Mon… Kamu..?


Beberapa minggu ini saya sering mendapat komentar dari teman-teman saya

“Mon.. kamu keliatan gendutan, lagi hamil?”

“Lagi isi, Mon?

“Mon.. udah berapa bulan?”

dan sebagainya..

Memang mungkin berat badan saya naik 2 kg dan saya jadi terlihat agak membesar dan sehingga menimbulkan asumsi orang-orang kalo saya lagi isi. Asalnya saya menanggapi dengan biasa saja, tapi lama-lama bosen juga jawabnya, hahaha..

Saya juga ga tahu kenapa saya bisa gendutan, padahal suwer takower-kower makan saya ga banyak, nasi sebakul aja ga abis deh (hya iyaaalaaa..). Tapi beneran saya g tlalu banyak makan, mungkin ngemil iya kali ya, hehe.. Apalagi ketika masa-masa ujian, kalau orang-orang jadi ga nepsong makan karena stres, kalau aku yaa.. makin setres, makin cari makanan enak.

Omong-omong tentang ibu hamil, baru-baru ini saya ketemu satu ibu hamil saat naik Koantas Bima 509 dari Jalan Baru ke arah Lebak Bulus. Saat itu angkutan sedang ngetem di Pasar Rebo, tiba-tiba masuk seorang mbak-mbak, dia ga dapet tempat duduk, udah penuh semua kursi. Jadilah dia berdiri. Saya memperhatikan, dia sebenernya ga gendut-gendut amat, tapi perutnya agak besar, saya berasumsi dengan sotoynya wah ini mbak-mbak lagi hamil kayanya, mungkin sekitar 3 bulan (habis kecil sih untuk ukuran orang hamil). Saya memandang berkeliling, tidak ada yang nawarin si mbak duduk, bahkan cowo-cowo yang duduk pun cuek aja. Saya jadi ragu, ini mbak hamil apa orang-orang di bus pada apatis ya?

Kalau dia hamil beneran, saya pengen nuker tempat duduk, biar dia aja yang duduk, tapi kalau dia ga hamil, ya saya tampak krik-krik dong, masa tukeran tempat sama orang yang sama kuatnya sama saya. Saya berpikir, mungkin saya tanya dulu kali ya, “Mbak lagi hamil?” tapi saya kemudian menyadari itu pertanyaan bodos, kalau dia ga hamil terus dia tersinggung gara-gara pertanyaan saaya gimana? Layaknya kalau saya ditanya-tanya sama temen saya dengan kalimat tembakan langsung di atas, “Mon.. kamu hamil?” kan bete.

Akhirnya ya sudah, saya gambling aja, kayanya dia hamil, karena saya lihat dia pake cincin kawin di jari manis *trus knapee*, trus juga dia megang-megang perutnya. “Mbak duduk aja deh.” dan dia pun serta merta berterima kasih pada saya. Setelah saya amati lebih lanjut, oohh memang perutnya buncit bukan karena gendutan, tapi karena hamil. Meeen, kebayang ibu-ibu hamil naek bus mini ini berdiri digoyang-goyang selama perjalanan, oh nooo…

Pelajaran yang dapat saya ambil dari peristiwa ini adalah: Mungkin dengan kondisi saya yang dibilang gendutan dan tampak hamil, pas saya naik bus, metromini, kopaja, dan koantas ini pura-pura aja saya megang perut dan berwajah “sok-sok” letih, berbekal cincin kawin di jari manis. Mana tau saya ntar dikira hamil, terus ditawarin duduk, lumayan kan. Dapet duduk di metromini dan semacamnya itu sesuatu banget soalnya, hehe..

Bukan deeengg.. pelajarannya tentu bukan itu. Beberapa menit kemudian saya akhirnya ditawari duduk sama mas-mas. Mungkin dia juga ragu kalau si mbak tadi hamil atau ga. Jadi kalau kita berbuat kebaikan nanti akan menyusul kebaikan lainnya untuk kita. Insya Allah..

*maap hanya selintas pikiran di pagi hari*

Advertisements

6 thoughts on “Mon… Kamu..?

  1. aduh, kok jadi bingung ya, ini bahas ibu hasil apa tempat duduk ya mak? ahahahaha,..

    hhmm.. saya juga merasa perut saya juga membesar, apakah ini tanda dari saya hamil? semoga saja tidak. masa nanti kek arnold di film junior, sing lanag sing meteng,,.haha.

    oia, masalah tempat duduk nih, emang banyak kok orang merasa tidak peduli dengan kondisi sekitar, saya sering naik kereta, naik bus. banyak ibu2 dan perempuan yang harus berdiri, sedangkan anak2 mudanya sibuk duduk sambil pegang BB, atau HP lainnya lah. minim rasa peka sama kaum wanita, saya aja pernah diejek ibu2 gara ngasih tempat duduk ke orang tua, katanya mending duduk lah mas daripada berdiri gitu. Oh God, apa2an ini? tapi ya whatever lah, kalo orang jawa bilang, sakkarepmu, sing penting aku wes nulungi wong. 😀

    • bahas yg mana aja deh njar, yg penting nyambung, hehhe…
      anjar gendutan anjar gendutan *nada anak kecil ngejek* mwahahaha
      betul betul, sakkarepmu deh.. yg penting niat kita baek, tul?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s