Potensi setelah Menikah


Ketika sudah menikah, tentu kita jadi masing-masing lebih tahu kelebihan dan kekurangan pasangan. Bahkan kita juga jadi lebih mengerti kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Tapi dengan seperti itu malah membuat kita jadi semakin dekat dan semakin “bergantung” pada pasangan.

Ini yang saya rasakan setelah 5 tahun menikah. Mengenai potensi diri dan kebergantungan pada suami (dan sebaliknya).

Layaknya wanita pada umumnya yang instingnya kurang jalan untuk melihat peta, meghafal jalan, bahkan untuk mengendarai kendaraan, saya pun seperti itu. Tapi, dulu sebelum menikah, saya merasa kekurangan saya yang itu tidak boleh menghambat saya dalam beraktivitas. Walaupun saya memang suka nyasar kalau ke tempat baru, suka ga ngeh sama arah, dan ga terlalu mahir berkendaraan, tapi saya rasa saya mengatasi semuanya dengan baik. Saya berhasil lulus SIM A dengan tes murni, saya biasa menempuh kemacetan kopo dengan si Abang Muntam (KariMUN hiTAM), mobil mama jaman dulu, bahkan saya lebih duluan bisa nyetir daripada suami, serius. Waktu saya baru lulus kuliah dan suka ikut wawancara kerja di Jakarta, saya biasa ngegoogle di mana si tempat itu, liat peta, dan sampe dengan selamat. Waktu kerja di Jakarta (udah nikah sih, tapi masih suka ditinggal-tinggal ke site), saya biasa jalan-jalan muterin Jakarta (emang Jakarta lapangan lari kok diputerin) Transjak, metromini, kopaja, dll. Jaraaang saya ngandelin suami untuk nanya arah, nanya kendaraan umum yang harus dipake, atau sekedar liat peta Jakarta.

Tapi sekarang… eeeng.. jangan ditanya. Setelah menetap di Bekasi, bisa dihitung berapa kali saya nyetir si Ciprat (Splash kami), padahal suami juga kadang ke kantor naik KRL. Yaa. mungkin karena saya juga ga kerja sih ya dulu. Tapi ada faktor dari suami juga yang kayak “gak percayaan” saya bisa nyetir dengan bener. Paling jauh saya nyetir di Bekasi cuma dari apartmen Centerpoint sampe komplek perumaahan Prima Harapan dan sekitarnya, mumgkin cuma 3 km, hoho. Seiring dengan jarangnya saya megang mobil, saya lama-lama jadi ga pede juga bawa mobil. Pokoknya kemana-mana si Ciprat harus suami yang bawa. Apalagi pas sampe Belanda sini, belajar mobil setir di kiri dan jalan di kanan, kagoknya bukan main. Refleks semakin berkurang, jalanan ga hapal, makinlah ga pernah megang mobil lagi. Tapi yaa.. dalam hatipun saya selalu membatin, ah ada suami ini.. ya dia aja yang nyetir deh, ga usah lieur-lieur.

Begitu juga dengan mengenal jalan dan membaca peta. Kalau kami lagi trip ke mana gitu, udah pasti suami yang nyari info ke sana naik apa, transportnya apa, turun di mana, jalan ke mana, dll. Saya mah tinggal ongkang-ongkang kaki aja. Kalo suami bilang dengan serius, nanti kita naik train turun di stasiun X, terus jalan 500 meter, di perempatan ada halte, naik bus dari halte itu, terus jalan lagi, dan… Saya cuma manggut-manggut sok paham, padahal saya ga nyimak dengan bener juga, haha.. Batin saya lagi, ah kan ada suami, saya ikut aja deeh.. Nah giliran pergi sendiri ga ada suami, nyasar udah pasti, terus berakhir dengan nelepon ybs. Suami sampe bilang, sok ntar liburan ke mana Bunda yang tentuin itinerary-nya, sekalian sama rute-nya. Waduh jangan dong.. males ik.

Jadilah potensi saya yang saya sebut di atas makin lama makin terkikis, karena merasa ada yang bisa “diandalkan”.

Ah tapi si suami juga sama da. Cuma lain potensi. Dia tu dulu yaa.. katanyaa.. pas masih kecil punya cita-cita jadi koki, seneng masak (gatau apa karena suka liat Rudi Chaerudin di tipi apa ya? haha.. dulu mah da belum ada Farrah Quin da yey). Sebenernya dia gak bisa-bisa banget sih masak. Dari kecil mana pernah di dapur atuh. Tapi, pas lagi merantau di Groningen masih bujangan. Katanya tiap hari selalu masak, ya selain irit juga ga bisa jajan seenaknya. Masak ayam kecaplah, ayam krispi, soto, mashed potato dan brokoli, pokonya masak besar. Si masakannya terus disimpen di kulkas dieman-eman buat semingguan.

Setelah nikaah? Emanaaa ada nyentuh dapur. Pas di Bekasi, kayaknya ga pernah masak seriusan, kecuali masak indomie. Pas di Groningen.. apalagi pas udah kerja, sama ajaaa. Kayaknya ngandelin istri banget buat masak. Mungkin dia merasa ya udah sih, ada istri ini, ngapain repot-repot. Tapi emang kita bagi tugas sih. Biasanya saya masak malem-malem ya suami yang main sama Runa. Katanya kalo masak itu ngabisin waktu karena harus mikirin ide masaknya, kalo peru gugling resep, terus persiapan masak juga, intinya mah ribet. Jadilah saya lagi saya lagi yang masak. Potensi dia dalam memasak pun makin terkubur sudah.

Tapi pernah sekali dia emang masak, itu pas saya lagi keluar kota sama Mama dan Runa (kebetulan dia di rumah semalem). Pas saya sampe rumah siangnya. Udah tersedia nasi goreng dan shoarma dong.. Enak juga masakannya. Terbukti kalo kepepet malah masak. Sekali waktu lagi, dia bilang pengen ayam krispi, saya bilang males masaknya, masak ndiri gih. Akhirnya dia niat juga ngegooling dan ngeprint resepnya, racik sana sini, daan tadaa.. berhasil juga.

Ya kesimpulannya.. mungkin karena kita sudah merasa nyaman satu sama lain dan jadi tempat bergantung untuk kekurangan-kekurangan kita, saling mengisi-lah.. Si kekurangan kita itu ya, mesti tetep diasah sih biar ga tumpul dan biar bisa sekali-sekali nyenengin pasangan.

Memasak ala suami
Memasak ala suami

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s