This is me now


“Kerja di mana sekarang mooonn?”
“di xxxxxx jadi zzzzzz “
“lho kok? Nyambung sama farmasinya ga?”
“Yaa.. begitulah..”

Memang hidup ini adalah runtutan dari tanda tanya. kapan? apa? di mana?

Lepas dari apoteker, banyak dari sejawat-sejawat saya langsung menjejakkan kaki di industri-industri farmasi ternama, Rumah sakit favorit, apotek bergengsi. Menggiurkan.. Tapi saya belum ikut rombongan tersebut kesana.

Saya memilih hal lain.

Hal lain yang saya pilih karena alasan yang simpel

1. Perusahaan itu yang paling cepet memulai proses kerja saya setelah apoteker ini selesai
Saya ingin segera berpindah ke Jakarta setelah urusan di Bandung selesai. Bukan karena saya ga tahan di Bandung dan bukan karena saya ga betah tinggal di Kopo (well, mungkin sedikit karena macetnya, ahaha..). Waktu itu saya dalam puncak kegalauan masa-masa penantian ujian apoteker. Saya ingin menenangkan hati untuk memiliki pijakan. Setidaknya rasa aman, kalau nanti hasil ujian saya kenapa-kenapa, masih ada tempat yang mau menampung saya. Jadilah saya mulai grasak-grusuk cari-cari. Entah mengapa yang saya tuju bukan industri, RS, atau apotek *lagian waktu itu saya belom menyandang apt. juga sih jadi ga pede ngelamar kesana*. Saya banyak mencari-cari lowongan di media. Jadilah terdampar di sini sekarang, prosesnya cukup singkat, saya sudah pegang tawaran kerja sejak bulan Juli. Saya bisa sedikit bernafas lega.

Saya memilih di Jakarta tentunya mengikuti jejak suami yang udah duluan merasakan pedihnya hawa ibu kota. Saya memilih tempat kerja tidak di Bandung karena saya ingin memiliki ruang kemandirian dalam hidup saya. Selama ini saya selalu berada dalam emongan mama dan papa. Beruntunglah kawan-kawan yang sudah merantau dari sejak kuliah, bisa merasakan “kebebasan” mengatur kemandirian hidupnya.

2. Saya suka wangi buku-buku
Ini kebiasaan saya dari kecil, kalau ada buku-buku baru, saya suka menghirup wangi halaman baru buku tersebut, baik buku pelajaran, komik, maupun buku cerita. *Padahal mah itu bau naon nyaa? tinta meureun, apa bau kayu yak?*

Singkat cerita saya akhirnya menjalaninya. Pada mulanya saya merasa raguuu.. banyak terpengaruh dari stigma orang-orang. Kalau kerja di industri itu bergengsi, cool, dan sangat farmasi. Saya jadi eenng.. eengg… entahlah merasa kecil –> penyakit minder mulai menyerang

Mungkin untuk beberapa orang yang ga begitu dekat dengan saya akan mengerutkan kening dan mengembangkempiskan hidung pertanda bingung. Tapi untuk beberapa orang terdekat yang paham tentu tidak bertanya dan hanya menepuk punggung saya menyatakan semangat bahwa yang saya ambil tidaklah menyimpang.

Setelah berada di sinipun saya mulai berpikir lagi, sampai kapan saya di sini? Honestly, deep inside my heart, saya tetap ingin melanjutkan studi saya di farmasi, S2, di luar negeri. Muluk? mungkin iya, dengan posisi saya yang sudah berkeluarga walopun belum beranak *dikira kucing beranak yah* saya terjepit lagi-lagi dengan stigma: suami masa mau ditinggal. Lagian juga eike belom dapet sumber biaya untuk lanjut si S2 itu, cari beasiswa pun jadi setengah hati, LoA pun menganggur belum diurus. Apalagi kalau menatap wajah suami lagi Bokcay (bobok-ngacay) dengan wajah innocentnya, hahahaha.. *bentar ngakak dulu*

Ini bahasan ngemeng-ngemeng udah ngalor ngidul yaah.. kalo dalam wacana bahasa indonesia pas disuruh nentuin inti paragrafnya pasti bingung da, hahaa.. maklum namanya juga bebersih otak di malam hari.

Anyway… segitu dulu dah..

This is me now, disyukuri dan dijalani dulu.

Monika, Editor Buku PerTi*) Kedokteran-Farmasi-Keperawatan, PT Penerbit Erlangga, Jakarta Timur.

*)Perguruan Tinggi

nb 1: masih dalam proses pembelajaran juga ini, kebetulan mentor daku juga jebolan farmasi ITB angkatan.. emm.. lupa angkatan berapa.
nb 2: setidaknya ini kerja masih nyangkut  ilmu farmasi eike

Wish us luck. Bismillah…

Advertisements

4 thoughts on “This is me now

  1. mantapp.. tetap semangat mon buat editornya..

    brarti ntar di buku2 erlangga tuh bakal ada nama lu dong..
    bangga bgt punya temen kyk lu deh.. 🙂

  2. Eh,mon,ternyata ga cuma saya ya yg sering ngehirup aroma buku2 baru…hahaha.
    Seriusan nih,waktu SD,buku IPS erlangga,tiap halaman abis dihirup..
    *berarti sy jg hrs jadi editor nih.ada lowongan ga?? :p

    1. kamel&deus: ah kalian inii.. iya mel, de.. ini juga lg dinikmatin duluu ko 😀
      ghani: haha,, emang buku2 kita waktu SD baunya sedep2 ya ghan, ada temen juga nih daku,. ah kalo kamu mo disini mah sayang, S2 nya dulu aja ghani, hehe.. sukses yah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s