Problematika Semua Ibu: Anak Susah Makan


Di grup whatsapp ibu-ibu, di grup motherhood facebook, di timeline facebook, curhatan temen di sini, hampir semuanya pernah membahas: “Anak saya lagi susah makan, gimana ya caranya biar dia mau makan?” atau “Anak saya BBnya ga naik-naik udah berapa bulan, udah coba menu baru dianya tetep ga mau makan .” atau “Anak saya makannya diemut, anak saya makannya harus sambil nonton atau main, aduh gimana yaa?” 

Anda gak sendiri ibu-ibu. Saya juga dulu mengalaminya, dan kayaknya hampir 85% ibu-ibu mengalami hal ini (presentase ngasal). Dari semua anak yang saya tahu, saya baru nemu satu anak yang makannya ga susah, namanya Daanish (laki-laki, 3 y.o), temennya Runa di sini. Semua yang dikasih dia makan, ga perlu disuapin, dia masukin sendiri makanan ke mulut, timun mentah aja dia lahap, ortunya kayaknya ga pernah pusing ngasih dia makan. Kelebihan anak emang beda-beda sih ya. Sampai saya bikin teori sendiri “9 dari 10 anak itu susah makan. 1 anak yang ga susah makan itu ya Daanish”

Saya mau sharing sedikit pengalaman Runa ketika MPASI (usia 6 bulan) sampai 2 tahun. Awal-awal gak terlalu susah ngasih makan Runa dan mengenalkan menu MPASI yang bervariasi. Pernah saya jadwal MPASI Runa dan pelaksanaan MPASInya. Masa-masa tersulit kayaknya waktu Runa usia 8m sampai di atas setahun. Runa tipe makannya ga diemut sih tapi dilepeh. Jadi kalau ada makanan masuk ke mulutnya, dan menurutnya ga sesuai sama maunya, ya dilepeh gitu. Saya sempet jungkir balik juga nyari resep terbaru buat Runa, nyari ide ngasih makan untuk anak susah makan, beliin kursi-meja makan dan peralatan makan lucu-lucu, dan googling ke sana ke mari. Kadang berhasil kadang enggak. Yang bikin stres adalah ketika melihat BBnya itu naik sedikit/gak naik-naik. Untungnya ga pernah turun sih.. Tapi kayaknya si kurva BB itu udah jadi momok deh buat ibu-ibu semua. Jangan sampai anaknya berada di bawah garis kemiskinan eh garis batas merah.

Sebenarnya strategi saya ga bener-bener banget. Gak mengikuti “kaidah” memberi makan anak yang benar juga. Yang harus di meja makan, yang harus duduk diam disiplin, yang harus dalam waktu 30 menit habis, yang harus  fokus pada makanan (gak boleh dengan aktivitas lain). Tapi ya ibu-ibu.. teori biarlah tetap menjadi teori. Biarlah orang berkata apa, biarlah aturan begitu adanya. Saya sendiri bisa stres kalau terlalu strict sama aturan. Akhirnya saya melakukan yang sesuai keadaan saya aja. Yang penting saat itu Runa mau makan aja udah Alhamdulillah. Nanti juga anak bakal ada saatnya mau makan dengan benar sendiri. 

Berikut strategi perang saya dalam melawan susah makannya Runa:

1. Keju

Cari tahu anak ini doyannya apa. Kebetulan waktu saya mengenalkan keju, Runa langsung jatuh cinta. Dia mah ngemilin keju parut aja doyan. Jadilah saya mulai memasukkan keju ke semua menu makanan Runa. Kentang+brokoli kukus tambah keju, macaroni kukus tambah keju, nasi dan bubur pun kalo perlu saya taburin keju biar Runa doyan. Strategi ini cukup berhasil membuat Runa mau membuka mulut. Keju juga kan bagus katanya buat nambah BB

2. Variasi. nasi, kentang, bubur, roti

Mungkin selama ini kita sudah terdoktrin bahwa makan yang kenyang adalah nasi. Sampai sekarang pun doktrin itu masih berlaku ke saya. Rasanya belum puas kalo bukan makan nasi (maklum orang Indonesia). Walaupun paham itu kan sebenernya salah. Bahwa karbohidrat bisa diganti kentang atau roti. Anak juga ada masanya bosen makan nasi, kayak kita kan sekali-kali pengen ganti menu makanan. Yaa.. jadilah divariasikan kalo hari ini udah nasi, besok bikin kentang kukus, besoknya nasi lagi, besoknya bubur, bisa juga roti, dan ubi.

3. Inovasi menu

Saya dulu sampai kehabisan ide mau bikin apaa yaa buat Runa biar makan. Malah saya lebih sibuk cari menu MPASI dan makanan Runa daripada masak buat ayahnya, heuheu. Saya googling internet, beli buku menu, sampai motoin resep buku menu MPASI yang waktu itu tergeletak di meja resepsionis apartmen, ide bisa dari mana aja toh. Kalau berinovasi kadang berhasil kadang gagal. Menu yang lumayan berhasil saya coba itu campuran kukusan telor+kentang+bayem ditambah keju di atasnya. Bikinnya gampang dan Runa suka.

4. makan sambil BLW (dia pegang makanan lain)

Ini juga cukup membantu, sementara Runa sibuk dengan makanan yang dia pegang (kadang dimasukin mulut lalu dilepeh, dan selanjutnya dimain-mainin di meja makan) saya nyuapin makanan ke mulutnya. haphap, masuk deh. Runa tipe yang harus dilengah-in sih kalo makan, kalo dia sibuk sama sesuatu dia ga sadar kalo saya masukin makanan ke mulutnya, dia kunyah dan telen deh. Poin 4-10 ini sebenernya masih dalam rangka ngasih makan Runa dengan cara menarik perhatiannya/melengahkan.

5. Makan sambil diajak ngobrol

Dulu sih Runa masih belum banyak ngomong kan pas masih MPASI, tapi dia seneng banget diajak ngobrol. Ya udah saya suka ngomong ngalor ngidul sambil nyuapin Runa. Nanti Runa bakal tertarik dan mulutnya bisa mangap.

6. Makan sambil main air keran

Ini yang rada aneh, haha.. Waktu itu pas lagi di rumah mama kan garasi mobilnya lumayan gede. Ada keran air di sana. Pas saya lagi nyuapin Runa di sana, Runa iseng buka air keran, dikit-dikit, terus banyak dan sampai basah.. Nah pas dia lagi sibuk sama keran saya dengan bebasnya bisa nyuapin dia. Cepet banget makanan ditelen sama mulutnya ngebuka lagi. Cuma.. yaa ga bisa sering-sering juga sih, soalnya kan basah nanti masuk angin kalo terus-terusan gitu tiap ngasih makan.

7. Makan sambil baca buku cerita

Runa juga suka buku cerita! Ini jadi alternatif buat nyuapin Runa. Sambil liat gambar-gambar lucu dan saya ceritain isi bukunya, Runa dengan senang hati mendengarkan sambil disuapin.

8. Makan sambil jalan ke luar rumah/apartmen

Ini taktik ibu-ibu dari jaman dulu kayaknya, ngajak makan anak sambil keiling komplek. But somehow it works lho.. Jadi yaa bisa jadi pilihan. Biasanya kalo makan pagi yang kayak gini. Saya ajak Runa main di taman bawah apartmen, sambil liat ikan, liat kucing, kadang sambil main sama anak-anak lainnya.

9. Makan sambil diselingi kerupuk

Semua anak kayaknya demen deh sama yang namanya kerupuk, begitupun Runa. Kalo di rumah lagi ada kerupuk, yaa.. bolehlah Runa icip-icip kerupuknya. Biasanya satu gigitan kerupuk diselingi 1-2 suap. Kita juga kalo makan pake kerupuk mah doyan.. Sesekali gapapa anak dikasih kerupuk. Asal kerupuknya juga dipilih-pilih sih..

10. Makan sambil nonton Hi5

Runa dulu suka banget nonton tayangan Hi5, mungkin karena isinya nyanyi-nyayi dan alur ceritanya pendek-pendek, si settingan Hi5 ini jug colorful, menarik buat anak-anak. Kalau udah nonton ini Runa pasti seneng banget, kesempatan buat saya sambil masukin makanan ke mulutnya

11. Makan sama temen-temennya

Anak-anak kalo makan bareng sama temen-temen pasti jadi lebih semangat dong? Nah Runa juga gitu. Boleh dicoba kali-kali anak diajak makan siang bareng sama temennya.

12. Menyerah kalau sudah lama makannya. 30 menit makan. nanti kasih cemilan, baru makan lagi

Soalnya makanan yang udah lebih dari 30 menit di piring pasti udah ga enak lagi disantap, kalau mau angetin lagi di microwave, tapi kan males. Ya udah awalnya saya yang ngasih makan Runa bisa sampai sejam menyerah aja. 30 menit ga habis ya udah selesai.. Dirasa makannya masih kurang ya nanti kasih susu atau cemilan. Baru dilanjutkan dengan makanan berat berikutnya.

13. Makan disupin sama orang lain (nenek, ayah, adek, kakak, tante)

Mungkin dia bosan makan sama emaknya.. dan mungkin kita lelah.. Minta suami gantian nyuapin makan malem. Kalo lagi di rumah mama banyak deh yang bisa diminta tolongin, hehe.. Paling sering ya mama, kadang iseng beberapa sendok disuapinnya sama adekku, berikutnya sama kakakku, masuk ternyata. Butuh wajah yang beda dalam ngasih makan, gitu kali pikir Runa.

Sekarang Alhamdulillah saya udah rada lega sama pola makan Runa (atau saya yang udah makin ga terlalu strict dan terlalu mikirin teori lagi). Nah buat ibu-ibu yang sedang struggling sama anaknya yang susah makan semoga tetep bersabar dan semangat, karena badai pasti berlalu, masa-masa itu pasti berakhir, di balik kesulitan ada kemudahan, yang penting hati dan kepala tetep dingin.

Semoga berhasil ibu-ibuuuu 🙂

Advertisements

8 thoughts on “Problematika Semua Ibu: Anak Susah Makan

  1. Strategi perangnya banyak ya..
    Sampe kepikiran poin no.6..
    Main air keran hehe..
    Terima kasih sudah berbagi, saya izin share beberapa poinnya ke teman ya..
    Ada yang alami hal serupa hihi

    • haha iya mbak @nurlienda. Ini starteginya cocok2an sih, dlu pokoknya diusahain asal ada yang masuk, hehe.. Smg bermanfaat

  2. Sama tipenya sama najwa, lepeh2. Anyway strategi main air di keran juga sering berhasil buat najwa. Najwa doyan bgt main air, sehari bisa 3-5x mandi! Alhamdulillah ga pernah masuk angin. Hehehe…
    Untuk ganti2 menu seringnya zonk -__-‘ najwa agak aneh, sukanya nasi putih doang gapake lauk apalagi sayur. Ini yg bikin aku desperado.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s