Jauh


Jauh/ja·uh/: panjang antaranya (jaraknya); tidak dekat. Begitu menurut paparan dari KBBI mengenai kata jauh.

Pandangan saya terhadap ‘jauh’ mungkin berbeda dengan yang KBBI bilang. Menurut saya jauh adalah panjang antaranya (jaraknya), tetapi relatif menurut individu tertentu. Sepanjang hidup saya selama 27 tahun ini saya sangat familiar dengan yang namanya ‘jauh’. Gimana enggak, setiap tempat tinggal yang saya huni (di beberapa kota) selalu dikomen orang: “jauh banget rumahnya”. Mungkin jauh sudah menjadi mengalir di darah saya (apa siih).

Saya besar di Bandung, sejak kecil saya tinggal di Kopo. Orang bilang Bandung coret. Emang iya sih, perbatasan kota Bandung dan kabupatennya sudah dilewati sama komplek rumah saya. Tapi saya bersekolah SD, SMP, SMA sampai kuliah di kota (ciyeh, berasa desa ke kota), yang jaraknya dari rumah rata-rata lebih dari 10 km. SD di Kebon Kelapa (Sasak Gantung), SMP di Jalan Sumatera, SMA di Jalan Belitung, kuliah di Jalan Ganesa. Makin tinggi pendidikan saya, makin jauh jarak yang harus saya tempuh. Beruntung papa saya sangat sabar, dari mulai SD sampe saya kuliah selaluuuuuuuu nganterin saya dan kakak saya ke sekolah, bahkan kalo sore-sore sempet ya jemputin juga. Jadi berasa betapa baiknya papaku ini huhu.. dan akunya suka bandel, kalo dijemput papa telat suka ngambek, maafkan anakmu papa.

Sudah biasa buat saya jadi bahan bully-an temen-temen. “Idiihh jauh amat rumahnya”, “Bandung coret yah”, “Ogah, ke rumah Monik entar sampe-sampe ke sana bisa-bisa udah ubanan”. Mungkin sebenarnya selain jauhnya juga, macet jadi masalah di perjalanan dari Kopo ke Bandung. Tapi entahlah.. lagi-lagi macet mungkin juga jadi relatif bagi orang Kopo. Kalo jalanan tersendat-sendat orang udah bilang macet, kita masih bilang lancar merayap. Emang saya juga sempet merasa desperate sama rumah kok ya jauh banget. Lalu si mama akan menjawab panjang lebar sejarah kenapa si papa memilih tempat tinggal di sini. “Dulu ini yaa.. pas mama pertama kali ke rumah ini, sepanjang jalan menuju ke sini itu sawaahh aja.. Mama juga mikir, hah mau tinggal di mana ini.” Baiklah mama.. daku menyerah.. Alhamdulillah juga ya punya rumah. Papa sudah mengambil keputusan terbaik menghuni rumah di Kopo.

Toh sampe kuliah saya tetap bertahan pulang pergi dengan jarak tersebut, ngangkot kek, naik mobil kek, naik damri, nyetir sendiri, dll.. yang belom pernah jalan kaki sih haha. Jarak tempuhnya bisa sampe satu jam lebih (apalagi kalo macettt). Dengan jarak yang jauh ini bisa jadi seleksi alam dalam mencari jodoh juga lo. Cowo mana yang tahan banting mau ngapelin cewe ke rumah, ato nganterin dan jemputin ke rumah. Kalo dari segi itu aja udah mundur gimana mau diuji sama persoalan yang lain? (Ini penghiburan diri aja sih, hahaha). Apalagi dari SMP kita punya geng Barkop (Barudak Kopo) yang senasip se-jauh-an. Pulang bareng menuhin angkot, bahkan saling menenbeng, long last Barkop!

Escape from Bandung, saya ke Jakarta. Udah nikah nih ceritanya. Okelah di Jakarta ga bisa dibilang tinggal lama karena cuma ngekos sekitar 6 bulanan di daerah Fatmawati. Selanjutnya.. saya dan suami pindah ke apartmen centerpoint di Bekasi (baca cerita tentang petualangan di apartmen di sini). Kenapa di Bekasi? Sebenernya ini apartmen punya ortu (anak masih nebeng). Ortu beli udah agak lama, masih kosongan, itung-itung investasi. Cuma ga pernah ditempati, kan keluarga semua masih berkutat di Bandung. Cuma kadang papa suka ada rapat di Jakarta, kadang mama ada kondangan, kadang ada acara keluarga, jadi si apt ini mo dijadiin base kita di Jakarta Bekasi.

Naah.. selama tinggal di Bekasi, saya masih kerja di daerah Jakpus, sementara suami kadang ke daerah Sudirman, kadang ke Wismul Gatsu, kadang ke Simatupang, kadang ke Marunda sesuai pesanan (emangnya lelaki apaaan?). Pokoknya jaraknya ga bisa dibilang deket. Walaupun ada mobil, suami kalo ke daerah Sudirman dan sekitarnya lebih milih pake KRL, macet gila bok Jakarta. Paling terjangkau pake mobil yaa ke Marunda ama Simatupanglah. Saya juga PP pake KRL ato ga bus jemputan kantor. Perjalanan bisa menghabiskan 1,5 jam kalo pake bus jemputan, pake KRL malah lebih cepetlah.. bisa 45 menit (kalo si KRL-nya on time yaa).

Akhirnyaa.. karena udah ngerasa klop di Bekasi, kami pun beli rumah di komplek yang ga jauh dari apartmen, heuheu.. Cuma si rumah belom kami tempatin sampe sekarang, keburu pindah ke Groningen. Lucunya, segala macem tentang Bekasi malah sekarang jadi meme-meme deh. Bekasi planet lainlah, kalo ke sana kudu pake roketlah,dst dst, lebay pisan (walopun lucu sih). Untung si meme-meme itu happening  setelah kita udah minggat dari Bekasi, kalo ga eike dah jadi sasaran bully temen-temen deh haha. Padahal selama di Bekasi saya ga ngerasa Bekasi tu jelek lho.. emang sih jauh dari tempat kerja kita, jauh dari Jakarta, en so what? my life is not in Jakarta juga sih. Bahkan kalo mo ke Bandung dari Bekasi tu deket bangeeet, masuk tol Bekasi Barat keluar tol Kopo, cuma 2 jam kurang aja (lagi-lagi tanpa macet ya). Coba kalo di Jakarta, mo masuk tol aja udah perjuangan sendiri dulu.

Nah, sekarang di Groningen? Apakah ada masalah dengan jauh? Sejauh ini sih saya tidak merasakan ada masalah. Tapi si kata “jauh” kayanya masih nempel terus di saya. Setiap orang yang tau saya tinggal di Kajuit, daerah Lewenborg. Pasti bilangnya “Waahh.. Jauhnya.. Kok bisa dapet rumah di situ?”, “Kenapa gak pindah aja ke yang deket kota?”.  Anyhoooww.. ada apa sih dengan paradigma kota, kita sih cukup humble aja jadi orang ndeso, haha. Saya dapet rumah di sini udah Alhamdulillah banget. Memang waktu dapet rumah di sini, saya dan suami ga banyak milih karena kedatangan kita ke sini cukup mepet dan riweuh dengan segala persiapan, jadilah kita hanya berprinsip, yang penting ada dulu deh. Akhirnya kami bertemu dengan Pak Hengki yang baik hati, kebetulan beliau mau pulang for good ke Indo, jadilah kita take over kontrak rumahnya. dan ternyata sampe sini cocok banget.

Jarak dari Lewenborg ke UMCG sekitar 6.2 km, nyepeda 15-20 menit sampe. Ke city centrum paling nambah 3 menit aja. Awal-awal saya pesimis sih ini bisa ga tiap hari kayak gini, eh alhamdulillah bisa. Walopun kadang orang tu nganggepnya uwow banget nyepeda dari rumah ke kampus. Bandingannya emang yang ke kampus cuma 5 menitan kali ya. Sementara suami ke kantor Assen cuma perlu 30 menit dan ke kantor Coeverden (base-nya) cuma sejam. Kata suami walaupun sejam tapi tetep lebih mending daripada nyetir Jkt-Bekasi.

Kalo dipikir-pikir, di sini jarak dari rumah kami ke kampus saya atau ke kantor suami gak ada apa-apanya deh dibanding jarak tempuh yang pernah saya alami dulu di Indonesia. Mangkanya saya anggap jauh di sini ga masalah, mana ga pake macet pula. Dulu aja saya menempuh 12 km lebih ke kampus naik mobil, sekarang 6.2 km bisa pake sepeda. Mangkanya semua jadi relatif sih, terutama buat yang menikmati perjalanan (jauh) nya.

Di dalam hadits, Rasulullah SAW pernah bersabda: ”Maka yang lebih jauh (rumah) dari masjid lebih banyak pahalanya”. Err.. ini tentang pergi ke mesjid sih sebenarnya. Tapi ya.. niat saya ke kampus juga In sya Allah untuk menuntut ilmu dan suami ke kantor untuk mencari nafkah. Semoga setiap langkah kami dinilai baik dan berpahala di sisi Allah, aamiin.

Note to myself: “Kalo pergi-pergi jangan lupa baca doa dulu biar aktivitasnya jadi ibadah*

Advertisements

2 thoughts on “Jauh

  1. Saya TK, SD, SMP jalan kaki dari rumah 5-15 menit. SMA dan kuliah S1, S2 ngekos, otomatis dekat, jalan kaki pun sampai. Waktu baru kawin, tinggal di rumah mertua di Ciwastra. Shock ke kampus butuh naik motor 45 menit, setelah sekian lama selalu dekat, haha. Tahun lalu mau beli rumah, ternyata harga di properti di Bandung sudah gila2an. Jadilah dikasih tanah sama mertua di Ciwastra, tinggal bangun. Yasudahlah, disyukuri saja, hehe.

    Btw, dari Kajuit ke UMCG itu cuma 5 km. Kalau bisa nyepeda 7 km dalam 15 menit bisa jadi atlet. Lewenborg is underrated. Jarak Planetenlaan ke UMCG/centrum itu cuma lebih deket 1 km an dibanding kalau dari Lewenborg. Sementara harga rumah lebih murah, ke winkelcentrum tinggal jalan, lingkungan tenang, dan yang paling penting bebas dari gosip dan intrik :p

    • mwahaha mas rully shock 45 menit naek motor, blm coba teposnya dari kampus ke kopo kalo naek motor : )).
      aku via goggle maps dari lewenborg ke umcg kok ya 6 koma-an ya.. haha,, (dibulatkan jadi 7 biar lebay). aku edit deh nttar. Aku kan kalo ngampus suka mefet2, jadi ngebut 15 menit, ngos2an sih..
      betuuuul banggeud, lewenborg tenang banget lingkungannya, nyamaann

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s