Is It Hard?


You’re doing a master while taking care of your family, is it hard?

Beberapa temen di kampus sempet melontarkan pertanyaan seperti itu. Hmm.. dan jawaban saya pun cuma.. “Yaaa.. it seems hard, but I’ll try”. Bukan jawaban yang menjanjikan.

Beberapa dari mereka cukup heran juga, oh are u already married? oh u have a daughter? Mungkin bukan sesuatu yg biasa gitu kali ya untuk mereka sekolah sambil mengurusi anak yang masih kecil. *Emang buat saya juga ini ga biasa*. Karena kebanyakan dari teman-teman saya yang lanjut master di sini itu masih fresh graduated dari bachelor-nya, ada juga yang udah beres masternya di bidang lain dan lanjut di bidang ini (rajin beut ya), atau memang lagi ambil short course. Kalo mahasiswa PhD di sini yang udah menikah dan punya anak  cukup banyak, jadi mungkin terlihat lebih wajar.

Entah yang bikin herannya itu apakah poin saya sudah menikah (karena mereka pikir saya masih umur 20an *sok muda*, etapi bener lho orang Asia itu emang tampak lebih muda), saya sudah punya anak (untung ga disangka teen pregnancy), atau saya sekolah S2 sambil punya anak. What is your goal? Tujuan saya, ya belajar. Bukan cuma belajar dari bangku kuliah, tapi belajar hidup di sini, belajar membentuk pola pikir, dan belajar “memajukan” diri sendiri, karena ilmu ga ada batasnya (ceileh, sok asik banget kayanya ngemeng gitu)

Kembali lagi ke masalah sulit atau engga. Ya.. saya masih optimis bahwa saya bisa melakukannya, dan percaya Allah akan memberikan jalan untuk saya dan keluarga. Dulu di 2 bulan pertama kuliah, jadwal saya cukup padat, setiap hari ada kuliah dari jam 9-13, kadang sampai sore. Alhamdulillah waktu itu suami masih standby di rumah dan menjaga Runa (thank you hubby, you did great). Waktu itu sebelum berangkat kuliah, saya sempatkan masak makan pagi dan siang untuk suami dan Runa, menyiapkan baju Runa untuk hari itu, dan beres-beres. Pulang kuliah pun saya langsung fokus pada Runa, main, nyuapin, dll.. Dan malamnya masak. Kadang saya masak beberapa menu yang bisa disimpan di kulkas nanti bisa tinggal ngangetin, tidak lupa sedia roti dan makanan siap saji kayak nugget, sosis, kentang yang tinggal goreng.

Terus kapan dong belajarnya? Yaa.. kalau sempat. Tadinya saya juga mikir, ini waktu seharian habis buat apa ya.. Kok banyak yang ga kepegang. ngaji sejuz keteteran, update blog boro-boro, belajar pun seadanya. Akhirnya saya menemukan waktu yang pas untuk belajar, biasanya kalau malem Runa udah bobo dan saya belum ngantuk ya saya sempetin buka-buka materi kuliah *ceritanya nyicil buat ujian, ga mau sistem Sangkuriang lagi*, kalo ga jam 3 pagi, saya bangun dan ngerjain tugas.

Waktu itu ada tugas kelompok presentasi, saya dan temen-temen sekelompok sering berdiskusi lewat email sebelum group meeting. Temen sekelompok saya pernah nanya: “Monik you always send us email at around 3 o’clock in the morning, what did u in the midnight?”, Well.. actually that’s the best time that I’ve got.

Sekarang setelah bulan ketiga, suami mulai kerja, ada penyesuaian baru lagi, otomatis ga ada yang jagain Runa lagi di rumah kalo saya kuliah. Jadwal suami kerja kan fix 7  sampai 7, jadi ga bisa diganggu gugat. Perlu ada effort lebih lagi. Kami rembukan juga untuk beberapa opsi apa Runa akan masuk daycare atau diasuh oleh Bude. Akhirnya opsi daycare ditunda dulu karena jadwal daycare harus fix mau hari apa dan shift apa, kalau mau ganti jadwal harus confirm sebulan sebelumnya. Padahal jadwal kuliah saya ga netep juga, tiap 3 minggu ganti, kecuali nanti pas mulai research bisa diatur lagi. Lagipula daycare di sini muahaaal banggeud, sayang kalau Runa bayar daycare untuk tiap hari tapi ga tiap hari masuk. Akhirnya kami mengandalkan bantuan Bude.

Bude Nunung ini kalo diceritain kisahnya bisa satu blog sendiri kayanya. Singkatnya, beliau ini adalah orang Indonesia, sudah jadi warga negara Belanda, sudah lama tinggal di sini, suaminya orang Belanda, tapi sudah cerai, anak-anaknya sudah besar. Beliau hidupnya ditanggung negara (enak ya di sini, di Indoensia mah udah ada UUD pasal 34 juga tetep ga ngaruh), sebagai gantinya Bude harus punya volunteer work gitu yang harus dilaporkan ke pemerintah. Bude deket banget sama orang-orang Indo di sini, beliau orangnya bageur pisan dan suka bantu-bantu. Udah banyak anak-anak yang lulus sampai usia sekolah di bawah asuhan Bude. Usia 2 tahun anak-anak di sini wajib sekolah, Runa juga nanti In sya Allah gitu.

Alhamdulillah-nya Allah selalu memberikan jalan yang terbaik untuk hamba-Nya. Waktu suami mulai kerja, jadwal kuliah saya lagi lowong-lowongnya. Course Basics in Medicine ini wajib untuk track yang saya pilih, tapi jadwalnya hhmm.. lowong banget, kadang sekali seminggu, 2x seminggu, bahkan ada yang seminggu ga ada kuliah (horeee!). Ini sampe temen-temen dari jurusan lain bingung, are you doing your master? kok jadwalnya nyante? –Biarin dong, pengen yaa? hahaha..– Jadi selama jadwal saya yang lowong ini, Runa bisa sama saya dan juga sekalian “latihan” diasuh Bude. Nanti akhir November sampe Desember jadwal saya full lagi, Runa mau gamau harus sama Bude >_< Semoga nanti lancar ya Runa… aamiin..

Saat ini saya lagi menyusun kembali pola yang terbaik dalam mengurus keluarga (terutama Runa) dan juga menjalani kuliah, saya juga ingin menyusun semangat saya dalam belajar. Aduh saya beneran lagi mumet nih, mau belajar atau nyusun research kok kayanya ga bisa-bisa, saya sih yang salah kurang bisa memanage waktu. Kadang saya iri juga sama temen-temen yang punya kebebasan waktu untuk mengerjakan semua urusannya. Sebagian besar waktu saya masih untuk Runa dan rumah, tapi saya bersyukur, toh itu karunia terindah Allah kan. Jadi sayanya yang HARUS LEBIH BERUSAHA. Tapi kok susah yaa… waktu malam Runa udah bobo, saya ikut bobo. Waktu subuh sebelum Runa bangun, saya tetep ga ngerjain hal-hal yang bermanfaat. Saya jadi ngerasa blong banget nih. Kadang saya jadi pesimis, ini saya bisa ga menghandle semuanya?? Kadang saya merasa bersalah juga sama Runa kalo ga bisa full fokus sama dia, huhu.

Tapi prinsip yang saya pegang sebenernya: “Ngurus anak sambil kuliah, bukan kuliah sambil ngurus anak”, jadi anak memang fokus yang paling utama. Saya salut sama ibu-ibu yang bisa memanage waktunya sama anak dan sama kerjaannya, apapun itu (kerja kantoran, sekolah, bisnis dari rumah, ibu rumah tangga). Salah satu yang saya salut adalah Mbak Ami, kakak ipar saya, yang dari S2 sampai S3 sekarang di Jepang sambil ngurus anak dan rumah sendirian. Hwahh.. saya bisa ga kayak gituu??

Doakan saya ya semua, supaya saya bisa istiqomah menjalani semuanya.

So, is it hard?

I’ll say.. yah, it’s challanging, but I shall overcome..

Closing:

We shall overcome.. we shall overcome. Ohh I do believe, we shall overcome someday

Advertisements

One thought on “Is It Hard?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s