Drop and Down


Sebenernya pengen mengurangi posting yg isinya ngeluh dan nyampah.. Tapi apa daya saya masih manusia biasa yang ternyata butuh juga media untuk sekedar naro sedikit uneg-uneg, walaupun sebagian udah saya taro juga di jurnal pribadi saya..

Dalam sebulan ini saya bener-bener merasa paralysed, dalam artian.. Cape, cape ga ada ujungnya. Kalau mau judging duluan, silahkan. I don’t care.. Emang saya bukan sosok ibu yang strong dan tabah.

Runa udah 8 bulan, alhamdulillah sehat.. Sebelum2nya saya juga ga terlalu menemukan kesulitan besar dalam mengurus Runa, oh paling waktu dia mogok mimik dan lebih milih jarinya daripada asi emaknya sndiri 😥 berasa jadi ibu ga guna. Tapi kemudian dengan segala macem cara akhirnya Runa balik lagi mau mimik..

Tantangan pas mpasi pertama sebenernya juga ga begitu ribet. Namun lambat laun Runa ternyata menunjukkan sifat aslinya. Omaigat, Runa itu lasak banggeeuuddd.. (Udah jelas kan turunan dr siapa, emaknya kalem gini). Setelah bisa merangkak dikit, udah ngerayap kemana-mana, setelah belajar berdiri dikit, semua dipanjatin. Harus diikutin kemanapun dia menjalar, kalau ga bisa jatoh atau kepeleset (duduknya kan belum pageuh banget).

Prosedur ngasih makan dia pun ga bisa lagi duduk di bouncer, stroller, atau digendong, dan dengan tenang nyuapin sendok demi sendok. Punah sudah teori “kalau ngasih makan anak harus sambil duduk ga boleh sambil main dll”. Tanya Runa? Mana betah dia lama2 duduk di bouncer/stroller/dipangku. Dulu sih pas masih 6-7bulan rada bisa dikontrol, skrg.. Mana tahann.. Pasti udah teriak minta diturunin dalam kurun waktu 10 menit.

Ya udah daripada suapan yg masuk dikit, pas makan Runa dibebaskan berkeliaran di karpet, sambil merangkak kesana kemari dan sambil megang mainan. Hasilnya.. Lantai, karpet, mainannya belepetan makanan, huu.. Rumah ga pernah rapi deh pokonya.

Karena geraknya yang udah banyak dan makannya ga gitu banyak jadilah berat badan Runa tidak seperti yang diharapkan, mepet ke grafik bawah, irit banget naiknya, dan BB yang irit ini ternyata cukup bikin emaknya stres.. Gmn ya caranya biar Runa bisa makan banyak.. Sayapun menyerah lagi. Tadinya yang mau teguh ga akan ngasih makanan instan, sufor, dll pun luluh.

Meeen.. Bikinin makanan sehat buat anak ga gampang juga nyiapinnya. Pertama saya ga pake slow cooker, kedua saya ga punya asisten yang siap sedia bantuin saya di saat riweuh. Jadilah pagi2 bangun utk nyiapin makanan sehat buat Runa, bubur dengan sayur dan lauk lengkap. Itupun saya bikin utk 3 kali makan Runa. Jadi pas Runa mau makan saya tergopoh-gopoh antara ngangetin buburnya, ngeblenderin, nyiapin alat makannya, sambil gendong Runa yang kadang gamau ditaro di stroller pas tangan saya sibuk. Setelah capek2 bikin.. Eh yang dia makan cuma 10 suap, gmn saya ga pengen nelen batu jadinya T_T.. Manalagi makanannya udh ga fresh lagi kalau mau dimakan sejam kemudian kan. Akhirnya.. Yawes pas Runa ngadat makan, saya kasih alternatif lain.. Saya berentiin dulu makannya, biarin dia mau apa, main kek atau bobo. Habis dia udah tenang lg baru saya kasih makan biskuit bayi, bubur bayi instan, tim instan, atau sufor. Tapi rasanya ngasih tim bubur bayi instan dosa banget, kaya semacam ngasih mie instan dgn full msg ke bayi,huhu.. (Baru nyoba sekali sih bubur tim instan mi*na yg varian beras merah+bayam+ati ayam, tapi baunya kaya mie instan). And again.. I’m such a failed mother..

Lalu kenapa ga bertahan sama asi aja? Ko pake sufor segala? Sekali lagi teori cuma teori meeen.. Saya pede sama asi saya, wong melimpah dari awal Runa lahir, bahkan sering bengkak karena banyaknya.. Tapi entah kenapa semenjak 7-8bulan Runa, saya merasa asi saya menurun drpd sblm2nya, kerasa lebih jarang penuhnya.. Saya tau itu mungkin karena saya sendiri.. Saya kecapean, kadang lupa makan, sering migren karena telat makan, berasa mellow galau, dan stres juga.. Ini kaya efek domino yang saling berkaitan.. I barely don’t have a time for myself! Bahkan olshop-pun terbengkalai, proyek nulis ga dikerjain, dan lainnya.. dan lainnya.. Ya Allah.. I need hands, help..

Dulu pas Runa usia 0-6bln emang ga terlalu butuh ART, kayanya semua bisa dipegang sendiri. Bahkan olshop pun lancar jaya, ngelaptop pun masih punya waktu. Tapi.. Runa tu skrg batrenya full kaya kelinci energizer, ga bisa deh disambi sama kerjaan lain kalo lagi ngurus Runa. Cuma berasa tenang kalau dia bobo. Dan udah pasti saya ikutan bobo.. Kalau ga ya saya beres2 hasil pabalatakannya Runa.
Pernah sih dapet ART yg PP di sini. Tapi sungguh mengecewakan. Abal2 pisan-lah.. Minta gaji gede tapi kerjanya dikit.. Heloooww, mau kerja apa mau magabut sih, cem PNS aja.. Kapok deh pokonya. Intinya skrg saya masih berdikari dulu.

And maybe it’s right I’m just the whining mother who feels so pity for herself.

And I don’t expect somebody will understand my situation, coz nobody can’t..

I just wanna say “saya capek” without any judging..

I just need a hug at the end of the day..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s