A year in Groningen


Time flies. Ga kerasa sudah pas setahun di kami sekeluarga tinggal di Groningen. 24 Agustus 2013 kami menjejakkan kaki di Schipol, masih berasa ngambang dan belum ngegrip banget rasanya pas pindah ke Groningen. Dengan persiapan yang kilat dan masih belum tau gimana nasib kami sekeluarga nanti di sini, kami memberanikan diri untuk berangkat bareng, yang penting pokoknya ngumpul aja.

Sekarang, sudah 1 tahun ini.. banyak mahasiswa baru yang berdatangan. Mungkin juga mereka merasa bingung, jet lag, gak siap, banyak nanya, meraba-raba, dan lain-lain. Ngerti kok, saya juga dulu gitu.

Alhamdulillah dalam setahun ini saya dan keluarga sudah bisa menyesuaikan diri dengen lingkungan sini. Banyak sekali nikmat Allah yang harus disyukuri. Semoga kami termasuk orang-orang yang ahli bersyukur.

Agustus 2013: Dulu sampai sini disambut sama hujan dan dinggiin banget rasanya, pas malem tidur rasanya menggigil padahal udah pake baju berlapis (walaupun masih akhir summer). Agustus 2014: Sekarang kok berasa gerah ya, boro-boro nyentuh selimut, baju aja cuma selapis.. *entah apa karena udah terbiasa sama cuaca galau Groningen atau emang si cuaca emang belum sedingin pas dulu saya dateng*

Agustus 2013: Masih meraba-raba beli makanan apa aja di sini yg cocok, yang halal, dan apa yang bagus buat Runa. Agustus 2014: Mau beli apa? makanan halal, roti, susu, sayur, daging, bumbu asia? Semua udah hapal deh. Tinggal mikir mau belanja ke mana hari ini?

Agustus 2013: Tulalit sama Bahasa Belanda, cuma ngerti dank je wel aja sama goede morgen, berasa di planet lain yang bahasanya aneh. Agustus 2014: “Mag ik een kilo tomaten?” Setidaknya udah pede kalo mo belanja ke pasar pake bahasa Belanda, walaupun masih pas-pasan. Udah ngerti garis besar kalo ada orang Belanda ngobrolin sesuatu, udah bisa baca buku cerita Bahasa Belanda Runa.

Agustus 2013: Naik sepeda sih bisa, tapi ga hafal jalan. Beberapa kali nyasar, nyepeda ke kampus kok berasa banget dingin dan jauh. Awal-awal udah merasa ga akan sanggup nyepeda kalo dingin dan angin. Agustus 2014: 15 menit dari rumah ke UMCG bisa ditempuh, ngebonceng Runa udah biasa, jalan dari rumah ke daerah Zernike dan Planetenlaan akhirnya pun hafal juga, angin dingin dan hujan sudah biasa ditempuh, hoho.. *gatau nih winter nanti semoga masih kuat*

Agustus 2013: Masih pesimis karena tabungan menipis. Belum tau gimana LPDP memproses uang saku per bulan, suami belum pasti mau S2 atau kerja, masih galau dan abu-abu. Agustus 2014: Selama setahun ini uang saku dari LPDP lancar, bisa nabung. Alhamdulillah suami bisa lanjut kerja di sini, hampir setahun pula.. Sebentar lagi mau GFE (sing lancar, aamiin).

Agustus 2013: Ini saya bisa ga kuliah lagiii?? Udah lama ga belajar, udah lama nganggur, jalan ga nih ya otak dipake belajar dengan bahasa Inggris. Agustus 2014: Alhamdulillah tahun pertama sudah terlewati, course yang diambil sudah lulus, sempet resit statistik yang bikin stres akhirnya lulus juga. Research 1 udah selesai dan 64 ECTS sudah dikantongi, tahun ini akan mengambil paling tidak 56 ECTS lagi untuk bisa lulus.

Agustus 2013: Runa diasuh ayahnya selama 2 bulan pas belum mulai kerja. Terus bingung, nanti diasuh siapa kalo saya kuliah dan ayahnya kerja? Kalau masuk daycare nanti dia betah ga? Tapi pelan-pelan bentuknya terlihat sekarang dan alhamdulillah kami punya jadwal yang terkondisikan. Agustus 2014: Runa sudah sekolah dan daycare 2 hari seminggu, sisa harinya Runa dijaga sama bude. September nanti Runa akan nambah daycare jadi 4 hari seminggu. Alhamdulillah Runa sudah bisa menyesuaikan diri di sekolahnya, seneng main dan explore bahasa belanda.

Agustus 2013: Masih belum banyak temen di Groningen, masih kenalan sana-sini, banyak dapet temen baru di kampus, di lingkungan rumah, di PPIG dan deGromies. Agustus 2014: Udah hafal si ini dan si itu, saling menolong dan saling mengunjungi sesama orang Indonesia. Udah membaur juga sama orang Indonesia yang udah jadi WN Belanda, orang Suriname, orang Jawa, orang Indo yang nikah sama orang Belanda. Ikut kegiatan deGromies dan PPIG pun jadi agenda tiap tetap kami.

Agustus 2013: Masih ga biasa makan roti sebagai makanan pokok sehari-hari. Harus masak setiap hari karena ga ada warteg atau mang-mang gerobak yang jualan. Kangen masakan Indonesia yang di mana aja gampang beli. Agustus 2014: Roti.. ya okelah, udah bisa buat ganjelan, roti sini enak dan empuk sih, tapi nasi tetep jadi yang utama. Udah biasa masak, kadang masak kilat pun jadi. Makin kangen sama kuliner Indonesia, heuheu..

Daaaan masih banyak lagi.. Berencana sih pulang ke Indonesia nanti pas adik ipar nikah, semoga ada rezekinya. Biar bisa kangen-kangen sama keluarga dan hawa Indonesia.. Gimanapun nyamannya di sini teteplah berasa kampung halaman Indonesia yang paling enak. Masih ada setahun lagi menanti untuk diselesaikan. Setelah ituu… rencana masih digodok dulu, hehe.

Amsterdam-London

Agustus 2013: Sampai di Schiphol. Agustus 2014: Lagi liburan di London-Edinburgh-Aberdeen, pas sampai Schiphol lagi 22 Agustus.

“Demi Allah, DUNIA ini dibanding AKHIRAT ibarat seseorang yang mencelupkan JARINYA keLAUT; air yang TERSISA di JARINYA ketika diangkat itulah NILAI DUNIA”. (HR Muslim)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s