Kelas


Saya suka di kelas. Saya suka mendengarkan dan terlibat dalam aktivitas kelas, tentunya kalau yang ngajarnya juga menarik sih, hehe soalnya saya suka ngantuk di kelas kalau isi kuliah/kelasnya monoton banget. Selama saya kuliah di sini saya jarang ngantuk di kelas, ya iyaalah bahasanya beda, kelasnya juga lebih sedikit orangnya. Kalau meleng dikit aja bingung tadi bahasan udah sampe mana, bisa-bisa ga kekejer deh. Kalo saya tidur di kelas sini jadi keciri pisan sih, soalnya kelas yang saya ikuti isinya ga pernah  > 30 mahasiswa.

Sekarang udah masuk tahun terakhir, semester terakhir.. saya udah gak ada kelas lagi. Kadang kangen sih ada di kelas. Pertama kegiatan saya jadi lebih efektif karena ada ketentuan jadwal yang jelas, jadi saya merasa dalam satu hari itu ada hal “penting” yang harus dijalani meski juga cuma 2-3 jam. Kedua, ada sarana dalam bergaul soalnya ada temen kan di kelas.. Walaupun ngobrolnya juga terbatas ga curcol lebay ala saya dan temen-temen kuliah S1 saya dulu. Ketiga, ada ilmu baru yang masuk, sayapun merasa excited.

Tapi ada senengnya juga sih kelas udah berakhir. Pertama, saya ga perlu ribet lagi nyesuaiin jadwal kuliah saya dan jadwal daycare/sekolah Runa, saya jadi lebih santai dong. Kedua, ga perlu belajar buat ujian, haha.. Saya emang paling lieur kalau mau ujian soalnya persiapan dan effortnya lebih besar pastinya. Ketiga, ECTS saya untuk mata kuliah udah terpenuhi semua Alhamdulillah. Tantangan berikutnya lebih besar sih, heu. Menyelesaikan 40 ECTS tersisa untuk research 2, doakan saya ya, hmpphh!! Walaupun kesannya lebih santai tapi tantangannya dari diri sendiri harus lebih bisa mengefisienkan kerja sendiri dan bisa membebaskan diri dari  kemandekan, heu.

Tapi akhirnya di sela-sela research 2 dan udah ga ada jadwal kelas ini, saya ngambil kelas bahasa belanda. Kelas ini jadi semacam “hiburan” buat saya. Jadwalnya pas, Runa lagi sama ayahnya jadi aman. Kelasnya juga ga wajib, kalau ga bisa masuk yawes.. paling kalau kebanyakan bolos ya rugi aja dan gak bisa masukin ECTSnya ke transkrip (yang sebenernya saya ga perlu ECTS-nya juga sih). Saya juga ketemu orang-orang baru! Hihiy.. yang sama-sama pengen belajar, yang sama-sama ngomong belandanya masih sepotong-sepotong dan kagok. Seneng sih karena mereka semua bukan asli orang sini (ya iya atuh ngapain orang sini masih belajar bahasa sendiri) jadi bikin saya merasa ga sebagai stranger. Soalnya biasanya kalau di kuliah kan lebih banyak orang Belanda, terus mereka suka ngomong sesama mereka dan dosen pake bahasa mereka, kan jadi merasa terasing (dikit).

Hmmh.. saya juga gak tahu kapan saya akan berada di kelas lagi setelah ini. Yang pasti pengalaman-pengalaman di kelas selalu punya kenangan tersendiri buat saya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s