Kakek-Nenek dan Cucu Kesayangan


Suatu kali temen saya pernah nanya gini: “Mon, kamu suka dikritik ga sama mertua tentang caramu ngurus anak?”

Hmm.. mertua? kayaknya engga deh kalo sama Ibu atau Bapak. Bisa dibilang saya punya mertua paling baaaiiikk sedunia. They are parents-in-law that every daughter-in-law wants lah. Banyak sih kisah-kisah dari mulai kisah nyata, fiktif, sampe sinetron picisan yang menggambarkan bahwa sosok mertua (terutama ibu) merupakan momok bagi si menantu. Mulai dari kritik mengurus anaknya sampai ke cucunya. Alhamdulillah kasus ini ga kena ke saya.

Tapi.. hidup saya tidak serta merta terbebas dari kritik dong. Justru komen-komen dan segala macem kritik itu berasal dari Mama saya sendiri. Tapi saya bilang lagi ke temen saya: “Mendinglah yang mengkritik mama sendiri, daripada mertua, bingung dong.. Kalau sama mama yaa.. kita bisa tanggepin dengan santai, bisa ngeles, bisa cuek juga, haha.” Setelah punya Runa, saya dan suami berusaha untuk mengurus Runa sendiri, sebisa mungkin memberikan yang terbaik buat Runa lahir dan batin. Tapi kadang yang kami lakukan dipandang tidak selalu benar oleh nenek-kakeknya Runa. Saya sih maklum, namanya juga cucu.. Kan nenek-kakek tu lebih sayang dan manjain cucunya daripada anaknya sendiri. Oiya Runa manggil nenek-kakek dari saya Anin dan Atuk. Kalau dari ayahnya manggilnya Uti dan Akung.

Anin dan Atuk Runa nih suayaang banget sama Runa (maklum masih cucu pertama juga sih. Misalnya kalau Runa ngerengek dikit aja, pasti sama Anin langsung dibujuk segala macem. Kalau Runa nangis dikit aja pasti Anin langsung sigap, bilangnya ini Runa laper kali, ngantuk kali, dll. Pokoknya Runa jadi kayak sosok fragile yang ga boleh berbunyi ngekngek. Kalau Runa minta nonton di tab pasti selalu dikasih, padahal sama ortunya dibatasin. Kalau Runa minta ini itu ya diturutin (misalnya mainan), padahal sama ortunya yaa sebisa mungkin yang dia minta ga (selalu) dikasih, walaupun kita mampu dan mau beliin.. Biar Runa belajar aja kalau barang yang dia pengenin itu sebenernya ga perlu-perlu amat karena mainannya udah banyak di rumah.

Apa lagi kalau denger cerita Runa di Groningen itu masuk sekolah pas Bundanya kuliah. Mama komennya, kasihan Runa sampai disuruh sekolah gitu karena Bundanya kuliah. Yaa.. gimana lagi Ma, namanya juga pilihan hidup. Toh saya tetap menjalankan fungsi utama sebagai ibu buat Runa. Malah saya merasa waktu saya di sini sangat efektif dan efisien bisa menjalankan peran sebagai mahasiswa dan ibu rumah tangga. Mungkin itu gak kebayang kali sama Mama dan Papa.

Seperti suatu pagi, (Mama lagi di Groningen sekarang) Runa kan udah siap-siap berangkat sekolah, saya antar kemudian saya langsung ke kampus. Eh tapi tiba-tiba Runa merajuk dan nangis, ga nangis kejer sih, cuma hekhek doang.. Mama langsung bilang, udahlah Nik ga usah sekolah dulu.. Main aja di rumah. Yaa.. gimana ya, iya sih ga tega liat anak merengek. Tapi deep down, saya tahu sebenernya Runa tu ga cengeng-cengeng banget minta mogok sekolah. Dia cuma rada nervous aja karena udah 3 minggu kan libur sekolahnya pas pulang ke Indonesia kemarin. Pas diantar ke sekolah pun Runa masih nangis sih, tapi yaa.. pas jam pulang malah Runa ga mau pulang masih betah main di sekolah. Kadang kita harus menegaskan hati untuk gak gampang iba sama anak. Kalau saya turutin apa kata mama pagi itu, bisa-bisa sampe besok-besoknya lagi Runa akan tetap seperti itu.. dan akhirnya ga akan sekolah-sekolah deh..

Nah ini baru urusan-urusan kecil sih sebenernya. Walaupun dari Runa bayi mama selalu ngasih saran dan kritik mengenai cara mengurus Runa dan tentang tumbuh kembang Runa, misalnya masalah sufor, makanan instan, cara ngasih makan, dll. Iya sih Mama punya pengalaman banyak dari anaknya yang 3 ini, tapi tetep aja ga akan sama juga.. Kadang mau ngasih pembelaan yaa tetep percuma. Mau kesel juga yaa gimana mama sendiri, ntar kualat kan.

Akhirnya saya menemukan cara “berdamai” dengan si Mama. Kalau dari dulu saya masih ababil dan berdarah muda, kalau dikritik (atau diomelin) Mama pasti saya suka ngeyel, suka ngejawab, suka ngebantah (aduh dosa, maafkan saya ya Allah, maafkan monik Ma). Tapi seiring berjalannya waktu (baca: makin tua) dan udah punya anak. Saya jadi sadar, cara terbaik menghadapi si Mama adalah diam dan jawaban yang paling tepat cuma satu: IYA. Kalaupun nanti ada yang beda ya diurus belakangan. Saran dan kritik Mama juga ga selalu salah sih, bisa jadi banyak benarnya, cuma kita sebagai orang tua tu kan kayak lebih punya cara sendiri dalam mengurus anak, yang kita yakin itulah yang terbaik, pastinya dong.. Masa kita mau menjerumuskan anak sendiri. Mama dan Papa sebagai nenek-kakek Runa juga sebetulnya punya maksud baik, pengen segala yang terbaik untuk cucu. Di situlah peran kita sebagai ortu menyaring mana yang cukup dan mana yang udah berlebihan kasih sayangnya.

Sekarang kan si Mama lagi berkunjung ni ke Groningen. Bisa ngeliat juga sekarang perbedaan anak-anak sini sama anak-anak Indonesia. Anak-anak Indo (ga semua sih ya, saya cuma ambil contoh lingkungan yang saya tahu aja) itu kadang terlalu “dipegang”, terlalu “dirawat”, sampai akhirnya mereka jadi manja atau jadi ga pede. Kalau anak sini dibiarin ajaa, jatoh ya jatoh, sakit ya sakit, ga mau makan  sendiri yawes sakarepmu ga akan ada juga yang mau nyuapin. Nih lo Ma, kalo sama si mama aku dibilang rada cuek sama anak, lha bisa lihat cueknya ortu-ortu di sini tuh lebih parahnya kayak apa.

Entah deh, mungkin suatu saat kalau kita udah jadi nenek-kakek juga pasti akan begitu juga, kelewat sayang sama cucu. Tapi yang tetep harus diinget ya.. ortunya yang lebih tau gimana anaknya harus diasuh. Sekarang mah nikmatin aja golden age-nya Runa. Mudah-mudahan saya dan suami bisa jadi ortu yang baik buat Runa, aamiin..

Bagaimanapun… Kami sayang Mama dan Papa, Ibu dan Bapak. Runa sayang Anin dan Atuk, Runa sayang Akung dan Uti. Terima kasih sudah merawat dan menjadikan kami sampai sekarang 🙂

Anin-Atuk-Runa, kompak. 16 November 2015. Pas kami baru sampai di Soetta langsung dijemput Anin dan Atuk
Anin-Atuk-Runa, kompak. 16 November 2015. Pas kami baru sampai di Soetta langsung dijemput Anin dan Atuk
Uti-Anin-Runa-Akung. Hang out bareng di ITB. Punya Uti dan Akung yang superrr, masih sibuk ngajar dan beraktivitas di kampus
Advertisements

One thought on “Kakek-Nenek dan Cucu Kesayangan

  1. Mungkin tidak terlalu nyambung. Tapi saya bilang ke Intan. Nanti kalau dikasih umur panjang dan sempat melihat cucu-cucu, saya tidak mau ikut merawat. Dalam artian, boleh dititipin ke saya, tetapi sediain babysitter. Sudah tua kan saatnya santai, hehe. Lagipula itu mengajarkan bahwa tanggung jawab merawat dan mendidik anak ada di orangtuanya. Kakek dan nenek hanya memberikan advise (if necessary).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s