7 Days, Last Forever


Hampir sebulan yang lalu, saya menjalani sebuah pelatihan yang diadakan oleh salah satu badan pemberi beasiswa. 7 Hari lamanya, dibilang kerasa lama soalnya saya harus ninggalin Runa selama itu (untuk pertama kalinya jauh dari anak sampai seminggu) dibilang kerasa sebentar karena kaya ga tidur selama 7 hari itu (lebay sih, ada tidurnya juga sebenernya).

Jadi selama 7 hari dari tgl 11-17 Mei 2014 ini Monik menjalani hal baru, hal yang bener-bener baru. Ok, I admit, at first I thought this training was just an ordinary training, just a kind of debriefing or something.. and maybe I didn’t well prepared for those assignments and activities. It turned out I was wrong.. The training was really really terrific!

Saya merasa seperti “dibangunkan” dari tidur nyenyak saya selama ini. Menurut saya panitia berhasil membentuk pelatihan ini sedemikan rupa hingga mengena pada saya. Mungkin ada beberapa sisi yang berlebihan, ada yang terasa tidak nyaman, tapi ya itu proses. Terlepas dari “setting”an kegiatan ini yang penuh bumbu, saya bertemu dengan orang-orang hebat yang berhasil mencuci otak saya. Mungkin terlihat seperti omong kosong kalau saya bilang ini menumbuhkan pada diri saya rasa nasionalisme, integritas, dan rasa ingin bermanfaat bagi orang lain bahkan bangsa ini. Ah waeee pisan deh bahasan mengenai nasionalisme, integritas, dan semacamnya.. You can say it, But it’s true.. indeed.

Selain itu, saya bertemu dengan orang-orang menyenangkan. Dari 108 orang, kami dibagi menjadi 8 kelompok.. Dalam 1 kelompok ada 11-15 orang. Dalam menjalani 7 hari itu dan ngerjain tugas kami selalu dalam kelompok. Alhamdulillah-nya kelompok saya kooperatif. Tadinya saya takut ga bisa membaur, saya rendah diri soalnya, hehe.. apa deh ibu rumah tangga satu anak ikut pelatihan cem gini, yang isinya banyak anak-anak muda bersemangat, yang ngomongnya koar-koar, dan eksis, I think I’m too old to do this.. Tapi beruntung di kelompok saya ada  Mbak Zizah, masih muda dan semangat walaupun udah punya 2 anak, dan satu lagi Mbak Yuniar, walaupun belum jadi ibu-ibu tapi sikapnya lebih keibuan dan dewasa dari kita yang ibu-ibu, hehe.. Sisanya ada bapak-bapak dengan anak satu juga, nemu banyak temen senasip, ada juga darah muda di kelompok saya, mereka baek-baek dan bukan tipe anak muda yang sok iyeh. Pokonya asik-asik jos lah..

Baru hari pertama kita udah kompak, dikasih tugas bikin yel-yel, lagu, logo, dan suara khas kelompok dalam 10 menit. Ga pake banyak mikir, kita udah sehati bikin lagu yang easy listening dan easy to be sing. Karena kita kelompok Tanggung Jawab, jadi lagu kita gini:

Indonesia..
kami akan pulang..
kami akan datang..
Karna kami tanggung jawab
Tanggung jawab dong
(Nada lagu Bukan Bang Toyyib – Wali) 

Ternyata lagu kita ngena banget buat si pak ketua panitianya, mungkin karena dangdut dan jogednya emang target pelatihan mereka adalah menanamkan pada peserta setelah menempuh pendidikan di luar negri untuk kembali lagi dan membangun bangsa.

Okeh, pengen ngeshare banyak pengalaman seru selama pelatihan.. Apa ya.. Pokonya selama pelatihan kita kurang tidur. Jadi acara berakhir jam 10 malam, setelah itu suka ada sesi marah-marah wejangan dari pakketu panitia, setelah itu acara ditutup, dan kita lanjut ngerjain tugas sampai jam 2-3 pagi. Mungkin seharusnya ga terjadi hal kaya gitu, ada sih satu hari kita masih di aula sampai jam 3 karena ada debat kusir dan blabla ga jelas dari para peserta. Sebenernya kalau dipikir-pikir tugas-tugas pun ga berat banget, tapi entah kenapa tiap harinya kami selalu tidur di atas jam 2. Dan pernah disuruh bangun jam stgh 4 pagi karena hukuman.

Yang menarik dari pelatihan ini salah satunya adalah apresiasi budaya. Kebetulan kelompok saya ada orang Bali, dan dia ngajarin Kecak ke kita. Taunya dia belajar itu dari Mahagotra Ganesa, unit di ITB, mantaplah.. Ngeliat mas-mas itu nampilin Kecak rasanya merinding lho.. saya ga pernah tau gimana nada, lagu, dan gerakan Kecak, tapi pas liat mereka latihan, ada rasa kagum (bukan sama kumpulan mas-masnya) sama budaya Bali. Kalo yang cewe-cewe nampilin tari singkat sambil nari Don Dap Dappe masih dari Bali.. Harus diakui Mbak Yuniar emang kece banget bisa ngajarin kita ini, padahal dia orang Batak yang gede di Surabaya, ga ada Bali-Bali-nya sama sekali. Apresiasi Seni ini ternyata dilombain.. ga disangka kelompok kita menang, cakepp banggeud.. dan kemudian ditampilin di penutupan.

Flow pelatihan ini naik turun, kadang kita dipuji, lebih banyak kita ditekan.. mungkin sekilas seperti ospek, jadi inget waktu saya ikut LKS (Latihan Kepemimpinan Siswa) pas SMA dan waktu ospek himpunan. Tapi ini lebih dari sekedar ospek sih, maknanya dalemm kalo menurutku..

Satu lagi yang berkesan adalah saat kita outbond ke TNI AU, baru datang, siang panas.. kirain bakal makan siang dulu, taunya disuruh lari muterin Halim, setelahnya baru boleh makan, itupun cuma 3 menit, “Makan ajaa, telaan, bantu pakai air, makanannya bukan buat dinikmati ya, HABISKAN!” edan itu terngiang-ngiang omongan Trainer TNI AU-nya sampe sekarang, tapi akhirnya saya bisa juga ngabisin nasi kotak 5 menit, gatau tuh lambung mencernanya gimana. Kita juga diajar PBB, ikut games-games berlumpur dan mengasah teamwork, dan malemnyaa… jurid malem. Eydaannn.. saya tuh penakut tauuu, udah lama ga kaya gitu-gituan, mana lagi harus jalan sendiri-sendiri di tengah malam buta, dikasih instruksi khusus, menempuh pos-pos, sampai ke pos akhir. Kelompok kita tu kebagian paling akhir.. Yang paling diinget oleh kami dari jurid malem ini bukan misi ke pos-posnya, bukan juga kesereman malam itu, tapi kocaknya kejadian yang terjadi di kelompok kita, ga bisa dideskripsiin dengan kata-kata, tapi malam itu di pos akhir kami ngabisin waktu dengan ketawa sampe nangis.

3 hal yang saya pelajari dalam 7 hari tersebut: Satu, saya jadi lebih mengenal diri saya sendiri, bagaimana saya bisa bersikap dalam tekanan dan menepatkan diri di dalam suatu lingkungan. Kedua, saya jadi lebih tahu tujuan saya apa, bukan cuma bermimpi untuk diri sendiri dan keluarga, tapi juga untuk umat. Ketiga, kita sebenarnya bisa melakukan hal-hal kita pikir di luar kemampuan kita/kita tidak mampu, kita cuma perlu menggenjot diri kita lebih keras.

Pada akhirnya, saya pikir apapun hasil dari pelatihan tersebut, saya merasakan manfaat yang sangat besar. *Itu pikiran seminggu setelah pelatihan, udah hampir sebulan ini mah teuteup we kapikiran, haduuhhh gimana ini lulus gaaa.. galau menunggu. Semoga rezeki ya Allah, aamiin…

Wish us luck

PicsArt_1400831575012Kita udah kaya Trio Macan aja ni

kecakLatihan Kecak sebelum penampilan perdana apresiasi seni, yang tau-taunya di-cancel sama panitia, karena kita ada kasus, hiks.. Padahal udah on banget pengen nampil

pkSehari sebelum penutupan, sama Mas Firman (paling tengah, paling normal), yang baik hati

pk 12 tg jwbIni dia baru kelompok Tanggung Jawab, setelah tanda tangan ikrar PK

IMG_20140517_113904Ini juara apresiasi seni, penampilan pas penutupan. Atas, dari kiri: Mas Wicak, Williem, Mas Iko, Rifki, Andy, Ian, Mas Bima, Reno, Mas Irfan, Bayu. Bawah, dari kiri: Mbak Zizah, Me, Mbak Yuniar

Advertisements

3 thoughts on “7 Days, Last Forever

  1. Pingback: Tentang Seleksi Beasiswa LPDP | time capsule

    • halo Tia.. salam kenal. hmm wkt PK saya sih ada.. tp beda2 sih tiap PK. kayaknya makin lama lbh terorganisir dan lbh kreatif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s