Seminggu Pertama di Groningen


Ini Monik sebenernya mau nulis rutin dan up to date gitu, tiap ada kejadian baru, pengalaman baru, atau ide baru pengennya langsung ditulis.. Tapi apa daya kadang mood susah ditegakkan dan waktu juga ga mendukung, huu.. Akhirnya semua tulisan jadinya latepost deh, udah basi yak.. Judulnya Seminggu Pertama di Groningen, padahal di sini udah hampir 3 bulan, wkwkwk.. Postingannya udah buluk nih. Tapi gapapalah ya, mumpung masih inget samar-samar.

Oke, Groningen. Kota pelajar, kota sepeda, kota galau (cuacanya moody banget). Saya harus banyak beradaptasi dengan hal-hal baru:

  1. Become a mother, wife, also student. Saya harus menyeimbangkan diri antara kuliah, tugas, masak, ngurus Runa, ngurus rumah.
  2. Mandiri. Ga ada lagi nih uluran tangan ortu, tetangga, teman dekat, om, tante, adik, kakak. Kalo mo minta bantuin ini itu. Dulu mah masih mending, Bekasi-Bandung deket, apa-apa masih bisa ke orang tua.
  3. Cuaca. Pas kita dateng Alhamdulillah masih kebagian akhir summer, tapi summer pun dihiasi sama hujan dan angin. Harus mengandalkan perkiraan cuaca, jadilah meng-instal AccuWeather di hp. Mau pergi-pergi harus ngecek cuaca dan suhu biar ga kehujanan dan kedinginan di jalan.
  4. Bahasa. Alhamdulillah orang sini pada pinter Bahasa Inggris, jadi ga terlalu susah sih.
  5. Transportasi. Nah ini nih yang masalah. Di sini kemana-mana naik sepeda, kalo ga memungkinkan baru bisa naik bus. Bukan naik sepedahnya yang jadi masalah (saya mahir kok naik sepeda), tapi rute perjalanan sepedanya yang saya susah apal. Sampai saat ini saya cuma hapal rute sepeda dari rumah-kampus-centrum-swalayan halal.

Beberapa hari pertama di Groningen saya udah menyepeda bersama suami dan Runa, Alhamdulillah Runa dapet pinjeman baby bike seat (teu modal pisan Xp). Suami udah khatam-lah ya nyepeda di sini, da dulu kan setaun pernah tinggal di sini. Feeling nyari jalannya pun masih dapetlah, jalanan juga masih apal. Lha saya? Di sini bener-bener newbie, pengalaman naik sepeda di Indonesia cuma di komplek doang.  Dan hasilnya saya sukses 3 kali nyasar setiap kali bersepeda. 3 hari berturut-turut, TETOOOTT!

Cerita awal naik sepeda nih ya. Saya, suami, dan Runa main ke Planetenlaan, ke tempat Chaca dan Teh Desti untuk ngambil sepeda saya yang udah dibeliin sama Chacha. Kami ke sana naik bus. Pulangnya nih udah rada malem,jam 7. Tadinya saya dan Runa mau naik bus aja, suami yang pulang pake sepeda. Tapi si misua nih ga yakin banget kalo istrinya bisa sampe rumah dengan selamat tanpa dia, takutnya malah nyasar sampe ke Paris kan keenakan. Akhirnya kami minjem sepeda Teh Desti yang ada baby bike seat-nya. Saya naik sepeda (baru), suami mbonceng Runa pake sepepda Teh Desti. Naaaaah ini dia.. Planetenlan ke Lewenborog (rumah) itu kayanya ada deh 10 km. Eh.. si ayah malah salah jalan ambil jalan pulang, beberapa kali kayanya salah belok. Mana di jalan tu dingin dan angin (kami kan belum kebiasa), Runa udah mulai rewel dan ngantuk. Untung Runa dipinjemin jaket tebel Daanish (anaknya Teh Desti) –Cieee.. kecil-kecil romantis amat dipinjemin Jaket), Hari makin malam juga, saya udah khawatir aja ga bakal sampe rumah. Untunglah kami segera bertaubat dan segera kembali ke jalan yang benar. Jam 8 lebih akhirnya kami sampai rumah.. Sejam lebiihh di jalan.. Kasian Runa. Sampai-sampai di rumah, tiba-tiba Runa muntah susu yang tadi dia minum di jalan. Saya kan panik, kayanya Runa masuk angin :(. Cepet-cepet Runa dibalur minyak telon dan dikasih air anget. Setelahnya kami tertidur dengan pulas sampai pagi. Saya jadi ragu.. bisakah saya naik sepeda kaya gitu lagi?

Lain lagi cerita saya nyasar saat bersepeda sendirian.

Jarak tempuh dari rumah ke centrum kira-kira 6,5 km, bisa 15-20 menit naik sepeda. Di hari-hari awal, kegiatan banyak berpusat di Academic Gebouw, daftar ulang, penyambutan, pembukaan, perkenalan mahasiswa baru di sana semua. Pagi hari saya berangkat bareng temen dari rumah. Udah inget-inget jalan nih ceritanya. Eh pas pulang, saya mengandalkan GPS henpon malah gatau nyasar ke mana, huhuks.. Karena hari sudah mulai gelap dan cuaca makin dingin, saya pun memutuskan kembali ke check point Academic Gebouw (itupun pake nyasar, untunglah semua orang tau Academic Gebouw di mana, jadi saya nanya-nanya di jalan). Saya markir sepeda di sana, dan pulang naik bus. Pulang ke rumah, diketawain suami, biarin deh.

Alhamdulillah setelah seminggu saya udah apal jalan ke kampus dan centrum, ternyata gampang kok (songong, mentang-mentang udah bisa). Beneran deh, saya menyadari kemampuan mengenal rute, jalan, arah, dan spasial saya jelek banget. Cara liat GPS aja kadang saya bingung. Entah deh kenapa saya begini.. padahal saya ga bego-bego banget kok soal jalan, suer.

But lesson learnt: tetaplah kayuh sepedamu, karena pada akhirnya kamu akan sampai juga di tujuan (dengan selamat, In sya Allah).

wpid-img-20140906-wa0018.jpgNyapedah sama Ayah dan Runa

wpid-img-20140906-wa0012.jpgRuna udah betah duduk di babybike seat, bahkan sering ketiduran pas di jalan. Apa karena rumah kita jauh ya? jadi Runa ketiduran di jalan, heuheu

wpid-img-20140906-wa0013.jpgIni si Gazelle pemberian Chaca.. Aku namain dia Si Ciprut, karena menggantikan si Ciprat (Splash tercinta yang kami tinggal di Bandung)

Advertisements

6 thoughts on “Seminggu Pertama di Groningen

  1. weyy mantap, semangat monik. semoga dilancarkan studinya yaa. eiya, aku nge-link blogmu ditempatku ya mon, masih newbie ni dirikuh masih polosan banget blognya, hehe

  2. Salam kenal Teh Monik. Teteh yang ikut di #odopfor99days juga kan ya?. Aku suka gaya menulisnya, berasa orangnya ngobrol beneran di samping, aku sampai cekikikan bacanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s