5 years with you


19 Desember 2015. Tadinya mau nulis tentang ini pas tanggal pernikahan. Tapi banyak yang dikerjain pas minggu-minggu itu *sok sibuk, padahal lagi libur winter*

5 tahun. Kalau anak sekolahan setaun lagi lulus SD

5 tahun. Kalau anak kuliahan, udah telat lulus setahun tu

5 tahun. Kalau mahasiswa farmasi, udah lulus sampe apoteker

5 tahun. Udah dikasih hadiah satu anak perempuan yang usianya mau 3 tahun dan gemesin banged dan lagi banyak nanya dan banyak maunya, hehe..

5 tahun udah ngapain aja yaa?

2010-2011: Desember nikah. Si saya masih menempuh pendidikan apoteker di ITB. Si suami lagi mencari segenggam berlian di ibukota dan masih mencari pekerjaan yang mantep. Malu dong sama mertua kalau anaknya masih dikasih uang jajan, hoho, apalagi biaya kuliah dan ujian apoteker kan ga murah. Pokoknya tujuan mencari nafkahnya adalah ibadah, ada kesempatan kerja apapun dicoba. Mulai nyoba dari honorer PU, terus kerja di perusahaan konsultan sipil, sampai akhirnya nyoba job fair di UGM, kampusnya dulu, dan Alhamdulillah dapet kerja yang dijalaninnya sampe sekarang di “big blue”. Masih LDR-an Bandung-Jakarta. Masih sering ditinggal-tinggal ke lokasi sama suami, tapi gapapa soalnya sayanya juga sibuk kerja praktek apoteker dan persiapan ujian apoteker. Meski galau-galau LDRan tapi kita tetep berusaha yang terbaik menjalaninya.

2011-2012: Saya dah lulus apoteker Alhamdulillah. Dari sebelum lulus apoteker udah mulai apply-apply kerja di Jakarta. Tadinya berniat pengen melanjutkan cita-cita S2 ke LN, tapi karena suami udah kerja di Jakarta, ngikut aja. Yang penting ngumpul dulu. Saya sempet kerja di Penerbit buku di daerah Jakarta Timur alasannya karena saya suka wangi buku baru, hahah.. Jadi editor untuk buku-buku perguruan tinggi farmasi dan kedokteran. Cuma 3 bulan saya pindah ke Badan POM Jakarta Pusat, jadi honorer di PIOM. Tempat tinggal dulu sempet ngekos, terus pindah ke apartmen Center Point di Bekasi. Kami resmi deh jadi warga pendatang Jakarta, maaf ya ibukota saya ikut nyempit-nyempitin kamu, tapi da gimana lagi, pilihan hidup.

2012-2013: Sudah mulai “menikmati” rutinitas di Jakarta dan Bekasi. Suami udah jarang disuruh ke field, udah mulai jadi desk engineer yang megang program, jadi ga nguli lagi deh. Kita PP dari bekasi ke Jakarta suka naek KRL. Di tengah tahun 2012 Alhamdulillah saya positif hamil, padahal saat itu saya sudah merencanakan mau ke Hongkong, ikut ACCP (Asian Conference on Clinical Pharmacy) untuk poster presentation penelitian saya waktu S1 dulu. Begitu tahu saya hamil, suami jadi ikut beli tiket ke Hongkong untuk nemenin saya, yaa.. sekalian ngambil cuti seminggu dan sekalian babymoon juga. Runa lahir 19 Januari 2013. Di akhir tahun 2012 saya sudah memutuskan untuk resign karena saya pikir kalau kerja di Jakarta sambil ngurus anak ga akan kesanggupan deh sama saya. Apalagi Jakarta gitu loohh, semrawutnya udah kayak gitu mau ditambahain semrawut harus ngantor sambil ngurus anak, terus anak ditinggal sama pembantu? di daycare? Saya waktu itu ga berani dan ga tega ngambil risiko itu.  Salut buat temen-temen yang kuat menjalaninya. Saya dan suami emang Bandung mania banget, jadi tinggal dua tahun di Jakarta rasanya udah cukup bangetlah. Bukan penggemar Jakarta, sori.

2013-2014: Runa lahir di Bandung, alasannya biar deket sama ortu (tetep ya namanya anak, udah segede gini kalo susah baliknya ke ortu lagi). Seminggu setelah Runa lahir, udah langsung ditinggal ayahnya ke Rusia selama 2 bulan, ada training dari kantor. Jadi saya dan Runa di Bandung deh, kembali menghirup udara segar Bandung rasanya nyaman. Pas suami udah selesai training dan mulai ngantor lagi, saya males balik lagi ke Bekasi, heu.. Selain karena udah enak di rumah mama, segala ada, segala dibantu (manja detected), juga karena mikir kalo di Bekasi rempong ih ngurus anak sendiri.  Suami yang jadinya tiap weekend pulang ke Bandung untuk ketemu kita. Tapi yaa.. lama-lama kita berdua merasa lebih baik kalau kita ngumpul lagi deh, biar jadi keluarga mandiri. Keputusan yang tepat sih, walaupun di periode tersebut saya merasa kewalahan banget ngurus anak dan ngurus rumah sendiri tanpa pembantu, kadang merasa ga waras, tapi saya puas dan kalo nginget momen-momen tersebut asa jadi pengen cirambay dan mem-pukpuk diri sendiri, “hebat ey kamu Monik!”. Oiya di tahun 2013 saya juga mendirikan olshop Buby Shop. Buby shop ini udah kaya bayi kedua saya, hehe.. mulai dari website, fanpage, instagram, cari supplier, nyetok barang, dikontak customers, transaksi, ngepak barang, sampai ngirim pesenan ke JNE/pos/tiki dikerjain sendiri. Waktu itu saya sampe mikir, gile cari duit susah ya cuy. Terus saya sempet minder juga, udah kuliah sampe apoteker tapi dagang, huhu.. rasanya nyesek. Sementara temen-temen lagi menata karir di perusahaan bergengsi. Tapi suami selalu mendukung saya apapun yang terjadi, my husband is my hero.

2014-2015: Di awal tahun 2014 saya dan Runa sempet ikut suami untuk tugas ke Duri sekitar 2 bulan. Suami disuruh di Duri lumayan lama tu 3-4 bulan. Daripada misah yaa saya ngikut lagi.. Saya sempet rada bete pas ke sana, karena olshop jadi terbelangkai dan di sana lagi asep, parah emang bencana asep tahunan itu. Saya yang cuma sebentar di situ aja ga tahan, gimana yang udah tiap tahun kena ya? Sabarnya pasti luar biasa. Yasuud, kemudian saya menemukan cara untuk membungkus ke-bete-an tersebut. Atas dukungan dari sang suami pula akhirnya saya kembali mengorek mimpi saya untuk lanjut S2. Si suami bilang “Sok bunda maunya apa, sekarang Runa udah setahun lebih, Bunda mau kerja lagi hayok, mau sekolah lagi boleh.” Saya ga mau muluk-muluk deh, saya mau kuliah aja di farmasi UI, karena kan rumah kami di Jakarta (ehem Bekasi). Kembali si suami bilang: “Ih nanggung dong, urus aja aplikasi di Groningen yang dulu.”. Saya si pesimistis cuma bisa iya-iya tapi ga yakin. Akhirnya LOA dari RuG keluar cuma dalam waktu sebulan. Suami lagi yang nyuruh, “LPDP aja bun, katanya bagus.”. Saya si pesimistis cuma buka web LPDP isi-isi dan tutup leptop, sampai akhirnya saya dipanggil interview dan ikut PK, dan lolos. Alhamdulillah. Tahun 2014 adalah tahun hijrah ke Groningen, Belanda. Setelah 4 tahun pengen lanjut S2, akhirnya tercapai juga. Suami yang tadinya berencana resign dari kantornya karena ngikut saya kuliah akhirnya malah jadi dapet kerja di sini. Ceritanya pernah saya tulis di sini. 2015 Jadi tantangan baru buat saya karena menjalani peran sebagai mahasiswi dan juga ibu. Alhamdulillah Runa pinter, ga rewel tiap bundanya kuliah. Sekarang Runa udah betah sekolah dan makin seneng belajar ngomong bahasa Belanda.

Ih ko jadi panjang yaaak…

2016 masih jadi perjalanan awal buat kami, karena kami sebenarnya masih belum tahu mau dibawa kemana… hubungan kitaa.. *lho kok jadi Armada*. Maksudnya kami belum yakin apakah tahun ini kami masih di Groningen, atau masih di Belanda tapi pindah kota bukan di Groningen, atau pindah ke negara lain, atau justru for good ke Indonesia. Rencana selesai kuliah In sya Allah tahun ini, rencana untuk lanjut kuliah lagi ada juga, rencana ngasih adik buat Runa ada juga, rencana suami tetep kerja atau justru S2 ada juga. Jadi kalau ditanya: “kapan pulang Mon?” yaah sayapun jujur masih gak tahu. Bukan karena kita gak punya planning, tapi ini emang khas keluarga kita, penuh kejutan, heuheu.. Rencana selalu ada, tapi tetep aja Allah yang menentukan yang terbaik untuk kita toh. Doakan saja yang terbaik untuk kami..

Happy 5 years of togetherness

Happy 5 years of togetherness

 

Advertisements

2 thoughts on “5 years with you

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s