Edisi Sakit Perdana


Nikmat yang paling sering kita lupakan selain nikmat waktu luang adalah nikmat sehat. Sewaktu badan udah ga bisa diajak kompromi baru terasa betapa sehat itu berharga.

Sudah 5 hari ini Runa sakit. Pertamanya pilek, terus demam, dan disusul batuk. Alhamdulillah masih ada yang bisa disyukuri. Timing Runa sakit bertepatan dengan selesainya jadwal kuliah saya. Jadi saya bisa full di rumah ngurus Runa. Baru kali ini Runa sakit agak lama dan bikin dia jadi lesu ga mau main. Idungnya mampet kalo malem, bikin tidurnya ga nyenyak. Rencana weekend jalan-jalan ke Christmast Market sama PPIG pun pupus sudah, yaa.. mo begimana lagi. Alhamdulillah hari ke 3 Runa udah ga demam, itu yang bikin saya jadi ga terlalu khawatir. Tinggal sisa batuk sama pileknya. Ternyata di malam Runa udah bisa tidur nyenyak, saya yang tumbang. Tidur ga bisa, badan meriang, sakit kepala, idung mampet, ga enak banget deh. Ternyata itu yang Runa rasain beberapa hari kemarin.

Sakit di luar negeri ga bikin keren (hya iyalah), mana winter ini bikin suasana tambah gloomy. Jam 8.30 pagi masih gelap, ditambah cuaca hujan angin, dan jam 5 sore gelap udah datang lagi, terus dingiinn lagi, pengen bikin nyalain heater setiap saat. Kesemuanya itu bikin badan gamau gerak, pengen selimutan, disuapin, dikelonin. Tapi apa daya saya masih harus tetep On, ngurus Runa yang masih sakit, masak dan beberes. Paling ga ada makanan buat Runa dan saya aja. Kebayang kalo saya di apartmen Bekasi, walopun saya tetep berdua sama Runa di rumah, tapi ga perlu masak, tinggal pilih mau makanan apa yang dijual di kios-kios sekitar apartmen. Kalo kondisi makin parah, pasti udah telepon papa mama di Bandung, minta diboyong ke Bandung biar bisa full istirahat.

Tapi emang temen-temen juga lagi banyak yang kena sakit yang sama, entah lagi mewabah atau gimana. Tapi berasa  emang ga berdaya banget, ga ada sanak saudara dan udara dingin sangat menggigit. Mungkin kondisi mellow dan gloomy gini katanya yang bikin orang jadi terserang winter blues atau winter depression. Udah mah sakit, ga ada yang ngurus, sendirian, dingin pula, bawaanya jadi pengen loncat dari jendela (eits tenang saya ga gitu kok, Alhamdulillah masih ada suami).

Pikiran saya malah melayang kemana-mana, urusan rumah, research project yang terbelangkai, ngatur jadwal dengan Runa kalau nanti Januari udah selesai libur, dan tetiba kepikiran, meeen.. ini saya bisa ngejalanin sekolah dengan baik dan benar ga ya.–> bukan winter blues ya –> Cuma kecemasan sementara karena kepala ga bisa diajak mikir.

Eh ini sakit ko masih sempet ngeblog? Habisnya.. pengen curcol. Biar tetep produktip juga, otak belum bisa diajak mikir berat dalam rangka menyusun proposal research, ya udah diajak kerja yang ringan dulu aja.

Yang bikin lega adalah kalo Runa udah terlihat sehat dan aktif lagi, walaupun makannya masih susah. Doakan saya cepet sehat juga.

Advertisements

2 thoughts on “Edisi Sakit Perdana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s