Right or Wrong is My Country


Hidup di sini (Belanda) memang enak, tapi fana (AS, 2015)

Pulang 3 minggu ke Indonesia memang ga cukup untuk memenuhi segala macam keinginan libur dan berkangen-kangenan sama keluarga, sahabat, tempat, suasana, makanan, daaaan segala macem lainnya. Tapi apa mau di kata memang jatah liburan kali ini hanya segitu, itupun karena adik nikah, jadi kita pengen sekalian pulang. Liburan kemarin itu emang bela-belain banget, suami ngabisin jatah cuti, saya pun sebelum pulang pun saya rodi (lebay) buat ngeberesin tugas-tugas kuliah supaya pas pulang ga numpuk, Alhamdulillah beres (Pertanyaannya: gimana memompa semangat kembali nih buat ngerjain research part 2).

Oke, jadi pengalaman pas di Indonesia kemarin itu seneng sih seneng, enak sih enak, tapi saya kebayang juga nanti kalau saya dan keluarga udah jadi pulang for good di Indonesia, apa saya ga bakal ngangenin segala macam fasilitas di Belanda yang lengkap dan nyaman, apa saya ga bakal misuh-misuh kok negara kita gini banget gak kayak di luar negeri, apa saya ga bakal ngangenin keteraturan di sini?

Yaah.. tau sendiri negara kita kayak apa, kalau denger/baca/lihat berita-berita tentang kondisi Indonesia rasanya cuma bisa mengelus dada, mulai dari kondisi kota yang macet, panas, ga nyaman, transportasi ga memadai, kriminalitas tinggi, kemisikinan di mana-mana, anak jalanan dan pengemis (bikin miris banget), pemalsuan, penipuan, kekerasan, birokrasi membelit, pergaulan anak jaman sekarang, korupsi, kegabutan DPR, aaaah banyaak deh, mo dirunut kayak apa juga. Nah, lihat berita aja bikin geregetan, apalagi pas melihat dengan mata kepala sendiri kondisi kayak apa, makin membatin dalam hati sambil banyak-banyak berdoa (setelah misuh-misuh). Mungkin entah berapa kali saya bilang, “Gimana sih (orang) Indonesia teh, kok kayak gini, gimana mau maju

Tapi begitulah.. bagaimanapun saya geregetan sama Indonesia, segimanapun saya misuh-misuh sendiri, saya tetep cinta, bahkan makin kerasa cinta setelah saya menetap di Belanda. Saya makin mewek kalo diputerin lagu Tanah Air (dinyanyiin dalam hati seperti sekarang pun saya bisa cirambay). Ini udah kayak cinta buta, ga mandang kejelekan yang ada, saya tetep bisa merasakan kebaikan yang banyak dari bumi Indonesia.

Saya merasakan nyamannya sinar matahari pagi di Bandung yang bisa dinikmati setiap hari, saya merasakan kulit saya sehat dan merasakan limpahan vitamin D. Di sini mahal bung, sungguh.. apalagi di saat winter seperti ini, ada sinar matahari pun boro-boro anget.

Saya merasakan tentramnya komunitas muslim di Indonesia, mesjid yang selalu penuh, adzan yang terdengar 5x sehari, solat selalu nyaman karena di mana-mana bisa nemu musola, mukena, tempat wudhu. Saya merasakan enaknya jadi penduduk mayoritas di Indonesia sebagai muslim. Meskipun di Belanda sebenarnya tenggang rasa juga tinggi, tapi tetep aja di sini ada yang menganggap jilbab itu berbeda. Terlebih setelah peristiwa-peristiwa yang menyudutkan Islam sebagai agama teroris, rasanya tu lelah gitu dituduh dari hal yang ga dilakukan sama sekali oleh agama Islam.

Saya merasakan pendidikan agama Islam yang terbaik masih di Indonesia. Anak-anak tiap sore ngaji, sekolah pun ada SD swasta Islam, sekolah umum pun ada pelajaran agamanya. Tanpa perlu effort besar (banget) pun anak-anak di Indonesia sudah tersentuh dengan Islam. Hanya dari melihat dan mendengar saja anak-anak sudah “biasa” dengan nilai Islam, ya solat, ya adzan, ya mesjid, ya hijab. Tentunya dengan kita juga yang harus memilihkan lingkungan yang islami tersebut. Kalau di sini yaa.. saya sendiri dan suami yang harus berusaha mengenalkan Islam pada Runa. Usahanya tentu lebih ekstra, apalagi kalau anak sudah mulai beranjak dewasa.

Saya merasakan kemudahan makanan halal enak dan 3M  (murah meriah mencret) di mana-mana. Gak perlu susah lihat list ingredients di belakang suatu produk, asal ada cap halal dari MUI ya aman. Jajan di manapun yaa.. In sya Allah amanlah ya. Jarang juga yang mau pakai bahan dari b4b1, mangkanya saya suka sebel kok ada yaa oknum-oknum yang katanya menyelipkan si bahan dari b4b1 itu ke makanan yang dijual, apaa coba untungnyaa.

Saya merasakan enaknya berbahasa Indonesia, enaknya berbahasa gaoel yang geje, berbahasa lebay dengan teman, sampai berbahasa Jawa, Sunda, atau Padang. Ga jadi kambing conge karena ga ngerti bahasa Belanda, ga perlu dikit-dikit buka google translate, ga gelagapan karena kurang fasih berbahasa Inggris, ga merasa berbeda karena semuanya berbahasa ibu pertiwi. Walaupun di Belanda itu umum sih pake bahasa Inggris, jadi kita ga perlu repot belajar bahasa Belanda, tapi tetep aja pengen nyambung.. Mangkanya saat ini selain berbahasa Inggris saya juga mencoba belajar bahasa Belanda, biar lebih berasa “homey”. Oiya di satu sisi ngomong bahasa Inggris enak sih, berasa internasionalnya (hajiye), tapi tetep ya lebih ekspresif pake bahasa sendiri, ya gak?

Saya merasakan kebaikan dari si mamang batagor yang selalu tersenyum tulus pada setiap pelanggan, saya merasakan kebaikan dari mang becak yang memberikan kembalian walaupun saya melebihkan ongkosnya, saya merasakan kebaikan dari si aa tempat fotokopian yang sabar melayani mahasiswa, saya merasakan kebaikan dari si bibik yang jujur, saya merasakan kebaikan dari si pak satpam, tukang sayur, si penjual teh botol, si tukang bubur, dan lain-lain.. Banyak yang bisa dirasakan kebaikannya, banyak kebaikan juga yang bisa ditebar.  Banyak orang baik sebenarnya, tapi kenapa kok orang jahat yang suka jadi peran utamanya sih, yang sering muncul?

Saya tahu teman-teman Indonesia yang menetap di Belanda pun bahkan berharap bisa pulang ke Indonesia, meskipun dalam waktu sebentar, tapi ya.. masih ada kewajiban di sini, thesis yang belum beres, penelitian yang menggantung, sks yang belum terbayar, ditambah juga biaya PP Indo-Belanda yang ga murah. Paling banter mereka mengobati kangen mereka pada Indonesia dengan cara nitip sekedar tolak angin, terasi, bon cabe, atau minyak kayu putih yang bisa dibeli dengan harga murah di Indo, tapi mahal atau mungkin gak ada di sini.

Yaa akhirnya mah.. saya bersyukur saja, pernah mendapatkan kesempatan untuk hidup di Belanda, yang baik-baik ya diambil hikmahnya, yang ada sekarang ya dimanfaatkan sebanyak-banyaknya. Memang betul apa kata temen saya di atas, di Belanda memang enak.. tapi fana.. ya sementara, sejauh-jauh dan se-lama-lama-nya kita merantau pasti akan tetap pulang ke Indonesia. Yang jadi pertanyaan: Kapan pulangnya? Saya sendiri belum tahu, bisa jadi tahun depan, atau tahun depannya lagi, atau 5 tahun lagi. Tapi mudah-mudah begitu pulang ke Indonesia saya masih mendapati kebaikan-kebaikan yang tersebar di sana, atau mungkin keadaan yang lebih baik lagi? Saya juga ga berani koar-koar mengenai kontribusi, tapi niat itu selalu ada. Kan Innamal a’malu binniyat. Di mana ada niat, di situ ada jalan. Niat pun udah dihitung pahala di sisi Allah toh?

Kuliner Bandung. Yang bikin kangen dari Bandung dan Indonesia adalah kulinernyaaa

Kuliner Bandung. Yang bikin kangen dari Bandung dan Indonesia adalah kulinernyaaa

Suasana Mesjid Salman ITB yang selalu menyejukkan hati

Suasana Mesjid Salman ITB yang selalu menyejukkan hati

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s