Dia Adalah Fajarku Tahun 2004


Baru menamatkan sebuah buku berjudul “Dia adalah Dilanku Tahun 1991” karya Pidi Baiq membuat saya jadi ikut terhanyut dalam nostalgia masa-masa SMA saya di Bandung. Thanks to Yosay yang udah minjemin bukunya. Di sini saya dahaga sekali pengen baca novel berbahasa Indonesia yang bermutu, kangen Grameeedd.

Buku Dia adalah Dilanku Tahun 1991 - by Pidi Baiq

Buku Dia adalah Dilanku Tahun 1991 – by Pidi Baiq

Memang keren banget Pidi Baiq, cerita Dilan ini simpel, ga terlalu banyak kata puitis dan berat, ga terlalu banyak konflik dan bumbu, tapi mengalir aja gitu.. bikin ikut senyum, ketawa, deg-degan. Yang bikin buku ini menarik entah karena settingan-nya di Bandung yang begitu saya hapal situasinya, entah karena cerita remaja SMA, entah juga karena sosok Dilan yang begitu unik. Pokoknya sambil baca buku itu, saya sambil mengingat-ingat kisah percintaan (ajiyee) saya di zaman dahulu kala.. Saat darah ababil masih mengalir deras di diri saya, wkwkwk…

Suami saya nanya: “Rame ga Bun bukunya?” Saya bilang seru sih, jadi inget jaman SMA, atau mungkin jaman SMP, jaman-jaman pas baru beger dan mulai melirik lawan jenis dan kemudian kecemplung sama yang namanya “pacaran”. Dan yang terjadi kemudian kami berdua saling menertawakan kebodohan, keababilan, dan kisah-kisah kami di masa lalu, tahun 2003-2006. (Saya ambil tahun 2004 untuk judul soalnya di tengah-tengah tahun SMA kami ceritanya)

Lalu saya tanya, “Eh emang kita pernah pacaran dulu pas SMA?” Kami berdua kilas balik lagi ke jaman dulu.

Enngg.. lupa.. kayanya ga pernah jadian deh.”

Iyaa kan anak DKM, takut kena sindir dan dimusuhin sama anak-anak DKM, hahaha” (DKM = Dewan Keluarga Mesjid). Saya ceritanya rada alim juga pas SMA, bwahaha..

Ih terus kenapa dulu bunda mau ya sama ayah, ga pacaran ini toh, mestinya kalo ada orang lain yang nembak bisa aja dong diterima jadiin pacar.”

Iyaa tapi semua orang di SMA udah tahu kalo Fajar itu sama Monik, ya ga ada yang mau nyalip.” “Ayah mah udah untung ada yang mau.” Begini nih si suami suka bilang, sok-sok merendah untuk meninggi.

Bunda mah cupu jaman SMA, ga gaul, ga eksis. Ga kayak Ayah si ketua PK SMA 3 gitu loohh.”

Ketua PK abal-abal, haha

Ah.. lucu banget ngetawain hal-hal ga penting sama suami (di saat Runa tenang bobo). Terus kami sama-sama menerawang, bahwa enak ya jadi anak SMA, masalah terberatnya cuma ujian dan berantem sama pacar. Terus si suami nambahin: “Ih ga enak Bunda dulu tukang ngambek.” Iyaa memaang saya dulu tukang ngambek sama ayah pas SMA. “Pas papasan di lorong sekolah terus ayah ga nyapa, eh ngambek.” sambung si suami lagi. Iyaa okeeh.. saya tukang marah, “Trus kenapa masih mau hayoo?”. Tetep “Siapa lagi yang mau sama ayah habisnya?”

Fajar dan Monik 2006

Fajar dan Monik 2006. Katanya sih kita mirip. Katanya orang mirip itu jodoh.

Kami jadi mengenang masa SMA yang seru. Guru-guru SMA, kegiatan LKS (Latihan Kepemimpinan Siswa), pelajaran SMA, temen-temen SMA dan kelakuan mereka, termasuk genggong-genggong yang ada dulu. Oiya dulu kami teman sekelas di kelas 1 dan kelas 3. Di kelas 1-9 kami lumayan deket, suka ejek-ejekan, ketawa-ketawaan, semacam temen maen barenglah.. Ya deket doang aja gitu, emang ga pernah bertitel pacar. Dulu mah bekennya HTS-an (Hubungan tanpa status), apa deh anak muda ini. Kami temen curhat, suka maen ngumpul bareng sama anak-anak 1-9, bahkan kami punya buku diary (bersama temen-temen segeng) yang namanya Sheepo dan Kuki, itu koplak banget bukunya. Kadang saya ikutan main sama anak OSIS (walopun eike bukan OSIS, kan temennya suami di PK dan OSIS semua), dan gitu aja berlanjut sampe lulus SMA. Saya ke ITB dan suami ke UGM. 3 tahun long distance Bandung-Jogja, (ditambah 1 tahun dia di Belanda). Akhirnya 2010 kami menikah.

Ayah udah kenal bunda udah 13 tahun lho, 1 tahun di SMP (kelas 3), 3 tahun di SMA, 4 tahun kuliah, dan hampir 5 tahun menikah.”

Lama banget 13 tahun ya, Yah.. Tua banget kita. Ayah ga bosen sama Bunda?”  Saya nanya sambil kedip-kedip kelilipan. Itu kata-kata yang sok-sok ditanyain pas jaman ‘pacaran’ dulu. ‘Monik ga bosen kan sama Fajar?’ atau sebaliknya, geli banget yah, hiii.. jadi pengen garuk-garuk lutut deh.

Anyway, kami memang sudah mengenal dari sejak SMP kelas 3. Waktu itu kami sekelas di Bimbingan Belajar GO/Ganesa Operation (Bob Foster apa kabar yah? Kalo GO pasti Anda tahu siapa dia). SMP kami bersebelahan, saya SMP 5 dan suami SMP 2. Sampai sekarang kami masih sering berdebat SMP mana yang lebih bagus. Mayoritas anak-anak SMP 5 dan SMP 2 ngambil bimbel di GO.

Waktu SMP, Bunda lebih cupu lagi tau kan ayah. Rok gede, baju gombrang, rambut berantakan diiket ga jelas.

Iya emang, ke GO bawa tas gede banget, masih juga nenteng buku.”

Yee biar cupu juga, dulu Ayah pernah nitip salam ke Bunda lewat si Prisa.”

Jadi memang menurut pengakuan suami, dulu dia pernah nitip salam buat daku lewat tetangganya yang sekolah di SMP 5, si Prisa itu, adek kelasku. Dan memang betul, Prisa pernah nyampein. “Teh Monik, ada salam dari Kang Fajar.” Dulu ga ngeh juga ini Fajar yang mana sih, sori ya banyak yang suka nitip salam sih *minta digaplok*. Kerjaan anak remaja jaman dulu banget yaa nitip-nitip salam, sakalian atuh yang dititip makanan, salam doang ga bikin kenyang, bikin ge-er iya.

Lagian Ayah nitip-nitip salam aja seenaknya, ga tau emang yang dititipin salam udah punya pacar? Dan bukannya dulu Ayah juga punya pacar ya? Hahaha.

Sebelum ketemu di SMA, kami memang pernah punya pacar masing-masing. Yang ini diaku pacar karena menurut bakunya ada tanggal jadiannya (apa pula kan ya anak ingusan ni).

Ayah pacaran sama si itu cuma sebulan kali, ga jelas pisan.”

Lebih jelas Bunda dong kalo gitu, pacarannya sampe 2 taun (kayaknya)”

Ngomongin seseorang di masa lalu tersebut malah jadi pembicaraan yang lucu buat kami. Pembicaraan pun berlanjut ke memori jaman SMP, di mana masing-masing mengalami ‘masa pacaran’nya sendiri. Kita jadi mikir, emang apa sih yang dikerjain anak ingusan pas pacaran? Ga ada sih.. beneran ga ada yang penting. Gatau ya jaman sekarang mah, kayaknya kok dari berita suka ngeri aja liatnya dan tentunya pengaruh media juga udah parah. Dulu mah kita boro-boro mikir jorok, pegangan tangan aja kagak, ketemu aja udah deg-degan setengah mati, muka udah kayak kepiting rebus saking malunya kalo ketemu. Paling banter ya telepon-teleponan. Yang bikin seru dari perjalanan pacaran orang jaman dulu adalah perjuangannya. Contohnya komunikasi, sekarang mah whatsapp-an, sms-an, telpon, gampang dan murah. Duluu? Hape paling canggih aja Nokia 3210 yg berat tea, inbox cuma muat 10 messages (Dulu saya suka sampe suka nyatetin sms-sms “penting” karena inbox ga muat, habis itu baru deh dihapus mesejnya). Nelepon? Wuiih nelepon tu ya dari telepon rumah ke telepon rumah lagi. Belom kalo dimarahin ortu karena tagihan telepon tiba-tiba naik, hoho..

Dulu memang suami sering neleponin daku, baik ke rumah atau ke hape. Maklumlah dia dulu baru ber-hp setelah kelas 2 SMA, wakwaw.. Menurut pengakuan suami, dulu pas dia SMP pas pacarannya ya di teleponlah.

Tapi Bunda mah dulu jarang banget ditelepon sama si X pas pacaran SMP” Emaang. Walaupun saya sempet pacaran rada lama sama si itu (kami putus di awal SMA), tapi saya juga bingung dulu pacaran ngapain aja, wong nelepon ga pernah, paling sms-sms gombalita doang. Malah dulu saya lebih sering cerita-cerita dan teleponan sama sahabatnya (tentunya sahabat saya juga dong). Saya sempet mikir, saya salah milih pacar jangan-jangan, haha..

Jadi waktu si suami pdkt, dia emang paling sering nelepon saya. Mulai dari nanya ga jelas kayak tugas sekolah (wae pisan), diskusiin acara foto kelas, sampai yang rada penting kayak besok mau jajan apa di kantin (haha.. ga deng). Frame kayak gini persis banget apa yang ada di buku Dilan. Di ceritanya itu baru selesai nelepon tapi udah rindu aja, hajiyeee. Lalu tidur dengan senyum dikulum sambil meluk guling.

Terus.. dulu mah jaman banget bikin puisi untuk mengungkapkan perasaan, sok-sok puitis gitulah.. Kalau lagi kangen atau galau cukup dengerin radio malem-malam, Radio Oz, 99ers, or Ardan, yang muterin lagu-lagu mellow dan diambah suara penyiarnya yang membuai. Kalau denger lagi lagu-lagu tahun 2000an awal pasti deh keinget sama masa-masa itu. Ada masalah-masalah yang kalo kita inget sekarang mungkin apalah ga penting, tapi dulu tu udah kayak masalah paling penting di dunia setelah Perang Dunia II. Seru juga sih masa remaja.. dan sekarang kami udah jadi orang tua aja, udah punya buntut. Cuma bisa berkaca dari pengalaman kita dulu.

Saya dan suami jadi ngebayangin, nanti Runa dan anak-anak kami gimana yaa kalo udah remaja, apa dia bakal pacaran, bakal suka-sukaan.. Si suami langsung protektif, Runa ta’aruf ajalah, ga usah pacar-pacaran, wkwk.. Emang sih pacaran bukan tahapan yang baik, apalagi di Islam mah kita harus menjaga diri dari lawan jenis to. Kita tau sih dulu kita banyak khilaf dengan ‘pacaran’, buang-buang waktu dan tenaga. Tapi yang namanya perasaan kadang suka mengalahkan logika. Mangkanya sebagai ortu ya harus sebisa mungkin menjaga anak-anak supaya ga kayak kita dulu agar lebih baik dari kita. Saya sih pengen jadi temen curhat terbaik buat Runa soal love life, kalau suatu waktu dia udah mulai suka sama cowo *masih lama woy*, visioner dikit gapapa.

Ya sudah begitu saja sekilas pembicaraan kami akibat dari saya baca buku Dilan. Nanti pengen baca karya-karya Pidi Baiq lainnyaa deh..

Tot ziens!

Advertisements

5 thoughts on “Dia Adalah Fajarku Tahun 2004

    • Ehh mbak prita di mana skrg kantornya?? ko bisa sama Bob Foster? hihihi.. happening bgt itu bapak di buku2 anak sekolahaan ya..
      yaa bgitu dehh berantem2 jugaa, tp banyak juga seru2nya, pasti mbak Prita juga gituu dongg

  1. Waaaa….jadi langsung flashback ke memori sma jaman dulu, masih inget muka2nya Monik ma fajar jaman sma…duh…kalian lucu skaliiiii. Moga 13 tahun memorinya bakal berlanjut dgn tahun2 yg penuh kenangan2 manis juga ya monci kedepannya 😀
    Btw ntar runa mau dimasukin ke smp 2 apa smp 5 😛 ??

    • aamiin meeel haha.. ditunggu mel cerita getek bin romantis sama si mas salmon. hehe..
      Runa smp 5 ajalah kalo bisa *lhoo.. teuteup

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s