Cerita Cacar Runa


Baru-baru ini Runa kena cacar, kira-kira awal Juni ini. Alhamdulillah sekarang udah sehat. Alhamdulillah sakitnya gak lama-lama. Demamnya dan rewelnya 3 hari. Walaupun masih ada cacarnya di hari ke-4 Runa udah aktif seperti biasa. Bekas cacarnya kering dalam seminggu. Banyak hikmah yang bisa diambil dalam kejadian cacarnya Runa ini.

Kalo orang bilang: Lhoo.. ternyata di Belanda ada cacar juga toh? Ehh jangan salah.. Ini justru cacar berantai di Groningen. Yang mulai penularannya dari Desember tahun lalu. Yang satu sembuh terus 3 minggu kemudian ada anak lain jadi korban. Jadi sejarah mata rantainya begini: Kakak Dita kena cacar, setelah sembuh nular ke Kakak Qiya, lalu kakak Qiya nularin ke Keia. Keia jalan-jalan ke Maastricht, nularin ke Daanish. Waktu ada acara Maastrich cup, anak-anak pada nginep di rumah Daanish, ketularanlah Kakak Piya, Kakak Idang, dan Rifat. Mereka kembali ke Groningen membawa bibit-bibit cacar. Mereka pun “diisolasi” oleh ortunya, katanya sih takut anak-anak yang lain ketularan juga. Di sini kan anak-anak sering main bareng. Setelah sekitar seminggu lebih mereka sembuh. Waktu acara GroensCup Kakak Idang dan Kakak Piya juga dateng, mungkin udah bosen juga di rumah terus. Runa juga dateng dong.. bermainlah mereka.. Tadinya sih rada khawatir juga aduh nanti kalo ketularan gimana. Ternyataa.. seminggu setelah “bergaul” dengan Kakak Piya&Kakak Idang, Runa pun ketularan cacar. *panjang ih, bisa jadi subbab paper dengan judul: Sejarah Penularan Cacar pada Anak-anak di Groningen pada Tahun 2015*

Nah.. momen Runa kena cacar ini pas banget dengan dimulainya course Scientific Writing  yang saya ambil. Padahal hampir seminggu saya leha-leha, report udah disubmit, saya udah di-approve untuk bisa ikut course, dan jadilah saya rada nyantai. Mungkin Allah mau ngingetin saya lagi: oiii jangan leha-leha, nih dikasih repot lho. Beneran deh saya pusing gimana cara bisa tetep ikut course dan Runa ada yang jagain. Waktu itu saya sempet mikir, ah ya udahlah apa saya mundur aja ya dari course, toh bukan course wajib ini. Kan anak lebih penting. Tapi kemudian hati kecil saya juga ngomong: ah masa gitu aja mundur, minggu sebelumnya mati-matian begadang nyelesein report supaya bisa disubmit untuk ikut course ini, terus nyerah aja gitu? Iya Runa sakit, tapi mungkin ini cara Allah untuk membuat kamu untuk meng-upgrade cara problem solvingmu.

Memang jadi si course Scientific Writing ini tu syarat untuk bisa enroll adalah sudah punya final paper/final report. Jadi nanti saat course kita akan menganalisa tulisan yang kita buat sendiri. Sebenarnya waktu enroll course ini report saya belum final, bahkan saya masih punya waktu satu bulan lagi sampai akhir Juni untuk nyeleseinnya. Research saya sudah beres, jadi memang tinggal nulis aja dan mempersiapkan final presentation. Akhirnya demi bisa ikut course ini, saya begadang ngeberesin semuanya supaya final report saya bisa disubmit demi ikut si course. Saya jadi mikir lagi Percuma dong usaha yang kemarin dikerjakan kalau gak dilanjutkan? Lagian coursenya juga cuma 2 jam sehari, 3x seminggu selama 3 minggu.

Saya pikir ini course penting buat saya ambil, dengan kemampuan Bahasa Inggris yang biasa-biasa apalagi kemampuan writing yg melempem, wajib nih ikut kelas ni. Akhirnya dengan ke-ego-an saya, saya memilih untuk tetap ikut course dan memikirkan berbagai cara untuk Runa. Runa mulai sakit dari hari Sabtu malam, sementara hari Rabu saya sudah harus masuk kuliah. Hari Senin Runa cek ke dokter, mastiin emang cacar (karena bentol cacarnya belom muncul semua). Selasa saya full di rumah merawat Runa. Sebenarnya gak terlalu repot juga sih cacarnya, Runa cuma lemes aja dan nafsu makannya sedikit berkurang, Runa ga terlalu banyak rewel, hanya malam hari aja jadi lebih sering kebangun. Cuma teuteuup ajaa ninggalin anak masih sakit kan ga tega. Alhamdulillah di sini banyak yang bantu dan situasinya juga kondusif.

Untuk minggu pertama saya course, saya bener-bener ngerepotin banyak orang. *Maaf dan terima kasih banyak untuk semua, huhu..* Hari Rabu dan Kamis saat saya course siang jam 13-15. Saya minta tolong Bude Nunung untuk nungguin Runa di rumah. Artinya saya jadi memonopoli Bude untuk Runa karena pasti anak-anak yang dijaga Bude ga akan dicampur, takut ketularan kan. Hari Rabu pagi jadwal Bude masih padat, sampai jam 12 ga muncul-muncul dan gak ngasih kabar, saya jadi khawatir Bude ga bisa daatang tepat waktu. Alamat saya ga akan masuk kuliah nih. Padahal course pertama biasanya penting untuk ancang-ancang sepanjang course. Akhirnya saya nelepon Mbak Frita. Mbak Frita memang rencana mau ke rumah hari itu nengok Runa, tapi gak jadi. Saya minta tolong apa Mbak Frita bisa ke rumah jagain Runa, karena Bude ga ngasih kepastian mau datang apa ga. Lagipula Runa sudah deket sama Mbak Frita mungkin ga masalah kalo ditinggal 2 jam aja. Alhamdulillahnya Mbak Frita langsung oke, tapi dia lagi di jalan pun, mau ke sini tentu akan makan waktu. Sampai 12.30 Mbak Frita belum datang, saya ngontak Fadiah, tetangga depan. Siapa tau dia di rumah dan bisa nungguin Runa sampai Mbak Frita datang. Fadiah pun oke. Jeng jeng.. Fadiah datang, Mbak Frita pun datang. Dua-duanya lah yang nungguin Runa. Runa yang masih lemes pun cuma bisa mengangguk ketika saya bilang Bunda ke kampus ya bentar, Runa sama Tante Frita dan Tante Fadiah dulu ya.. Makasih ya sayang. Saya pun ngebut nyepeda ke kampus pergi dan pulangnya. Eh pas pulang ternyata ada Bude juga, Bude sampai jam 13.30 di rumah. Wah rame banget yang nungguin Runa jadinya

Jadwal Bude hari Kamis pun saya monopoli juga, harusnya Bude sama Almira dari siang karena mamanya biasanya ke Woerden. Alhamdulillah-nya Mamanya Almira ga ke Woerden dan bisa jemput dan nemenin Almira dari pulang sekolah. Katanya Teh Neily, mamanya Almira.. Gapapa Bude sama Runa aja dulu.. *Makasih banyaak Teh Neily*. Jadwal Bude jemput Dita di hari itu pun diambil alih sama Mas Kus. Huwaa.. makasih yaa semuanya udah aku repotin.

Saya telepon sekolahnya Runa dan bilang Runa kena cacar. Saya tanya juga apa dia boleh masuk sekolah kalau cacarnya udah baikan. Gurunya malah bilang: Of course she can come to school, as long as she’s not fever, or too ill to play. Saya bilang saya takut nanti cacarnya nularin ke anak-anak lain. Dia bilang lagi: Don’t worry about that, it’s good if children get chickenpox earlier. Pandangan gurunya yang santai bikin saya jadi rada tenang untuk membawa Runa ke sekolah di hari Jumat, saat saya ke kampus lagi. Runa memang sudah gak demam dan udah aktif main, tapi itu kan masa-masanya penularan cacar.

Lucunya lagi, di saat temen-temen Indonesia di sini sangat merestriksi anak-anaknya main dengan penderita cacar, orang Belanda malah sangat meng-encourage anaknya supaya ketularan. Saya juga termasuk yang rada khawatir kalo Runa main sama Kak Idang&Kak Piya waktu Groenscup nanti nular, bahkan ibu-ibu yang lain malah sama sekali ga bawa anak-anaknya ke Groenscup karena takut main sama anak-anak ex-cacar. Waktu tahu Runa sakit cacar, tetangga depan rumah saya malah heboh nyuruh Runa maen sama anaknya: Aaah, she got chickenpox? Let’s play with Mika! He hasn’t got chickenpox before. Padahal si Mika ini usianya baru 2 taun, tapi si ibunya cuek banget. Anak-anak yang kena cacar pun malah disuruh sekolah sama gurunya (kalo udah ga demam), biar ikut nular ke anak lainnya. Soalnya.. menurut mereka semakin kecil anak kena cacar akan semakin bagus pemulihannya, terutama untuk bekas cacarnya. Salut sih sama pandangan mereka yang menanggap cacar bukanlah sesuatu yang harus ditakuti.

Begitu juga dengan dokter di sini. Waktu Runa periksa itu.. Dokternya sama sekali ga meresepkan apa-apa. Dia cuma bilang kalo demam kasih parasetamol ya. Nah inget dulu Runa kalo periksa ke dokter, sakit sedikitpun pasti udah dikasih obat plus vitamin. Yaah susah sih kalo ngomongin sistem kesehatan di sini yang sudah terintegrasi dengan asuransi, dokter ga akan cari untung, dan perusahan farmasi juga ga ambil kesempatan. Mbayangin kapan Indonesia bisa kayak gitu.

Singkat cerita (padahal ini cerita udah panjang), di minggu kedua, jadwal Runa sudah kembali seperti biasa, walaupun cacarnya masih berbekas. Saya pun bisa kuliah dengan tenang, menyelesaikan course Scientific Writing sampai beres. Saya harus mengakui, keputusan saya di minggu awal Runa sakit itu ada untungnya, akhirnya saya semuanya bisa diselesaikan dengan baik. Saya pun merasa momen saya ikut course ini pas sekali, saya bener-bener bisa belajar menulis secara ilmiah ala paper dari situ. Tentunya makin belajar, makin membuat kita merasa “bodoh” karena kita jadi tahu kekurangan kita di sebelah mana.

Nah, sekian dulu cerita tentang cacar Runa. Semoga bisa diambil hikmahnya

runa cacarWaktu runa cacar hari ke-2. Ini dipakein lotion waterpokken. Alhamdulillah cepet kering

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s