir. Tapi karena JSS PF itu terbit perdana di angkatan kita, jadi banyak yang harus dikoreksi. Semua JSS saya print sendiri karena ada tulisan berwarnanya, biar cling aja gitu, sedangkan TS saya fotokopi. Selain itu saya juga menyiapkan KIT pendukung dan GUIDELINE untuk melengkapi persiapan perang.
  • Membaca-baca JSS dan TS, ga diforsir banget, tapi setidaknya saya tahu tempat-tempat materinya, jadi pas ujian ga riweuh
  • Membaca-baca jurnal punya orang lain dari ujian kemarin-kemarin. Penting, semacam “pemanasan”
  • Latihan ujian… errr… yaa lumayanlah, pas KP sempet latihan ujian sekali, tapi ga selesei, setidaknya pernah nyoba sebelum tar simulasi di M.
  • Simulasi di M.. ini membantu lho, bisa diskusi, nanya-nanya, merasakan pressurenya, dll. Walaupun yang dikerjain ga beres 100%
  • Briefing partner: Alhamdulillah saya ada 3 partner yang baik dan jagoan smua, Sabrini, Zia, dan Edy 😀

Saran:

  1. Penting untuk baca jurnal ujian sebelum-sebelumnya! Sebelum simulasi di M, usahakan udah pernah baca minimal 3 jurnal dengan bentuk sediaan berbeda (lebih banyak lebih baik)
  2. Biaya untuk ujian ini gak sedikit, terutama buat yang mau ikut M, jadi kalau bisa menghemat dan nabung dari awal, biar ga kaget pas banyak banget keperluan ini itu, kaya: fotokopi, ngeprint, konsumsi, biaya M, nyewa potokopi, beli buku, dll.
  3. Siapkan JSS, TS, KIT, GUIDELINE. Baca-baca sebelum mulai simulasi, biar ngeh dan ga kaget pas ngejalanin simulasi,juga bisa bikin tenang pas UPP.
  4. Ikut Simulasi! Baik ikut M atau ga, simulasi itu penting, paling ga sempet ngerjain 2 soal-lah.. kalau bisa mah sempet ngerjain tiap sediaan berbeda (tablet, larutan, injeksi, obat tetes, suspensi, emulsi, gel, krim, dll), hahaha.. gelo tapi sih, eneg juga kalau bisa ngerjain semua.
  5. Jaga kesehatan, jangan sampai kebanyakan begadang, jadi sakit.
  6. Per-erat kekompakan angkatan. Kerasa kita harus banyak kerjasama selama ujian ini
  7. Briefing partner: Punya partner ga harus, tergantung kebutuhan, kalaupun punya juga ga harus banyak, tergantung kebutuhan juga. Partner membantu, tapi usaha tetep pada diri kita. Ini optional aja. Saya memilih untuk punya partner, dan penting untuk memberikan mereka kisi-kisi pengerjaan ujian ini dan bagian apa yang krusial.

Ujian 1: UPP 2-3 Agustus 2011:

Hari pertama, perut udah kerasa mual. But the show must go on. Jam 7 dateng, Jam 8 diundi soal. Saya dapet soal: FLUVOKSAMIN TABLET

First reaction: meeen.. obat apa ini ga pernah dengerrr..

Mencoba tetep tenang dan mulai nyari-nyari ini obat golongan apa. Di MIMS cuma ada 1 Merek. Golongan antidepresan. Whaatt! Pengen ngakak, dapet obat untuk orang depresi, kaya ga pernah lihat di seluruh jurnal dan bundel yang ada.

Bener aja, di daftar bundel dan daftar jurnal ga ada, resmi jackpot bintang 7 ini mah (tapi saya sudah meyakinkan dari awal, ga ada soal namaya jackpot, karena dosen-dosen bikin soal ini dengan megacu pustaka yang ada. Jackpot cuma istilah yang kita bikin karena soalnya belum pernah keluar aja). Oke, tetep tenang dan ngintip FI, gooshhh.. di FI ga ada pula si Fluvoksamin ini! Oke resmi obat keraskah? Lihat AHFS berharap untuk melengkapi data farmol, Oh noo ga ada jugaa.. Tapi Alhamdulillah setelah dicari lagi, fluvoksamin ini semua datanya tersedia ko.

Monografi: ada di BP, USP, Clarke, Florey

Farmol: lengkap di USP DI, Drug information Handbook

Analisis: Lengkap banget di Florey, Alhamdulillah

Farset: emm.. oke skip dulu

Jadi hari pertama yang saya kerjakan adalah mengerjakan BAB I: Monografi dan UU, BAB II: Farmol (sebagian), BAB III: Farset (yang ecek-eceknya doang, haha), Wadah dan Brosur (tapi blm beres). BAB V: Analisis, Cuma nyentuh dikit, hehe..

Pas Istirahat saya langsung hub partner dan mulai membagi tugas. Semoga mereka juga pencarian datanya lancar..

Slsei hari pertama, saya langsung ngabur ke kosan temen, mandi, solat magrib, cabs ke M, no wasting time.. oya itu pas puasa,, ya Allah subhanallah lah Ramadhan pas ujian teh, hari ke 2 Ramadhan dilaksanakan bersama ujian. Sampai di M, partner langsung memberondong saya dengan tugas yang mereka bikin, hehee.. thankyou a lot partners.. Mereka semangat ngerjainnya 🙂 –> apa ini hanya perasaanku saja. Dari Zia di Farmol saya dapet tentang patologi penyakit, terapi non farmol, dan poin-poin yang saya kerjakan di kampus saya samakan dan diskusikan, thanks to Ziaaa.. lega. Dari Sabrini saya dapet semua pembahasan analisis, Alhamdulillah Saaaabbb.. ga sia-sia TA-mu di analisis, hehe. Dari Edy di Farset saya dapet formulasi, eksipien, pembuatan, lengkappp dehh, makasiih juga Edy. Ga sampai begadang, jam 11 saya udah beres. Ya Allah.. smg saya bisa menyalin dengan lancar..

Hari 2: salin semua sampe mampuuuuussssssss. Selesai. Alhamdulillah. Tepar.

Saran:

  • Siapin mental perang, really, I mean it
  • Ga usah takut sama jackpot. Karena di ujian perdana PF ini hampir 90% dapet jackpot semua, haha.. Jackpot bukan berarti soalnya susyee, pasti di pustaka ada. Harus rajin aja ngubek-ngubek pustakanya
  • Kalau bisa semua terencana, jadi hari 2 ga usah mikir banyak lagi, tinggal salin, yaa.. paling sambil ngecek-ngecek yang ditulis. Use ur time well
  • JSS dan TS siap pas hari H

Ujian 2: Sidang 11-12 Agustus 2011

Format ujian kali ini memang beda dengan tahun-tahun sebelumnya. Skrg habis UPP kita ga ada pengumuman lulus/ga. Kita sidang dulu, untuk verifikasi UPP, baru pengumuman lulus/ga-nya.

Persiapan sebelum sidang ini: baca-baca jurnal yang kita tulis, kuasai setiap elemen *halah* di dalamnya, plus kalo ada yang salah-salah pas kita tulis kemarin, kita harus mempersiapkan jawaban kenapa ini kenapa itu alasan yang logis dan pustaka yang akurat, hehe.

Perntaanyaan sidang (ngacak aja ya, soalnya lupa-lupa inget):

  1. Dosis obatnya? –> blabla
  2. Obatnya termasuk golongan Obat apa? –>OK
  3. Kalau narkotik dan psikotropika apa bedanya? Ada berapa golongan narkotik? Morfin golongan berapa? –> dari efek ketergantungannya, morfin gol 2
  4. Disuruh nulis resep,baca, interpretasi: amoxicilin 500 mg 10 tab, fluvoksamin 50 mg 5 tab, pulv dtd 10 –> ga bisa diracik pak, ada antibiotik. Seandainya bisa diracik gimana bacanya? –> masing2 dikali 10 dijadiin serbuk
  5. KP di RS? Gimana cara pengadaan obat di RS? –> pemilihan obat dulu, pemilihan vendor, blabla…
  6. Pemilihan obat di RS gimana? –> dari formularium
  7. Formularium itu diputuskan oleh siapa –> PFT
  8. Tugas PFT –> banyaak ah, cari aja di buku farmasi RS
  9. Tugas farmasi di RS –> Fungsi klinik dan non klinik. Non kliniknya apa aja? –> pengadaan obat, distribusi, penyimpanan, regulasi, dll
  10. Vendor yang baik seperti apa? –> terdaftar resmi, lihat kualitas produk, harga, sistem pengantaran obat, sistem pembayaran
  11. Obat ini gimana ADMEnya –> absorpsi baik, distribusi luas, metabolisme di hati, eliminasi di ginjal
  12. Ikatan protein plasmanya? –> tinggi, sekitar 77%. Terikat pada apa? –> albumin
  13. Apa yang harus diperhatikan dari obat yang Ikatan protein plasmanya tinggi –> Kondisi pasien, khususnya apa pasien malnutrisi atau tidak, krn kalau IPP tinggi sedangkan albumin utk mengikatnya kurang, obat yang diikat jadi lebih sedikit, bisa toksik
  14. Di apotek kamu KP, obat disusun berdasarkan apa? –> alfabetis. Generik dan obat merk, antibiotik. Plus kalo di apotek adika sistemnya obat-obat fastmoving, medium moving dan slow moving
  15. Sistem Pareto? –> 80/20 itu loo.. 20% obat yang memberikan 80% keuntungan. Baca lagi deh yang lengkapnya
  16. Tablet evaluasi fisik apa aja –> kekerasan, keseragaman, organoleptik
  17. Kalau tablet sudah ga bagus lagi apa yang terlihat –> bentuknya berubah, warna berubah, jadi rapuh, dll
  18. Ini obatnya pakai apa dikemas? –> strip. Kemasan lainnya? –> blister. Bedanya apa? –> uumm.. kalau strip 2 lembar alumunium foil yang saling merekat, kalo blister,, ngebukanya bisa dicetek2 gitu.. maaf ngaco jawabannya
  19. Tabletnya dibuat dengan cara apa? –> granulasi basah (GB). Kenapa? –> zatnya bisa lebih homogen, zatnya juga tahan panas dan lembab, jadi dengan GB bisa lebih baik
  20. Cara lain? –> kempa langsung dan granulasi kering. Keunggulan dan kekurangannya –> well.. begitu deh
  21. Di industri kalau dapet pesenan untuk bikin obat, tapi ga punya suatu komponen alatnya, boleh ga obatnya dibikin? –> engga. Jadi gimana solusinya? –> emmm… beli alat? Haha.. moal mungkin.. Nitip bikin ke industri lain yang punya alat dengan perjanjian. Itu namanya sistem apa? –> emboohhh..
  22. Nanya tentang validasi, lupa tentang apa
  23. Uji identifikasinya pakai apa? –> KLT dan KCKT. Bedanya –> hmm.. panjang dah, baca aja ya. Kelebihan dan kekurangannya.
  24. Penetapan kadar pakai apa –> KCKT, spektro UV. Bisa pake titrimetri? –> eem…. lupa saya jawab apa
  25. Ditanya lagi tentang metode-metode di atas tapi lupa tentang apa. Pokonya kuasai metode yang dipilih deh yaa..
  26. Ini obat untuk depresi ya? Ada terapi lain untuk depresi yang nonfarmol? –> iya untuk depresi dan OCD. Ada, CBT, cognitive behavorial therapy, psikoterapi, dll…
  27. Tadi ungkit-ungkit albumin kan, ada tuh sekarang suntik albumin untuk udem. Fungsi albumin itu apa emang? –> protein transpor, errr… Terus? –> komponen plasma darah.. Lalu? –> eeerr.. speechless lah kalo bu ima yang nanya

Banyaaaak banget pertanyaannya, maaf ga bisa inget smua. Pokonya ditanya tentang obatnya, tablet, RS, industri, apotek, BPOM, dll…

Alhamdulillah LULUS TANPA PERINGATAN. Tapi sedih,, karena ada beberapa yanga gabisa lanjut T_T ya Allah… ujian ini…

Saran:

  • Kuasai jurnal yang ditulis. Terutama kalau ada hal-hal yang meragukan dan salah, bisa untuk konfirmasi pas sidang
  • Kuasai penyakitnya, obatnya, bentuk sediaannya, metode analisisnya, farsetnya, dan semua hal-hal yang menyangkut KP (RS, Apotek, BPOM/BBPOM/Depkes, iya industri juga ga boleh disepelein, itu banyak ditanya, walaupun kita PF)

 Ujian 3: Praktek Konseling-Konsultasi  20-22 September 2011

Ujian 3 Jaraknya cukup jauh dengan Ujian 2, ada waktu untuk liburan dikit, lebaran Alhamdulillah, dan bernafas, habis itu balik lagi ke jurnal dan pelajari jurnal. Kalau bisa ngira-ngira soalnya dan sambil latihan konseling konsultasi. Yang saya lakukan untuk menyambut ujian 3 adalah membuat jurnal dari 2 indikasi fluvoksamin ini yang mungkin jadi soal: OCD dan Depresi. Ini saking baca-baca patologi depresi dan OCD, jadi ikutan merasa depresi kalo inget ujian bentar lagi ><

Oya jurnal yang disiapin mulai dari Definisi, Etiologi, Patologi, Gejala Tanda, Epidemiologi, dll.. (lihat aja guideline untuk UPP 3) hal ini membantu banget untuk UPPnya lho. Beruntung inidkasi fluvoksamin kemungkinannya cuma 2 itu. Temen-temen yang lain ada yang pusing karena obatnya indikasinya bisa untuk buanyaakkk. Hari-hari berikutnya diisi sama simulasi konsultasi dan konseling. Kita dibagi kelompok belajar menurut sistem. Depresi masuk bersama penyakit-penyakit lain di Sistem Syaraf Pusat

Ujian 3 ini kombinasi UPP dan praktek. Hari 1&2 seperti UPP ujian 1, hari 3 konseling pasien+ konsultasi profesional. Ini karena ujian masih perdana, jadinya masih ngawang-ngawang gitu deh, ujiannya bakal kaya apa, heuu.. Tapi dijalanin aja.

Hari 1: Soal tambahannya: Pasien pria menderita depresi dan migren (38 tahun berat 60 kg). Obat Fluvoksamin tab dan Ciproheptadin tab

Oke hari 1 nyalin semua kerjaan yang udah saya persiapkan sebelumnya, Depresi. Migrennya saya simpen dulu buat ntar. Juga bikin note apa aja yang kurang dan bisa didiskusiin sama partner ntar

Istirahat ketemu partnerku Lele, terus sms Zia juga tentang tambahan soal.

Hari 1 berakhir, seperti de javu ujian lalu, saya pulang langsung nebeng ke kosan temen mandi, magrib, terbang lagi ke M, biar gancang anggeus. Oke, Alhamdulillah disana, Lele udah siap sama informasi obat untuk ciproheptadin dan Zia udah siap dengan tinjauan penyakit migren. Terus diskusi sana-sini. Yang krusial di sini adalah mengenai pilihan obatnya menangani penyakit yang diderita pasien. Jadi harus tau kelebihan dan kekurangan Fluvoksamin dibandingin SSRI lain untuk indikasi depresi, juga profil farmakokinetiknya, karena pas konsultasi profesional bakal ditanya. Lee.. bantu banget untuk diskusi ini 😀

Begitu juga dengan obat penyerta Ciproheptadin ini sempet bermasalah, karena indikasi utamanya bukan untuk migren, tapi untuk rhinitis alergi, ya iyala wong golongan antihistamin. Ternyata indikasi Ciproheptadin untuk migren masih off label cuuy (begitu yang tertulis di Drug Fact) dan mekanisme kerjanya bertentangan sama Fluvoksamin, jangan-jangan ni dua obat kontraindikasi lagi, untungnya di pustaka ga bilang gitu.. akhir-akhir pas hari 2 UPP, baru kebaca sama saya kalau Ciproheptadin suka dipake kadang-kadang untuk menangani efek samping Fluvoksamin, seperti serotonin sindrom. Lengkapnya baca aja di bundel-bundel eike atau jurnalnya ya..

Hari 2 UPP ujian 3.. salin sampai muaaalllll.. yang penting beres..

Hari 3 Konsultasi Profesional dan Konseling Pasien. Konsultasi dulu, asalnya ga kebayang pisan, tapi yaa.. gitu deh. Dapet giliran ke 3, ternyata dapet bu Siti dari RSHS. Si ibu nanyaaa dari A-Z, wuiiihh bener-bener deh, harus megang materi obat dan penyakitnya. Pokonya harus terlihat pede pas jawab, 30 menit jadi ga kerasa, padahal gatau jawabnya bener apa salah, haha. Lanjut jam 2 dengan konseling, poin-poin konseling udah jelas kan ya.. jadi kalau bisa semuanya lengkap dan waktunya tepat. Saya kebagian ibu-ibu yang mau ambil obatnya, pasiennya adiknya yang depresi. Ibunya cukup koperatif dan memancing penjelasan, alhamdulillah pas teng 15 menit selesai. It’s a wrap everybody.. selesaii.. Alhamdulillah

Saran:

  • Jika memungkinkan, persiapkan jurnal sebelum UPP ini, kalau indikasi penyakitnya sedikit, persiapkan semua kemungkinannya, kalau banyak yaa.. dihighlight aja, pokonya sebisa mungkin ada bekal untuk perang
  • Siapin dami untuk obat-obatan pas konseling
  • Buat poin-poin atau checklist untuk konseling, terserah enaknya gimana yang penting semuanya tercapai, mulai dari perkenalan, 3 prime question, penjelasan obat, penjelasan terapi non farmol dan lifestyle, kesempatam bertanya, penutup, dll…
  • Latihan perkelompok untuk konsultasi dan konseling, bikin soalnya, ngarang aja.. pokonya practice make perfect itu benar adanya. Latihan dengan timer juga perlu

Hari pengumuman pun tiba. Ini rasanya udah kaya pengen lepas dari penjara aja deh. Degdeg-an banget, tidur kepikiran, nonton kepikiran, makan kepikiran, eerrghh.. Cuma bisa berdoa Ya Allah udah sampai tahap ini.. bagaimanakah nasib..? Pasrah, semoga semuanya lulus, amiin..

Tgl 28 September 2011.. Alhamdulillah saya dan semua teman-teman PF dinyatakan lulus….. Allahuakbar…. Kami angkatan FKK lulusan pertama apoteker ITB..

Terimakasih untuk:

  • Allah SWT dan Rasulullah sepanjang zaman.. Hanya kepada Allah bisa mengadu dan memohon. Terima kasih ya Allah, ini manis.. seperti manisnya berbuka puasa di RamadhanMu
  • Orangtua, yang sabar menunggu anaknya kelar di farmasi ini.. 5 years, and it’s enough
  • My little bro and My older sist
  • My sweet husband, yang selalu support kapanpun dan mengingatkan kalau udah mulai down-down ga jelas. Semoga bermanfaat untuk hidup ke depannya, love u.
  • Teman-teman sekavling: Kamel, Intan, Ntut, Jolie, Bibe. Belajar bareng, berjuang bareng, lulus bareng, Alhamdulillah. Oya terutama Kamel yang udah nemenin belajar dan nginep pas daku sendirian di rumah, hehe..
  • Temen-temen PF dan PPM smuanya
  • Partners.. Really owe u a lot 🙂  Zia, Sabrini, Edy, Lele.. semua kebaikan kalian hanya bisa dibalas setimpal oleh Allah.
  • Semua dosen farmasi ITB, siapapun,, pokonya terimakasih
  • Siapasiapapun yang ga disebutin satu-satu.. Thankyou very very muchhhhh.

Alhamdulilahirabbilalamiin…

Advertisements

7 thoughts on “Curhatan Ujian Apoteker

  1. Whosaahhhh! Pas lagi ngetik-ngetik ‘tulisan’ itu dapet blog ini hehe..
    Eh di posting di blog juga ya ucapan makasih-nya haha.. Sama kaya si gue :3

    Dulu sempet diprotes ama kakak kelas takut ketahuan ceunah, padahal mah dosen ge dulu kaya gini kan ya heheh..

    Btw, selamat yaaaa. Saya baru sadar kalo kalian bener-bener angkatan pertama Apoteker aliran FKK :)) Salut deh, ini nih baru namanya ‘dare to dream’ hehe 😉

    Lanjutkan!

    1. aseekk,, blog eike bisa ke-detek, eksis nih ^0^
      iya da ka, dosen juga ga segitu lurusnya (kecuali madam L*sy yg single fighter pas ujian cenah), lagian mo ketauan gmn, geje juga kalo ampe ada dosen buka blog kaya ginian, haha

      owyaa, makasiiih kaa.. akhirnya akhirnyaa ini teeehhh.. iya slaen ‘dare to dream’ ini namanya adalah udah kecemplung skalian basah, jadi kudu dibereskeuun.

      aku link blog ka feri yaahh 😀

    1. haii hannah.. salam kenal.. 🙂 angkatan berapa? iyaa smg bisa merasakan “indah”nya ujian apoteker nanti, hehee…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s