The Age of Galau


Entah mengapa saat-saat kaya gini tuh rasanya.. emmm.. apa yaa.. agak gamang gitu.

Lulus kuliah udah. Lulus apoteker udah. Kerja udah. Nikah udah (alhamdulillah). Punya anak belom, ehehe.. S2, masih dalam angan.

Daaaan.. serangkaian tahapan lainnya, dengan berbagai planning lainnya, dengan capaian aktualisasi diri lainnya. Tapi jelas, semuanya terasa berbeda setelah meninggalkan kampus Ganesa. Dulu yang saya sampe eneg bulak-balik kampus, ke farmasi, berdarah-darah supaya lulus ujian apoteker, eh sekarang kangenn juga sama tu suasana kampus, esp. the people..FKKers-ku, heu..

Dulu nyumpah-nyumpahin Kopo, si biang macet, terus pengen cepet-cepet mandiri ga di rumah ortu. Udah kejadian, kerasa juga kangennya..  Jadi inget bahasan ustad Maulana di Islam itu Indah

Nikmatnya punya gigi baru terasa kalau sakit gigi. Nikmatnya punya mata baru terasa kalau sakit mata

Nikmatnya masa sekarang baru terasa kalau sudah berlalu.. Nikmatnya masa lalu baru terasa sekarang.. Ya Allah.. Tapi ternyata ya saya juga ga sendiri. Emang usia-usia labil macem saya ini penuh dengan pertimbangan hidup. Kalian, ya kalian? lagi ngerasa ya, sekarang lagi  the age of galau.

Yang belum lulus mikirin lulus kapan, yang belum kerja mikirin kerja di mana, yang udah kerja mikirin kerjaan yang lebih baik dari yang sekarang apa, yang udah punya kerjaan enak mikirin kapan bisa beli mobil dan rumah, yang bosen kerja mikirin pengen S2, yang S2 bingung mikirin mau kerja dimana, yang jomblo mikirin kapan punya pacar, yang udah punya pacar mikirin kapan si pacar bisa dijadiin calon, yang udah punya calon mikirin kapan mau nikah, yang mau nikah pusing nyiapin nikahannya gimana, yang udah nikah mikirin punya anak kapan. Hadedeehhh….

Kayanya dulu pas lulus SMP ke SMA, SMA ke kuliah ga sekompleks ini deh mikirnya. Kadang jadi takut melangkah. Takut kalau tidak sesuai dengan rencana. Takut kehilangan momen-momen berharga. Kerasa juga, temen udah kemana, sahabatpun kemana, semua udah menapaki kehidupannya masing-masing, mulai satu-persatu menyusuri jalannya. Tentu kita ga bisa selalu bersama-sama, sahabat.. Tentu saya juga ga bisa selalu menjadi bocah bersepatu kets dan ber-ransel (bukan Dora the Explorer ya) yang ucluk-ucluk jalan begitu aja di dunia ini, dengan santainya. Semua pasti berubah. Yah, semua bertransformasi. Transformasi inilah ternyata yang menjadi titik poin kegalauan di usia muda ini.

Ya sudah, kita sudahi dulu saja ini. Udah lumayan lega kok sekarang 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s