Normal vs Caesar


Kalau ada yang berpikir bahwa melahirkan secara caesar (sc) tu gak sakit that’s wrong. Kalau ada yang berpikir bahwa melahirkan sc itu tidak gentle, tidak seutuh dan tidak sesempurna seperti melahirkan normal.. Well ceuk sahaaa?

Habis saya suka gerah dengan pendapat bahwakalau melahirkan sc itu dianggap tidak sakit, tidak alami, tidak “ibu sempurna”, dan menganggap remeh ibu-ibu yang berakhir di meja operasi.

This is my story. I’ve been through the normal process (the first plan), but the it ended on surgery table. How come? Sini saya ceritain. Skalian sharing..

Buat ibu-ibu yang sedang hamil dan akan melahirkan diambil hikmahnya aja yaa.. Jadi selama hamil, alhamdulillah saya ga ada keluhan serius, bahkan pas hamil muda saya terbang ke Hongkong dan pas hamil tua saya terbang ke Bali. That was fine.. Sampailah pada deket-deket hari H. Saya rencana lahiran di RS Hermina Pasteur.17 Jan 2013, hari kamis, saya udah ngerasa mules-mules.. Ada flek-flek kecoklatan sedikit. Sore, saya periksa ke rs, pas dicek eh.. Baru bukaan 1. Jadilah pulang aja dulu.. Karena sakitnya belom teratur, sekitar 15 menit sekali. Tapi semaleman saya ga bisa bobo pules karena beser dan mules.

Besok paginya 18 Jan 2013, pukul 10.00 Jumat saya dan suami balik lagi, berharap udah bukaan 3 gitu *ngarep*. Eh taunya teuteup ga berubah. Karena males stay di rs jadinya saya dan suami jalan-jalan. Kan katanya biar lancar dan nambah bukaan.. Kita jalan-jalan ngiderin itb sesorean. Pas lagi jjsc (jalan-jalan sore cantik) udah mule krasa mules 15 menit skali. Rasa mulesnya menusuk-nusuk dari bagian perut ke bawah. Saya pikir, inilah saatnya.. Pas cek lagi..pukul 18.00 Ehhh masih aja bukaan 1. Aduuuh.. Terus entah kenapa saya malah pengen pulang daripada nginep di rs. Magrib ni pulang.. Eee gataunya pas di perjalanan pulang sampai rumah sakitnya malah makin menjadi-jadi.. Eh jangan-jangan udah bukaan 5 *maunya* mau ga mau balik lagi ke rs karena dah ga tahan. Pas dicek bidannya bilang: bukaan 1 tapi udah tipis bu. HAaaHh WHAT?? Masa masih bukaan 1 padahal mulesnya banget-banget.

Jadi this is it.. The time has come.. Jam menunjukkan pukul 20.00-21.00 malam. Rasanya waktu lama sekali berlalu.. Di perut saya dipasang alat pendeteksi denyut jantung bayi dan pendeteksi nyeri. Saya juga dikasih tombol di tangan saya kalau bayinya gerak saya pencet tombolnya. Saya lupa bagaimana persisnya waktu berjalan.. Papa & mama datang ke rs. Kontraksinya makin nambah tiap 10 menit, terus 5 menit.. Suami dan mama bergantian nemenin di ruangan bersalin.

(udah ga ngecek jam berapa) Di bukaan ke 2 ketuban saya pecah, tapi sedikit. Jadi saya ga boleh lagi turun dari tempat bersalin, kalau mau pipis pake pispot deh. Sekitar jam 3an rasa sakitnya udah ga tertahan. Sempet sih diajak relaks sama suami, disuruh inget hal-hal menyenangkan dan menenangkan. Agak ngaruh.. Tapi saat saya hilang kendali pas kontraksi datang lagi, buyar deh si konsep penenangan diri itu. Semua teori-teori yang saya baca ga ngaruh lagi. Sampai saya ngerasa sakit kepala yang nyut-nyutan banget. Saya sempet minta parasetamol malah. Saking sakit kepala saya sempet muntah-muntah. Dokter belom dateng juga. Bidannya agak panik terus ngecek tensi saya. Eeh ternyata tensi saya udh naik, sistolnya sampai 150. Buru-buru bidan & susternya cek protein urin. Hasilnya positif.. Langsung panik semua, takutnya bayi dalam perut keracunan. Dokter jaga pun dipanggil sambil nunggu dokter spog saya dateng.

Posisi udah bukaan 3-4. Rasa sakit udah kaya bukaan 8. Padahal orang-orang kan ada tu yang bukaan 4 masih bisa jalan-jalan. Saya mah boro-boro. Rasanya kepala udah kaya ditarik-tarik dari atas ke bawah. Nyeri perut kaya ditusuk-tusuk. Dalam hati saya masih sempet gumam: jadi gini toh rasanya perjuangan melahirkan yang katanya tiap kontraksi itu kaya nyawa mau dicabut terus pas jeda kontraksi itu ga jadi dicabut,heuheu.. Ga jelas deh suami saya udah saya apain aja, saya pegang, remes, tarik, gigit, semua deh. Tensi saya makin naik,  sistol dah sampai 170. Kayanya saat itu saya udah menyerah melawan nyerinya. Udah pasrah srah srah.. Terserah deh mau diapain. Ga sanggup lagi, tiap kontraksi dateng sampai menggigil seluruh badan.

Ibu mertua yang juga dokter udah telepon-teleponan sama dr.spog saya.. Katanya saya harus segera dioperasi. Rasanya lamaaa bangeeeet dokter dateng. Saya dipindah ke ruang operasi. Dokter udah dateng.. Tapi persiapannya lamaaa.. Itu rasanya dunia udah burem. Kalau ada tenaga saya pengen loncat dan bilang: CEPET BELEK SAYA DOOOOKKK!! Tapi yang keluar cuma: sakit dook.. Kata dokternya sabar ya sebentar bu, tunggu dokter anastesi. Saya jadi pengen nyekek dokternya: APAAAHH DOKTER ANASTESI BELOM DATENG??!! PERLU SAYA YANG SUSULIN TU DOKTER??! Beruntung, sayanya lemes jadi dokter anastesinya selamat ga jadi saya seret ke ruang operasi.

Entah pukul berapa. Akhirnya dokter anstesi datang. Begitu dia nge-cus spinal (bagian punggung) saya, rasanya kaya ngefly, hilang semua rasa sakit, dan saya merasa sangaaaat mengantuk –> entah apa yang dokternya lakukan saya gatau. Biasanya kalau operasi sc biusnya cuma bius lokal, jadi kita masih sadar. Tapi saya diberi obat penenang, karena udah menggigil (hampir kejang kayanya). Itu pas tidur ga kerasa apa-apa, mimpi pun enggak.

Bangun-bangun, saya lihat dokter lagi beres-beres, masih ada suster yang keliaran. Dokter cuma bilang: bayinya sudah lahir, tadi sudah saya IMD sebentar, sekarang sudah diobservasi. Dengan rasa masih ngantuk, saya dibawa keluar ruang operasi, semuanya sudah menunggu saya lihat mama, papa, suami, ibu, dan bapak mertua. dan saya lihat si kecil: Alhamdulillah… saya lega dan sangat bersyukur.

19 Januari 2013, 05.08, Khairuna Hisan Nadhira lahir ke dunia. dengan panjang 48 cm dan berat 2,935.

Apakah cuma sampai di sana saja perjuangan saya? Tentu tidak, saya masih harus dirawat di HCU (high care unit), untuk menstabilkan tekanan darah saya dan pemulihan pasca op. Seharian saya di sana, yang boleh masuk cuma suami, dia ngeliatin foto si kecil dari hp. Betapa saya ingin sekali segera menggendong dan menyusuinya, tapi apa daya, saya masih harus diinfus obat. Selama 24 jam ga ngeliat bayi itu sangat menyiksa, sementara diri sendiri pun ga bisa ngapa-ngapain. Miring kiri-kanan aja sakitnya minta ampun. Minum pun cuma dikasih setetes-setets. Untungnya suster jaga di HCU baik-baik. Dengan telaten susternya mengelap saya pagi dan sore, membersihkan bekas darah saya yang masih banyakl, ada juga yang menghibur saya dan mengatakan akan segera diperbolehkan ke ruang rawat inap biar gabung dengan bayinya kalau sudah pulih.

Efek obatnya masih ada sepertinya, seharian itu saya antara sadar dan gak sadar, tidur dan bangun, yang saya inget saya terus nanya: Kapan saya bisa ke ketemu bayi saya?. Kadang suami saya bolak-balik ke HCU, kadang menemui tamu-tamu yang ingin menengok, dan menemani si kecil di ruang perawatan bayi, dan yang pasti dia belom mandi dua harian kayanya, haha..

20 Januari 2013, sekitar pukul 10.00-11.00, saya sudah boleh ke ruang rawat inap, Alhamdulillah.. Saya masih menginap di RS sampai 3 hari ke depan, sambil mengontrol tekanan darah saya dan bekas jahitan saya. Kalau ditanya nyeri mana lahiran normal dan sc, ga ada yang lebih mending, jadi jangan pernah membandingkannya dan bilang kalau lahiran sc ga sakit. Cobaan gih ku maneh.

Epilog: Diagnosis dokter untuk kasus saya ini adalah impending-eklampsia. Yang merupakan kasus kedua terbanyak pada kematian ibu melahirkan, setelah perdarahan. Eklampsia adalah kelanjutan dari pre-eklampsia (penyakit dengan tanda-tanda khas tekanan darah tinggi [hipertensi], pembengkakan jaringan [edema], dan ditemukannya protein dalam urin). Eklampsia merupakan kasus akut yang dapat disertai dengan kejang menyeluruh dan koma. Etiologinya sendiri belum diketahui sebabnya, fenomena yang ada di lapangan pun beragam. Yah, anggaplah ini adalah nasib. Kalau tindakan yang dilakukan untuk saya pada saat itu kurang cepat, maybe I won’t be able to write this for you all. Yang pasti saya bersyukur karena masih diberikan kesempatan hidup oleh Allah untuk merawat anak saya 🙂 Alhamdulillahirabbil’alamiin..

runa lahir

Advertisements

2 thoughts on “Normal vs Caesar

  1. hai neng moniiik..ih nulisnyah jangan esmosi atuuh..hehe..
    Alhamdulillah semua sudah dilalui ya nik. BTW waktu UK 36 mingguan disuruh cek lab ga? muti baru kehamilan kedua ini di cek lab dulu mah da ga disuruh. Katanya salah satunya buat cek ada engganya protein di urine tea.

    • ahahaha,,, ga teteehh.. mengenang ini teh masa2 itu. engga disuruh cek lab sih waktu monik 36w, soalnya ga ada keluhan apa2, jd ga wajib cek lab. cuma prnh denger dr org2, ada dokter yg ngerekomendasiin cek lab 2x, pas trimester 1 sama trimester 3, kayanya buat mastiin aja semuanya baik2.. gpp jg teh klo mo cek lab, biar tenang 😀 sing lancar yaa teeeh :-*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s