Khairuna Hisan Nadhira


Bun nama si dede siapa dong? Orang-orang pada nanyain nih.. Siang ini harus udah ada yuk.” Itu kata-kata si ayah pas nengokin saya di HCU (high care unit) RS Hermina Pasteur setelah saya melahirkan. –Kenapa saya bisa sampai di HCU setelah lahiran, nanti diceritain, sekalian sama proses lahirannya, masih agak traumatis kalo diinget per momen, hehe–

Saya masih agak setengah sadar dan lemes, mungkin karena pengaruh obat juga karena pengaruh tekanan darah tinggi saya, cuma ngangguk-ngangguk sambil pikiran melayang mikirin nama.

Emang kita berdua ga prepare dari awal nama anaknya siapa. Ada sih pilihan namanya, tapi sampai saya ada di ruang persalinan nama fix-nya belum ada juga.

Ngasih nama anak ga segampang ngasih nama boneka atau barang-barang pribadi (hyaa eyalaahh). Walaupun saya kebiasa menamai benda-benda pribadi saya,ada si Barney –lepi Toshiba merah saya yang setia–, ada si Nicko –Hp samsung corby saya yang juga masih setia, walopun jarang dipake lagi–, ada si Nicky –Hp samsung android baru yang juga jadi peneman di kala sepi–, ada si Ciprat –Mobil Splash yang membuat kami jatuh hati pada pandangan pertama padanya, hehe– belum lagi boneka-boneka saya yang selalu saya namai, mulai dari si Cibluk, si Bebi, si Lubita, si Jari, dll.

Anyway, gampang ngasi nama untuk benda, tapi nama-in anak sendiri? Ga boleh sembarangan.. Walaupun Shakespare bilang Apalah arti sebuah nama, tapi dalam Islam nama itu kan DOA. Diharapkan anaknya nanti akan baik seperti namanya. Menurut hadis juga kan nanti di akhirat kita akan dipanggil sesuai dengan nama-nama kita, maka disunahkan untuk memberi nama yang baik untuk anak.

Sambil di HCU, saya sempet ngimpi-ngimpi ngasih nama anak (it was really happening). Sebenernya kita sudah mempersiapkan sepotong-sepotong nama dan proses diskusi kita berdua juga udah panjang. Sejak tau calon baby cewe kita udah kasak-kusuk cari nama, mulai dari beli buku sampai googling. But, our discussion always ended with.. ntar deh..

Dari saya: pengen nama anak ada kata HISAN nya. Apa itu Hisan? Jarang denger kan? Tapi kedengeran cute.. Jadi itu gak sengaja saya temukan dari potongan surat Ar-rahman. Di ayat 70 dan 76, ada kata hisaan.. Yang nyangkut di hati saya itu ayat 70 berbunyi: Fiihinna khairatun hisaan. yang artinya: Di dalam surga-surga itu ada bidadari-bidadari yang baik dan jelita. Terpikirlah untuk ngasih nama Khairatun Hisan. Kan manis yaa.. Tapi ternyata nama itu udah cukup banyak deng ketika saya googling (gamau pasaran tea), terus yang ganjel lagi, ntar ni anak bisa  dipanggil Atun deh sama temen-temennya *terlalu visioner emang kita*. Akhirnya saya udah ngetek nama, pengen ada Hisan-nya.  Artinya indah/jelita. Satu fix deh.

Terus NADHIRA. Ini sih saya dan suami liat bareng-bareng dari buku Kitab Nama Bayi Islami yang Direkomendasikan Rasulullah. Nadhira ini bahasa arab, aslinya tulisannya dari nun, dho, dan ra. Nadhiira yang artinya Cantik. Gatau kenapa kita berdua seneng aja sama nama ini, si mama juga katanya dulu kalo si adekku cewe (dan ternyata cowo) mo dikasih nama Nadhira, hehe. Dua Fix, tapi masih dalam pertimbangan.

Kita berdua sepakat untuk ngasih nama anak dengan 3 suku kata, alasannya yaa.. biar ntar kalo mau bikin visa atau naik haji gampang. Menganut paham orang luar negeri yang ada first name, middle name, sama family name. Setelah ada Hisan dan Nadhira kita masih belum tau satu nama lagi apa dan gimana urutan penempatan nama tersebut.

Suatu waktu si ayah nyeletuk: Pengen nama anak SENJA, bun! Alasannya karena Senja itu bagus dan jadi sepasang sama nama ayahnya (Fajar). Terus saya bilang, oke ayah, kita namain anak Senja kalau lahirnya sore-sore. Kan ga lucu kalo lahir pagi atau siang namanya Senja, kan ga matching ah. Lalu si ayah mengajukan opsi lain: Kalau pagi ARUNA aja, bun! (Hasil googling), Aruna itu dari bahasa Sanksekerta artinya pagi. Oke, ayah make sense, kita simpen dulu dua opsi nama itu, tergantung nanti lahirnya kapan. Saya bilang juga sebaiknya ayah juga sediain opsi nama kalo anak kita lahir malem atau siang, hehe..

Sampai di situ diskusi kita mentok dan sampailah pada hari H lahiran. Dengan nama yang belum fix. Setelah ayah mengunjungi saya di HCU, saya pun mulai cari ilham lagi sambil merem-melek, bobo-bangun. Entah dari mana saya inget Khairatun tadi.. dan inget si dede lahir subuh hari. Waktu ayah datang lagi, saya bilang: Yah, kalau ada KHAIRUNA-nya gimana? Itu gabungan dari Khair dan Aruna. Khair artinya baik (arab) dan Aruna sesuai kepengenan ayah. Jadi artinya Pagi yang baik. *gapapalah ya gabungannya dari nama Arab dan Sanksekerta*. Lalu urutan nama yang sudah fix itu saya serahkan pada ayah.

Jadilah Khairuna Hisan Nadhira. Artinya Perempuan yang cantik jelita (indah), yang lahir di pagi hari yang baik.

Alhamdulillah…….

Berikut ada pertanyaan lagi. Panggilannya apa??

Optionnya: Runa, Hisan, atau Nadhira (Dhira).

Nadhira ternyata udah cukup pasaran juga, walaupun saya ga keberatan sih, karena Dhira itu menimbulkan kesan anak yang manis, hehehe.. Ingin dipanggil Runa, tapi ntar kalo dicadel-cadelin jadilah Luna. Oh NOOO.. Luna itu udah jadi konotasi negatif akibat dari Luna Maya.

Dari polling saudara-saudara dan teman-teman kami, banyakan yang seneng Runa. Ayahnya pun sudah setuju. Insya Allah ga dicadelin yaa.. Hai Runa.. welcome to the world! :). nb: (gatau ya kalo nanti berubah lagi, heuheu.. udah ada yang manggil Dhira juga soalnya)

image

Advertisements

3 thoughts on “Khairuna Hisan Nadhira

  1. Pingback: Normal vs Caesar | step by step..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s