Djarie Class – Mengorek Mimpi Masa Kecil


Nah, ini salah satu aktivitas yang bikin Monik lebih “hidup”. Jadi selama si Ayah balik lagi ke Duri (untuk ke-3 kalinya), saya memutuskan untuk nyari kegiatan positif yang produktif sekaligus bisa ngusir bete. Kepikiran eh.. apa ikut kelas broadcasting ya.. Trus nanya-nanya ke temen yang pernah ikut. Ada yang bilang biasa aja dan ga terlalu menarik, ada yang bilang seru, dan bahkan ada temen jebolan kursus ini udah jadi penyiar di salah satu radio ternama di Bandung. Ah cobi-cobi ahh… Akhirnya setelah dapat izin suami, saya pun daftar. Untuk awal, saya daftar kelas Minggu, seminggu sekali selama 10 pertemuan (lebih sih, karena suka ada bonus kelas tambahan).

Jadi jadi jadi.. dengan bayar Rp 650.000 dan Rp. 100.000 untuk pendaftaran daku resmi deh jadi muridnya Djarieschool. Entah sebenernya mahal atau ga, tapi worthy kata aku mah.

Kenapa monik ikutan kelas ini? Serius saya sendiri gatau kalau Djarie ini udah ada lama banget berdiri, sekolah announcer gitu (walaupun banyak skill-skill lainnya yang dipelajari di sini).  Kalau tau ya, dari dulu saya ikutannnn.. Bisa diliat di postingan saya dulu tentang ingin jadi penyiar radio. Alasannya masih sesimple dulu: pengen jadi penyiar radio. Walaupun kayanya jauh bisa ke sana, dan ngeliat usia pun, apa ga telat yah? Mana udah emak-emak lagi.

Pas ikutan pertemuan pertama, saya minder deh.. Emang yang ikutannya masih pada mude-mude, ada yang masih kuliah, ada yang baru lulus dan lagi jadi jobseeker, bahkan ada yang masih SMP dan SMA, meeen.. dan saya pikir yang ikutan ini pada anak-anak gaul yang songong, tapi engga, saya salah besar, ternyata kelas saya IHT-39, anaknya asik-asik dan bodor.

Akhirnya kesampean juga deh bisa belajar mixing, cuap-cuap di mic ala penyiar radio, sambil muterin lagu, wkwkwkwk.. ini satu bucket list bisa dicentang deh.

1396150196751Pertemuan Kedua sama Mas Arie, belajar tentang on beat, speaking natural, sama bawain rekues program.  dari Kiri: Ceu Windi, Ulfah, Yufi, Dekky, Mike, (lupa namanya cuma ketemu hari itu doang), Sherly, Me, Barried, Ratna, Coy. (di depan: Putri, Anna). Ada Anggitha, Astrie, ama Ibob tapi lagi ke mana ya tu anak betiga. Btw, sayah paling kolot di antara mereka smuaaa (Mas Arie sih paling kolot, haha), tapi ga keliatan kan, kaan, kaaaan?? (todong pake keris)

1398515017706Kelas MC by Mas Rendy Luven, kelasnya gabung sama IHT lain

1398588034198Kelas Reportase, by Rinnugraha, ini dia si temen aku, si apoteker yang juga jadi penyiar radio (itu dia yang pas di belakang eike, dengan tangan jailnya, dasar kau Rin), kapan aku bisa nyobain jadi real announcer yaah Riinn??

1401117722646Kelas Presentasi by Mas Arie, kelas gabungan nih, lagi pinuh pisunn..

Ada juga kelas TV Presenter by Mas Banyu Nugraha, ini juga seru banget, ada video rekamannya, asa getek kalo liat rekaman sendiri mah, asa kumaha kitu.. Nanti kalo ada video-nya mau minta ah. Ada kelas bridging, pengenalan mixing, dll. Most of the class dipegang langsung sama Mas Arie. Saya kira tu ya awalnya yang namanya Djarie teh ndud, bapak-bapak, geus kolot. Ternyata perawakannya kecil, sok imut, dan keliatan baby face. Dan Mas Arie ini ehem.. tampangnya rada zutekkk dan sedikit galak kalo lagi ngajar *pis mas arie*, tapi dia asik kok, dan bodornya natural, bodoran-bodoran ala Sundanese gitu dah, pokonya no laughing without him.

Oya selama saya pergi ke Kelas Minggu ini (berasa ke gereja jadinya), selama sekitar 3 jam (jam 9-12) Runa dititip sama Anin-Atuknnya (nenek-kakek), hehe.. Tapi, pssttt. saya ga bilang-bilang sama ortu saya kalo ikut Djarieschool, yah ini mungkin sistem komunikasi saya dan ortu yang kurang baik. Habisnyaa kalau saya bilang jujur entar dipraduga-duga: Moniikk, kelas apaan itu? // Ngapain ikut kelas itu? // Buat apa? // Jadi ninggalin Runa cuma buat ikutan main-main aja? // *padahal gatau juga sih reaksi mereka kaya apa* Jadi saya pilih backstreet aja, alasan saya pas keluar hari Minggu: Ikut workshop public speaking di Unisba — ga bohong juga sih, hahaha.. (tukang ngeles), emang iya kan djarieschool ini semacam training or workshop untuk public speaking, cuma lebih menjurus ke announcer aja. Tempatnya juga di (rada depan) Unisba. *semoga ini postingan ga sampe dibaca Mama Papa.

Emang ada komen-komen yang kurang mendukung sih saya ikut kelas ini, kaya: Emang goal/tujuan kamu apa sih ikut kelas ini? // Emang ikutan ini mendukung background kamu sebagai apoteker? // Ikutan kaya gini bagus, tapi harus dilihat juga sesuai ga sama target/cita-cita kamu? // Emang ada hubungannya sama aktivitas yang kamu kerjain sekarang/nantinya? Emang ada manfaatnya??// dan sebagainya.

Saya percaya, sesuatu yang dikerjakan dengan hati ga akan sia-sia. Saya percaya, walaupun belajar jadi penyiar ga ada hubungannya sama profesi apoteker ataupun background farmasi saya, tapi akan ada manfaatnya. Dan saya enjoy,walaupun hanya sekali seminggu, tapi bisa menggenjot semangat saya untuk mengerjakan hal-hal positif lainnya. Saya merasa saya bisa menapaki mimpi-mimpi ingusan masa kecil saya dulu.

Saya inget 2 komen Mas Arie di pertemuan kedua. Pas pertama dia nanya ke seluruh kelas apa aktivitas sekarang dan kenapa mau ikut djarie. Saya jawab: Saya udah lulus, saya udah pernah kerja, saya ikut ini karena ingin melanjutkan mimpi masa kecil saya yang tertunda, dulu saya ingin jadi penyiar radio karena suka banget denger radio, selebihnya ya pengen belajar. Komen Mas Ari tu kurang lebih bilang kalau ketika kamu udah pernah merasakan  bekerja, berkecimpung di dunia penyiar ga gampang lho, kerja belum tentu sesuai sama ekspektasi gaji, terus segmen radio untuk yang kira-kira seusia saya juga harus dipertimbangkan. Maaakk,, emang setua apa sih akuu? apa cuma cocok di radio Matang macam Elshinta? Terus mungkin Mas Arie beranggapan kalo saya beneran serius cari gawe jadi penyiar. Sebenernya goal saya ga sampe situ sih, cuma kalo next time ada kesempatan kaya gitu (yang possible) kenapa engga. Komen keduanya malah kebalikan, bikin saya jadi semangat. Jadi percobaan pertama saat itu, kita disuruh ngenalin diri, tapi dibawain lagak penyiar radio, pake backsound lagu, pokonya kaya lagi siaran gitu. Setiap giliran dikomen sama doi. Performa saya dikomen gini: Perfect! Nah, Monik kalo kaya gini, kamu masih ada kesempatan bisa di segmennya 99ers, ardan dll.. –> Kan ge-er dong saya, walaupun lagi, goal saya bukan sampe ke radio.

Anyway, thanks Mas Arie and team sudah ngasih saya bukan cuma materi tapi juga semangat dan pelajaran baru kehidupan.

Oya, saran saya sebagai ibu rumah tangga untuk kalian ibu rumah tangga… Terkadang kita jenuh dengan rutinitas sehari-hari kita di rumah, dengan judging orang-orang tentang gelar kita yang ga kepake, dengan anggapan kalau ibu RT itu cuma ngurus rumah dan anak. Ibu pun manusia biasa yang bisa down dan jenuh, salah satu cara untuk kembali menghidupkan semangat kita adalah dengan menghidupkan mimpi/keinginan terpendam kita. Ga harus diwujudkan sampai goal, at least merealisasikan hal tersebut sampai ke garis yang memungkinkan. So, kalau kalian punya mimpi lama yang terpendam, coba dikorek-korek lagi, barangkali bisa jadi bongkahan berlian untuk menyalakan kembali semangat kalian dalam hidup!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s