Gugurnya Si Smart Phone


Kalau saat handphone (hape) rusak adalah momen untuk ganti atau beli hape baru, buat saya itu adalah momen untuk membatasi diri dari pengaruh kecanduan si hape.

Tamatlah sudah riwayat Samsung Android S4 milik saya.. Yang saya beli dengan menyisihkan uang beasiswa sendiri. Penuh kenangan dan penuh perjuangan. Semuanya sudah berakhir…

Iyah bener, mungkin 2016 ini jadi titik balik buat saya untuk ga terlalu addict sama yang namanya smart phone. Seperti yang kita tahu kan saking pinternya si hape semuamua bisa dikerjain dari hape: chatting, poto-poto langsung aplot dan share, browsing segala rupa, webcam-an, denger mp3, nonton yutub, apalagi dengan fasilitas sosmed yang lengkap, twitter, facebook, instagraam, path, daan sebutlah apapun itu.. Otomatis dong tangan dan mata kita seharian selalu mantengin si pintar berukuran segenggaman tangan itu.

Berkali-kali saya dan suami saling mengingatkan: “Udah deh jangan pegang hape kalo udah di rumah”, atau “Tuu.. anaknya lagi minta ngobrol, ko hape yang dilihat.”. Kadang kita sadar, kadang kita khilaf. Tapi yang pasti mungkin dalam satu hari saya bisa menslide layar hape untuk mengecek ini dan ono sebanyak 50x (atau lebih??), saya ga ngitungin sih, yang pasti banyak kali deh. Bangun tidur, sambil masak, sambil ngerjain tugas, sambil main sama Runa, sambil beberes rumah, sambil pup (iyuuhh.. jangan ditiru), di bus, di sepeda, di toko. Tanpa sadar megang hape dan buka hape itu udah termasuk jadi kebutuhan sehari-hari yang gak bisa terpisahkan. 50x gituuuh.. kalo push up 50x aja udah bikin langsing kali ya.. heuheu..

Si tersangka perusak hape sendiri (alias saya) sangat merasa bersalah, dan dengan pasrah bilang sama suami: “Yah.. Bunda hapenya rusak parah, gara-gara jatoh.. Si layarnya ga bisa keliatan sama sekali, si cairan smartphone-nya bocor kayanya (pamperrs kali bocor), diapa-apain juga ga bisa. Maaf ya yah, Bunda mau pake hape Bunda yang lama aja, ga usah beli baru.” (hya eyalaah… ngarep pula beli baru).

Alhamdulillah masih ada hape lama.. dan Alhamdulillah lagi ternyata suami punya hape lain, hape yang agak baru sih sebenernya, Nokia Lumia standar, ga high tech banget, dan ga ktinggalan jaman banget, medioker lah.. Si Lumia ini dibeli suami karena ada jatah dari kantor juga untuk beli hape seharga sekian. Katanya sayang daripada ga dipake, ya beli aja.. Padahal saya dulu bilang, “Ngapain beli hape kalo ga butuh-butuh banget mah”. Emang ternyata si Lumia itu ga banyak kepake, karena suami masih nempel sama HTCone nya. Jadi Nokia Lumia-nya rada nganggur gitu. Sampai akhirnya sekarang berpindah tangan ke saya.

Sejujurnya si Lumia ini tipe hape yang smart tapi ga adiktif, dia ga bikin penggunanya jadi candu sama dia. Kenapa? pertama tampilan whatsapp-nya ga menarik *ga kaya model si android gitu yang warna warni dan cerah*, kedua tampilan facebook-nya juga ga menarik *gatau kenapa ga enakeun aja scroll down timeline pake itu*, tampilan instagram.. yaaa masih dimaafkanlah. Path, twitter, line? saya udah offline dari dunia persilatan mereka. Cukuplah. Saya waktu itu cuma mau membatasi sosmed di whatsapp sama IG aja. Kadang fb karena banyak info-info keluarnya di fb (setengah pembenaran dan setengah benar). Intinya saya bersyukur diberikan kesempatan untuk memegang Lumia ini, bukan Android.

Tapi memang hape yang pinter tetep dibutuhkan untuk hal-hal penting: weather forecast (di sini mah wajib, apalagi kalo mau bepergian), aplikasi untuk lihat jadwal bus dan kereta, google maps. Selebihnyaa.. yaa penting ga penting sih dan masih bisa digantikan sama barang lainnya. Whatsapp penting sih.. asal bijak memakainya. Notes, yaa bisa catet aja buku catatan, email mending lihat dari leptop, aplikasi Qur’an yaa bisa pake juz amma dan Qur’an, medsos yaa itu.. emang penting?

Saya mengakui mungkin Allah mendengar doa di hati kecil saya yang sebenarnya merasa bersalah karena jumlah buka hape lebih banyak daripada jumlah buka lembaran Al-Qur’an. Saya pernah menggumam dalam hati: kok yang pengen dibuka hape lagi hape lagi, kenapa gak ya dikit-dikit bukanya Qur’an atau juz amma, sambil nambah hafalan kek, baca terjemahannya, atau sekedar memandang lembaran-lembaran suci tersebut dengan rasa cinta, kangen, dan ingin tahu. Astagfirullahaladziim…

Baiklah… momen ini mungkin Allah pengen saya lebih banyak menghabiskan waktu dengan lebih bermanfaat. Kalau dipikir-pikir hidup tanpa sosmed mungkin lebih tentram kali ya.. Bagaimana dengan kamu, kawan? Lebih dekat sama hape atau sama keluarga? Lebih sering liat hape atau liat Qur’an? Mungkin udah banyak sharing berupa broadcast message, video, atau apapun yang mengingatkan tentang ‘bagaimana hape mempengaruhi kehidupan sosial manusia ke arah yang lebih negatif’ tapi pengalaman pribadi memang yang paling ngena sih.

Semoga kita jadi insan yang selalu mau memperbaiki diri.

Tot ziens!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s