Kapan Mengajak Anak Membaca Buku?


Salah satu pertanyaan yang sering muncul di forum ibu-ibu adalah, “Kapan sih ngajak anak membaca buku?”

Mungkin karena kepikirannya, emang anak umur kurang dari satu tahun udah ngerti? emang anak bakal tertarik? wong kita aja udah gede gini males buka buku ya kan, apalagi baca buku pelajaran, hihi.. Atau mungkin juga kerasanya sayang kalau beli buku pas anak masih bayi, nanti malah gak kepake juga.

Saya sendiri dulu pas hamil dan baru punya anak sebenarnya ga terlalu kepikiran kapan ngajak anak baca buku. Hanya pas hamil saya seneng beli buku anak-anak, hehe.. Saya beli buku dongeng anak sebelum tidur dan saya iseng bacain bukunya keras-keras ke perut, berharap si janin juga denger. Saya juga beli buku untuk saya sendiri sih, dulu saya paling seneng ke Gramedia (deket juga sih sama apato yang di Bekasi), jadi me time saya adalah baca buku, apalagi semenjak saya resign yaa.. hiburannya kalo ga dari tv dari buku.

Pengalaman saya waktu kecil juga saya gak inget apakah mama dan papa sering mengajak saya untuk baca buku. Tapi yang pasti saya inget, saya punya banyaaaaak sekali koleksi buku. Mulai dari buku dongeng anak-anak, buku cerita nabi, buku cerita rakyat, novel-novel Enid Blyton, Lupus, Goosebumps, novel islami, komik-komik segala rupa, buku WWP (yang ensiklopedi itu lho), sampai langganan majalah bobo, yang kemudian majalah tersebut dibundel jadi buku gede saking banyaknya dan sayang kan kalo hilang/rusak/berceceran. Saya gak kehabisan buku untuk baca deh. Berarti saya akui mama dan papa lumayan royal untuk soal buku. Saya inget juga dulu setiap dapet THR lebaran pasti kita belanjain uangnya untuk beli buku (yaa.. selain beli mainan dan jajan sih), tapi rasanya tuh puas banget kalau bisa beli buku pake uang sendiri. Akhirnya semakin banyak koleksi buku kita, mama dan papa bikin lemari guede di lantai atas untuk nyimpen semua buku, ceritanya jadi perpustakaan, namanya “Rinnik” (dari moRIN dan moNIK).

Saya pikir mungkin secara tidak langsung mama dan papa “menjerumuskan” saya dan kakak untuk seneng baca. Tapi terbukti sih, saya, kakak, dan adik saya pada suka buku dan suka baca. Jadi membaca itu dibiasakan dan difasilitasi.

Oke kembali pada Runa. Jadi Runa sudah dikenalkan pada buku sejak di perut. Pas Runa masih bayi dan belum bisa ngapa-ngapain ya buku-buku yang saya beli pas hamil itu jadi bisa dibacain deh. Walaupun Runa gak ngerti gapapa.. saya cuap-cuap aja sambil ngelihatin gambar ke dia. Begitu Runa udah bisa duduk (6-7 bulan kalau gak salah), Runa udah boleh pegang buku sendiri. Tapi takut dirobek dong? Nah kasih buku bantal, kan booming tu dulu.. Jadi ga akan rusak dan robek, malah sama dia bisa digigit-gigit, habis itu bisa dicuci, praktis to. Sebenernya Runa juga pernah beberapa kali merobek buku, namanya juga gak ngerti, tapi dikasih tau aja pelan-pelan. Terus si halaman bukunya saya selotip deh haha.

Investasi untuk buku termahal untuk Runa adalah Buku Halo Balita. Harganya dulu kalo gak salah 1,8 jut deh, saya nyicil 6x beserta DP. Tapi itu woorthhh! Saya bukan agen dan ga mempromosikan bukunya lho. Jadi ada 26 buku dalam paketnya, isinya macem-macem. Ada tentang sopan santun, tentang mengenalkan Allah, Rasul, tentang beribadah (solat, puasa, dll), tentang pendidikan karakter juga, banyaak deh. Bukunya hardcover jadi awet. Saya beli buku itu pas Runa umur setahun kalo gak salah. Runa suka banget bukunya, pasti tiap hari minta dibacain dan diulang-ulang sampe saya cape. Akhirnya pas pindah ke Belanda, kami cuma sanggup bawa 4 buku tersebut ke sini (da beurat).

Sampai di Groningen, kebiasaan baca untuk Runa ternyata gak berhenti, eh malah makin gencar. Koleksi buku-buku Runa malah makin banyak. Walaupun dalam bahasa Belanda, heu. Jadi awal-awal di sini, kami sering menyambangi kringloopwinkel (toko barang bekas), nyari barang apa kek yang murah meriah dan masih bagus. Kami suka dapet mainan yang masih layak dimainkan.. tapi namanya mainan kadang bosen ya udah didiemin, terus kadang malah rusak. Nah.. di sana banyak juga buku-buku bekas dan harganya murah pisan berkisar dari 10 sen sampai 1 euro. Kayaknya jarang saya beli buku di atas 1 euro, seringnya 50 sen, 75 sen (1 euro = + 15ribu rupiah, 50 sen = + 7.500 rupiah), gilak kan murahnyaa. Mana bukunya bagus-bagus lagi.. Saya pikir ah biarin aja gak ngerti bahasa Belandanya, tapi ada gambarnya, saya bisa ngarang-ngarang aja kalau lagi cerita sama Runa, tapi lambat laun saya malah ngerti juga sama vocabnya. Jadi sekalian belajar kan. Akhirnya tiap ke kringloop saya jadi suka hunting buku-buku buat Runa.

Kegiatan Runa Membaca Buku. Saat di toko buku bekas dekat rumah
Kegiatan Runa Membaca Buku. Saat di toko buku bekas dekat rumah

Selain koleksi buku-buku berbahasa Belanda, tentunya Runa juga harus punya buku-buku bahasa Indo dong, terutama buku anak yang berikaitan dengan Islam, biar terpapar dan terbiasa juga. Beberapa kali kalau ada temen yang mau datang ke Groningen saya titipi buku untuk Runa, hehe.. Makasih ya teman-teman, maaf jadi ikut memberatkan bagasinya, tapi semoga jadi amal jariyah aamiin.

Runa dan beberapa koleksi buku-bukunya
Runa dan beberapa koleksi buku-bukunya yang dikirim dari Indonesia
Runa dan Koleksi buku-buku (bekas) nya
Runa dan Koleksi buku-buku (bekas) nya dalam Bahasa Belanda

Sekarang Runa sudah mulai terlihat nyaman bersama buku. Setiap mau pergi ke mana, Runa kadang rekues untuk bawa buku. Di ruang tengah tersebar buku-buku Runa. Di kamar kami pun berserakan buku-buku Runa. Setiap mau tidur Runa memilih beberapa buku untuk saya bacakan. “Runa hayuk bobo” kata saya udah pasang posisi enak di kasur, Runa yang di sebelah saya malah jadi duduk, “Tapi baca dulu ya satu?” katanya. Kadang malah gak satu yang dibaca bisa tiga atau empat, sampai saya sendiri yang ngantuk dan bacanya jadi ngigau dan kemudian Runa akan protes haha. Akhirnya saya selalu nawar, “Habis yang ini udah ya bobo.” Begitulah percakapan kami di malam hari.

Oiya.. Enaknya lagi di dekat Rumah kami ada bibliotheek (perpustakaan). Isinya banyaaak banget buku anak-anak (hya eyalah perpus, masak isinya sayur-mayur). Kalau lagi bosen sama buku-buku di rumah dan ada waktu luang kita main ke sana. Kalo minjem buku bisa max 10 buku dipinjem lhoh, asik kaan..

Runa pinjem buku di bibliotheek
Runa pinjem buku di bibliotheek

Setelah Runa nyaman dengan buku dan senang baca (atau senang dibacain), Runa juga akhirnya senang mendongeng. Kan Runa udah tau isi ceritanya dari saya tuh, nah kemudian dia suka ngajak boneka-bonekanya duduk di dekat dia, terus dia yang bacain bukunya, hihi.. saya pengen ngikik-ngikik liatnya. Kadang Runa baca dengan bahasa Indonesia, kadang Runa baca pake bahasa Belanda yang gak gitu jelas. Bisa lihat aktivitas Runa dalam bercerita Video Runa mendongeng 1Video Runa mendongeng 2.

Jadi kalau ditanya kapan anak diajak baca buku?

Ya sedini mungkin. Dari sekarang aja pokoknya.

Jangan lupa tunjukkan juga antusiasme kita terhadap buku, biar nular ke anak. Fasilitasi mereka dengan buku-buku, ga perlu mahal kok.. Beli yang second juga oke.

Selamat membaca!

Advertisements

2 thoughts on “Kapan Mengajak Anak Membaca Buku?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s