Farmasiku Dulu dan Kini


Rasanya saya dulu pernah bikin tulisan ini. Tapi saya cari-cari di ‘perpus’ blog saya kok gak ada ya. Yowes, karena foto-fotonya masih ada ya saya bikin lagi aja deh tulisannya. Itung-itung sambil mengobati rasa kangen saya pada kampus dan fakultas/prodi saya, hehe..

2006-2016 Udah hampir 10 tahun berarti saya punya keluarga di Sekolah Farmasi ITB 2006 dan 9 tahun kebersamaan saya dengan FKK (Farmasi Klinik dan Komunitas), si prodi muda farmasi. Penjurusan di FKK memang dimulai di tahun kedua kuliah. Tahun di mana saya menemukan keluarga kedua saya dan akhirnya saya bisa menemukan kenyamanan belajar farmasi.

Saya kangen 33 saudara saya di FKK. Kami si anak sulung yang banyak melewati trial dan error. Kenapa anak sulung? Iyah FKK itu baru ada pas angkatan saya dan baru diakreditasi setelah kami lulus. Mangkanya itu kami merasa lebih deket karena kami melewatinya bareng-bareng. Saya salut pada dosen-dosen farmasi ITB yang percaya bahwa prodi FKK itu penting dan perlu, bahwa farmasi ga melulu soal formulasi dan industri. Saya salut pada semua saudara sesulung saya yang berani mengambil pilihan menjadi si anak pertama. Tahu sendiri jadi anak pertama ga gampang toh? Jadi ortu aja ngedidik anak pertama banyak trial error-nya, gimana ngedidik prodi yang baru didirikan? Saya salut pada kepercayaan Bapak Sigit (alm.) dan dosen-dosen yang memperjuangkan FKK, karena merekalah kami ada dan bisa berkarya sampai sekarang. Ah, pak Sigit, andai Bapak ngeliat anak-anak sulung Bapak sekarang..

Move on dulu deh sedihnya.. Sudah 2 tahun kayanya saya ga singgah di rumah saya di farmasi dulu. Pas pulang November 2015 kemarin pun saya gak sempet menjejak ke sana, bahkan melihat selasar kesayangan kami pun saya enggak sempet, hiks sedih.. Terakhir saya ke sana kayaknya pas saya minta surat rekomendasi untuk LPDP ke Pak Kus dan saya sempet bernostalgia foto-foto si rumah saya itu.

Kami sempet bikin foto keluarga 2 kali. Pertama pas ultah Deus (2008). Inget banget deh itu si foto-foto ciamik plus cupu dilaksanakan karena dalam rangka traktiran ultahnya Deus. Gaya banget gak emang si Abang kita yang satu ini, si abang yang suka bikin gregetan karena gaya dan kata-katanya. Anyway thanks Deus for these lovely photos! Foto keluarga kedua diambil pas setelah kita lulus.. Lupa sekitaran bulan apa. Seinget saya, waktu itu saya lagi ambil kuliah apoteker dan lagi persiapan ngurusin nikahan (ahey).. Jadi mungkin sekitar bulan Okt-Nov 2010. Setelah itu belum ada foto bareng lagi.. karena udah pada mencar-mencar.

Gerbang Sekolah Farmasi ITB
Gerbang Sekolah Farmasi ITB

Ini dia si Gedung kami, di Labtek 7, kapan lagi coba kita mejeng di atas gedung yang tulisannya ngejembreng gitu. Tahun 2014 saya ke sana.. ga berubah, cuma nama gedungnya aja berubah. Sekarang udah dinamain Gedung Yusuf Panigoro (lupa dari tahun berapa diubahnya). Entah karena Bapak Panigoro ini menyumbang untuk infrastuktur ITB  jadi namanya diabadikan di sana. Ah kangen.. selasar lantai 2 soalnya suka jadi pelarian kalau selasar lantai 1 penuh haha.. Di atas anginnya lebih sepoi-sepoi dan adem.

farmasi 2
Di Indonesia Tenggelam

Apa deh ini kita foto di Indonesia Tenggelam. Pengen eksis gitulah ceritanya. Mana pas ngambil foto lagi bubaran anak kuliah, tapi yaa kita tebel-tebelin muka aja dah yang penting gaya. Cukup kerenlah karena di sini Indonesianya tampak benar-benar “tenggelam”, hehe. Tahun 2014 saya ke sana, ga berubah banyak juga.. Cuma itu lagi ga beruntung aja saya air di kolamnya lagi butek.

farmasi 3
Di lantai Farmasi, Indonesia Tenggelam

Entah kenapa setiap lewat si lingkaran kolam itu, saya seneng banget nginjek tulisan yang ada farmasinya, haha.. kurang kerjaan. Si keramiknya udah pernah direnov jadi lebih bagus, soalnya dulu 2008 banyak yang retak-retak. Gatau sekarang apa udah direnov lagi atau udah retak lagi?

farmasi 4
Selasar Farmasi. Eiydaashh gayanya kita culun-culun gini yaa.. Perasaan dulu udah berasa paling keren aje

Ini dia tempat favorit saya sepanjang masa di Farmasi. Karena semuanya terjadi di sini. Bikin tugas pendahuluan, bikin laporan praktikum, belajar buat ujian, ngapalin buat tes awal praktikum, persiapan rempong praktikum, makan siang, saling meminta makanan, ngobrol ngalor ngidul, ngegosip, ngeceng, tidur (khusus saya kayaknya, sering ketiduran di sini), bercanda, seriusan, ketawa ketiwi, ketawa sampai keluar air mata, ketawa sampai pengen pipis, nangis, marah, bete, curcol, ngambek, apaaaa cobaa yang kita kerjain di sini?? Sampai-sampai kita mengklaim kalau selasar itu adalah “himpunan” kita. Kalau ada yang ngisi spot favorit kita kita delekin tu anak. Delekin aja sih ga sampe digencet atau ngusir, emangnya sinetron anak jaman sekarang yang gencet-gencetan. Eh tapi cuma berani sama adek kelas dan temen seangkatan STF (Sains dan Teknologi Farmasi, saudara kandung kami,-red) juga sih, haha.. kalau sama senior mah engga, kalau perlu kita pel dulu kalau dia mo duduk deh *lebaaayys*.

farmasi 5
(Foto 2010) Pemandangan Indonesia Tenggelam yang bisa dilihat dari spot favorit kami di Selasar (Foto 2014)

Foto 2014 – Nah ini spot favorit yang disebut-sebut di atas. Di depan si Erythrina Crista-galli, dadap merah yang sering berguguran, di sebelah tap water yang lebih sering ga berfungsi, dan ditopang oleh si pilar berbatu-batu. Dari spot tersebut kami sering mendapatkan pemandangan bagus -Foto 2010-. Ya betul, si Indonesia Tenggelam dan air mancurnya, kadang berpelangi. Ih kamu mikirnya pasti makhluk-makhluk di fakultas seberang yaa.. Yaa itu juga sih (dikit), hahaha.. Spot ini emang pas banget karena ini tepat di center-nya ITB. Pemandangan mahasiswa bisa dilihat dengan santai dari sini, kan mahasiswa banyak yang seliweran ngelewatin jalanan itu. Jadi kita bisa bebas ngeliatin mereka seliweran tanpa merasa bersalah dan mereka juga ga akan berani/ga sempet ngeliatin balik (Cocok buat ngepo-in kecengan tah, haha).  Ya kan kita lagi “parkir” di rumah sendiri, suka-suka kita dong mau ngelihat ke mana.

Ya sudah, sudah.. cukup nostalgilanya. Nanti lagi dilanjutkan.. 2016 saya sempet ga ya main ke sana lagi? Mungkin udah banyak yang berubah. Mungkin spot kami udah ada yang menghuninya.. Untung ga sempet kami tulisin “FKK06 were here” di dinding pilar itu.

Advertisements

2 thoughts on “Farmasiku Dulu dan Kini

  1. mba.. request posting tentang kehidupan kuliah dan peluang karir jurusan farmasi dong… kebetulan banget adek saya mau masuk kuliah t/a 2016-2017 ini, salah satunya nanya2 tentang farmasi dan saya gak tau detail tentang itu… terima kasih sebelumnya mba 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s