Bunda Lanjut Kuliah? Kenapa Engga?


“Ayah kantor.. Bunda kampus.. Runa kolah..” Begitu kira-kira celoteh Runa (2y 2m) di pagi hari sebelum berangkat sekolah dan juga setelah pulang sekolah. Hmm.. Senang dengernya. Setiap saya jemput di sekolah, saya selalu memeluk Runa dan bilang: “Makasih ya Runa, sudah membantu Bunda hari ini, Runanya pinter sudah sekolah, Bunda jadi bisa ke kampus.”

Yang tadinya saya pikir adalah hal mustahal untuk bisa mencicipi kembali bangku kuliah, ternyata bisa dijalani. Seperti yang pernah saya kisahkan sebelumnya di sini mengenai kuliah di LN sambil mengurus anak. Saya mau sedikit sharing pengalaman saya selama sekitar setengah tahun menjadi mahasiswi lagi. Banyak hikmah yang bisa saya dapat selama waktu tersebut, banyak belajar, banyak trial error, dan sebagainya. Alhamdulillah Allah selalu memberikan kemudahan dibalik kesulitan.

Pertama adalah saya belajar untuk tidak membuat tantangan selama kuliah terasa sulit. Caranya? Hmm.. ya well, there’s no such theory sebenernya. Saya cerita aja nih. Entah kenapa saat saya harus menghadapi situasi genting di perkuliahan (saat itu saya harus presentasi beginning research di hadapan departmen, dan satu lagi saya mau final exam Pharmacovigilance). Saat situasi-situasi tersebut, eh Runa pas lagi sakit! Padahal Runa jarang-jarang juga sakit yang gimana banget. Tapi waktu itu Runa muntah-muntah sampai lebih dari 5x dari siang sampai malam. Malamnya pun Runa ga bisa tidur nyenyak, kebangun-bangun terus dan nangis, mana ga ada makanan yang masuk. Saya panik banget. Besok saya harus presentasi, sebenernya udah prepare dari beberapa hari sebelumnya, tapi tetep aja nervous dan merasa ga siap, udah deg-degan dari seminggu sebelumnya. Saat itu akhirnya saya pasrah.. Ah sudahlah “ujian” presentasi ini ga ada apa-apanya dibandingkan dengan “ujian” anak sakit. Saya jadi tidak terlalu memberatkan pikiran saya untuk performance besok, sing penting hari itu terlewati. Hari esoknya Runa tampak belum terlalu baikan, terpaksalah ayahnya Runa yang izin untuk tidak masuk kantor (thanks a lot hubby for your patience) agar saya bisa ke kampus. Pokoknya pikiran saya hanya finish it and go home! Alhamdulillah presentasi saya pun rebes dengan lancarrrs.

Waktu saya mau exam, Runa entah kenapa rewel semalaman, setiap 2 jam bangun. Yang tadinya saya mau mengulang kembali slide-slide dan materi kuliah, malah teu jadi. Yang ada saya dan suami malah begadangan ngebobo-in Runa. Untungnya paginya Runa gapapa, jadi bisa saya antar ke sekolah. Saya juga pasrah aja deh semoga ujiannya ga susah. Selesai ujian langsung capcus jemput Runa. Alhamdulillah tembus juga di course itu. Jadi akhirnya saya berprinsip do not overthink, do not put too much pressure in your brain and shoulder.

Yang kedua, adalah saya belajar untuk multitasking. Belanja dapur, masak, beberes, nganter jemput Runa sekolah, main sama Runa, ke kampus pleus ngerjain tugas kuliah. Menyelaraskan semua jadwal dan kebutuhan memang perlu pemikiran ekstra. Semuanya ga bisa saya kerjakan tanpa adanya support system yang bagus. Apa saja support system itu: 1) Suami tentunya. Ayahnya Runa untunglah sangat mendukung dari awal saya mau kuliah. Ayahnya Runa juga mau direpotin untuk ikut “megang” Runa, entah itu nyuapin, mandiin, nyebokin, dan juga main sama Runa. Ayahnya Runa juga ga pernah komplen atas semua masakan yang saya bikin atau ketika saya ga sempet masak, hehe.. 2) Sekolah/Day Care yang terpercaya. Di sini enaknya anak 2 tahun udah wajib masuk sekolah, 2x seminggu selama 4 jam. Jadi saya memanfaatkan fasilitas itu untuk Runa. Selain sekolah, Runa juga ikut day care di tempat yang sama (semuanya sudah terintegrasi). Jadi Runa pagi hari-nya masuk day care dan siangnya sekolah, padahal sih sebenernya sama-sama aja programnya. Jadwalnya yang 2x/seminggu itu saya sesuaikan dengan jadwal research dan meeting. Saya merasa cukup tenang meninggalkan Runa di sana.  3) Bude Nunung. Di hari Runa gak ke sekolah, saya tetap mengandalkan tenaga Bude untuk menjaga Runa. Biasanya saya ke kampus dari jam 9 sampai jam 14.. Saya harus “berbagi” Bude dengan anak-anak lain, karena “pasien” Bude banyak, hehe.. Beruntung sekali Groningen puunya Bude, Dank je wel Bude..

Yang ketiga adalah belajar memanfaatkan waktu seefektif dan seefisien mungkin. Ini sih yang masih susah, heuheu.. Kadang saya masih terjebak di ruang nostalgia (–eh, emang Raisa), terjebak dalam procrastination maksudnya, buang-buang waktu geje. Buka-buka hape-lah, maen fb, path, IG, dan medsos lainnya. Kalo blogging saya anggap sebagai kegiatan yang bermanfaat lho ya.. Trus ngobrol ngalor ngidul sama temen-temen pas di kampus, padahal itu emang rame sih, haha.. kadang kan lieur kalo ngerjain tugas mulu *namanya kan kite makhluk sosialita*. Jajan dan belanja ga penting di winkelcentrum, apalagi ini “warungnya” deket banget sama rumah, adaa aja godaan ke sana, pas habis pulang jemput Runa atau pas lagi ga ke kampus.

Masih banyak sebenernya yang pengen saya sharing.. tapi segitu dulu deh.. Doakan saya tetap istiqomah menjalani semuanya. Naik turunnya semangat pasti ada, tapi semoga tetep stabil deh.

So, buat emak-emak yang punya cita-cita untuk kembali berkarya di bangku kuliah, jangan ragu jangan takut, In sya Allah ada jalannya. Mestakung kok, semesta mendukung, akan ada jalannya, Man jadda wa jadda (kok jadi judul film semua yah). Saat kita meminta dan berdoa pada Allah, Allah pasti mendengarkan.. Allah sangat senang pada hambaNya yang meminta pertolongan.. banyak-banyak panjatkan semua cita-cita itu. Someday, when you look back, and see what you have been through until you arrived at the point of your dream, you will feel a peace in your heart, and you will smile, remembering all the efforts.. There’s nothing in vain, only time will answer it.

Advertisements

4 thoughts on “Bunda Lanjut Kuliah? Kenapa Engga?

  1. Aih kak monik aku salut banget lah makin ngefans! 😛

    Semangat terus ya kaaak semoga lancar terus sampai lulus dan dimudahkan semua-semuanya sama Allah aaamiiin! 🙂

    1. aamiin aamiin… makasihh ziaaa.. iya nih doakan smg aku ttp istiqomah hoho..
      *ah aku mah da apa atuh ziaaa*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s