Pendatang Baru di KRL


Akhirnya saya mencoba juga salah satu sarana transportasi yang cukup terkenal di Jakarta, KRL, atau sekarang dikenal sebagai commuter. Dulu banget pas tingkat 3, lagi magang di BPOM, saya pernah sekali nyobain naik KRL dari stasiun Bekasi ke stasiun Kramat. Dan kali ini sesuai dengan tuntutan zaman *halaaahh* dan tuntutan profesi *jeilee* saya mau gamau harus menguasai ilmu menaiki KRL dari stasiun Bekasi ke stasiun deket kantor, stasiun Kramat.

Ternyata naik KRL ini susah-susah gampang. Buat orang yang nglaju dari Bekasi–Jakarta, Bogor–Jakarta, Tangerang–Jakarta, atau Serpong–Jakarta pasti udah biasa deeh, turun dimananya, jam berangkat dan sampai keretanya, dll. Tapiii.. buat newbie kayak dakuuuu?? Bisa repot deh. Jadi sebelum naik KRL sebaiknya googling dulu deh jadwal keretanya dan rutenya, biar ga salah langkah.

Nah, saya nih pas hari pertama naik KRL, lupaaa googling, karena inetnya lagi down, hueheu. Jadi saya dengan pasrah memulai langkah ke stasiun, nanti saya mau nanya-nanya aja sama petugas atau penumpang di sana. Pokoknya tips dan triknya:

  • Jangan malu-malu kalau nanya. Sebodo amat, everybody has his first time ko, jadi nanya aja. Daripada malu bertanya sesat di kereta, kan lebih ga enak.
  • Bertanya ke petugas KRL lebih baik, mereka akan dengan senang hati membantu, tapi kalau lagi jam-jam padet, banyak orang lalu lalang, yaa.. kadang bisa dicuekin juga kita.
  • Kalau mau nanya ke penumpang lain pun pilih-pilih orang. Bukannya kite sombong ya maen pilih-pilih teman bergahul, tapi ini Jakarta bung! Ga semua orang tu ramah tamah dan berbudi pekerti luhur kayak di buku pelajaran PPKN jaman SD. Kalau saya lebih memilih nanya ke wanita, ibu-ibu atau mbak-mbak yang mukanya gak jutek (mangkanya jadi orang jangan pasang wajah jutek, bisa shuudzon ntar orang).
  • Kadang-kadang yang ditanya suka ga ngeh atau ga apal juga (sapatau dia juga newbie), jangan malu untuk nanya untuk memastikan ke penumpang lainnya.

Selanjutnya jika sudah dipastikan rute yang akan dilalui tidak salah, persiapkan diri untuk naik KRL, turun untuk pindah peron, dan turun di stasiun tujuan. Ini ni yang ribet. KRL ini ga kaya angkot ato metromini yang bisa berhenti dan ngetem di mana saja dan kapan saja seenak jidat si sopir. Ga seperti di busway (anda tahu yang saya maksudkan bus Transjakarta kan?) yang ada petugas penjaga pintunya, kita bisa nanya ke dia. Atau kadang suka ada suara tengnongnengnongnya yang ngasitau ini ada di pemberhentian mana. Nah KRL ini kalau lewat di stasiun-stasiun kecil (bukan yang utama), dia ini cuma berhentinya bentar, mana ga ada tanda woro-woronya lagi sebelum kereta berhenti, jadi kalo kita ga sigap, bisa-bisa kita kebawa sampe stasiun berikutnya.

Seperti yang saya alami di hari pertama saya naik KRL, harusnya saya turun di Kramat, tapi karena ga ngeh dan si peronnya itu pendek, sedangkan saya berada di peron belakang (ga kebagian tempat turun), jadilah sebelum saya sempet turun, tu kereta udah jalan lagi. Akhirnya saya turun di Kramat Sentyong dan naik kereta balik (ini juga untung-untungan, ga selalu kereta baliknya itu cepet datengnya).

Oya ada lagi yang penting, mengenai turun kereta dan pindah peron. Mulai 2012 ini jalur KRL ini rutenya diubah untuk menghindari tumpang tindih kereta yang lewat. Jadi ada 6 rute utama yang menghubungkan setiap stasiunnya. Harus hati-hati nih  mau transit dan ganti kereta dimana, contohnya saya dari stasiun Bekasi nih mau ke Kramat, harus turun dulu di stasiun Jatinegara, pindah ke peron 5, baru naik kereta lagi. Begitu juga yang mau ke Sudirman, turunnya di stasiun Manggarai. *Naah kannn, buat pendatang baru kaya saya ini bakal jadi sesuatu yang ribet*. Later, saya akan post mengenai rute KRL ini yaah, sapatau membantu, hehe..

KRL ini sebenernya sarana transportasi yang efektif lho, bebas macet, hemat waktu dan biaya juga. Sayangnya stasiun-stasiunnya suka ga keurus. Padahal kalo KRL ini dioptimalkan bakal bisa mengurangi macet di jalanan. KRL AC juga ga kalah kaya KRL-KRL yang ada di luar negri, kaya di Jepang *kayak yang pernah aje*. Yahh.. paling ga, saya udah pernah nyicip KRL di negara sendiri dulu ah… Tapi itu.. harus lebih dioptimalkanlah sama pemerintah.

Pesan akhir, intinya kalo masih awam di KRL itu kita harus:

  1. SIAP. Dengan rute dan jadwal kereta.
  2. SIGAP. Naik kereta di mana dan turun di stasiun mana.
  3. HATI-HATI. Jaga barang dan keselamatan.

My first ticket KRL Bekasi-Jakarta Kota

*anyway, KRL ini 2nd choice saya setelah jemputan kantor. Bagaimanapun enak naik jemputan juga, hemat dan ga ribet, hwaha. Kecuali kalo pagi-pagi, beuuh bisa ampe 2 jam di jalan. Saya sih menikmati, kan bisa boboook di jalaaaan 😀

Advertisements

6 thoughts on “Pendatang Baru di KRL

  1. Maaf mba.. Mungkin mba tau kalau aku dari stasiun lenteng agung untuk menuju stasiun kramat harus transit dulu di stasiun jati negara untuk pindah peron ga ya? Lebih lengkap nya mba tau ga? Angkot brp dari stasiun keramat jati yang menuju BPOM? aku mau cari data terkait skripsi aku, ga sengaja lg cari info krl ketemu blog mba, maaf mba merepotkan kira2 saya harus ke bagian apa atau menemui siapa ya mba kl saya ingin tanya2 sekedar cari data tentang produk kosmetik impor ilegal? Maaf mba merepotkan, sekira mba berkenan membalas. Terimakasih.

    • @Fera: waduh, saya udah sekitar setaunan ini ga di jkt lagi mbak, jadi udah ga update info KRL lg, terutama dari daerah lenteng agung, saya blm pernah coba. tapi coba aja googling rute KRL jakarta 2015 yg terbaru, biasanya udah diupdate..
      Kalo dari stasiun Kramat (bukan kramat jati lo ya), bisa naik angkot 04 yg biru muda.. yg ke arah percetakan negara lo ya.. smg sukses!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s