Toilet Training Runa


Akhirnya Runa (3y 1m) sampai juga pada momen lulus toilet training. Yeaaay! Good job Runa. Alhamdulillah, akhirnya.

Saya mau berbagi pengalaman Runa dalam menjalani toilet training (TT). Siapa tahu bisa bermanfaat untuk ibu-ibu sekalian.

Sebenarnya persiapan Runa untuk toilet training sudah dimulai sejak Runa berumur 15 bulan. Wow dini sekali yaah? Sebenarnya saya yang mau mulai menginisiasi dari sejak Runa udah bisa banyak ngoceh dan juga bisa lari-lari. Tapi tentunya tetap dilihat faktor: Kesiapan anak. Yang katanya kesiapan anak itu salah satunya adalah saat dia udah bisa ngomong mau pipis dan pup. Runa saat itu belum bisa bilang mau pipis atau pup. Yaa dicoba ajalah yaa..

Saya bahkan membeli perlengkapan perang untuk toilet training dari sejak awal. Yaitu: potty seat dan training pants. Walaupun tidak langsung dipakai sih, setidaknya nyicil mental dan perlengkapan dulu deh. 

Tapi memang Runa di usia segitu belum siap untuk toilet training. Runa pernah beberapa kali pipis dan pup di kloset, tapi saya tidak secara konsisten mentraining-nya. Runa pun masih sering pakai pampers/pospak dalam kesehariannya. Ketidakkonsistenan saya ini berujung kepada kemalasan untuk memulai si TT lagi. Sampai pada akhirnya kami pindah ke Groningen, Runa belum lulus TT. Saya juga udah berlanjut malesnya, Runa pun malah jadi gak bilang kalau dia pipis atau pup. Hal ini disebabkan oleh cuaca di sini yang lebih banyak dinginnya daripada panas. Kasihan kalo Runa tiap sebentar kebasahan ngompol di celana. Cucian juga nanti banyak dong. Lagipula kami juga baru beradaptasi lagi dengan kondisi di sini.

Tadinya project TT ini akan dimulai lagi saat summer, kan enak tuh udah panas. Cucian cepet kering juga, kalo ngompol pun ga akan kedinginan banget. Runa udah 2,5 tahun juga umurnya. Cumaa.. pada saat itu saya lagi hectic di kampus, dan setelahnya disambung oleh bulan Ramadhan yang bertepatan pada summer. Dengan berpuasa lebih dari 10 jam, saya jadi mikir.. aduh cape kalo bolak-balik ngepel lantai pas Runa ngompol, terus saya juga harus siap siaga “ngangkut” Runa ke toilet pas dia mau pup dan pipis.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, saya masih belum menguatkan diri untuk ngajarin Runa TT lagi. Akhirnya winter keburu dateng lagi. Ditunda lagi deh TT-nya. Oh iya.. kalau untuk pup Runa kadang suka bilang, kadang engga (itu kayaknya sejak usia di atas 2 tahun). Kadang kalau dia udah jongkok dan menyendiri, saya tahu dia mau pup, saya tanya: Runa mau pup? Iya.. langsung deh gotong Runa ke toilet. Yang pipis ini masih pe-er besar buat saya. Kadang kalau saya lagi rajin dan ga riweuh, saya pakein Runa training pants. Tapi begitu Runa ngompol, saya jadi ga sabaran dan bilang ke Runa: “Bunda kan dah bilang kalo mau pipis bilang, basah ni jadinya.” Berikutnya saya malah makein dia pospak kembali. *jangan ditiru*

Akhirnya saya bertekad ketika Runa berusia 3 tahun, Runa harus TT lagi, jangan sampai kelewatan terus. Lagipula Runa udah lancar ngomongnya, masak buat ngomong mau pipis sama pup aja susah banget. Runa kan suka baca buku tuh, untuk membekali Runa dalam TT ini, saya membeli buku cerita mengenai “Weg met de luiers” (Sudah lepas pospak), biar Runa kebayang gimana sih rasanya lepas popok. Runa sih seneng sama isi bukunya, tapi dalam prakteknya tetep susah. Saya juga minjem buku dari perpus mengenai anak yang pipis di closet, lumayan untuk variasi bacaannya. Berkali-kali saya bacain bukunya supaya Runa inget di alam bawah sadarnya. Saya juga sering bilang; “Run kalo mau pipis sama pup bilang ya.” Tapi dasar saya pemalas, saya masih makein Runa pampers. Saya berharap Runa bilang mau pipis, tapi saya gak pengen Runa ngompol sehingga saya harus ngepel lantai/bersihin karpet, dll.

Sampai suatu kali, Juf (guru) di sekolah Runa bilang: Runa udah TT blm? Dia suka ikutan pipis ke toilet kalau anak-anak (yang sudah lepas pampers) mau pipis. Saya jadi bingung juga sih jawabnya. “Sebenernya Runa udah TT, kalo pup selalu bilang, kalo pipis yang belum. Saya masih makein Runa pampers di rumah.” Gurunya bilang lagi, “Ya coba aja lepas pampersnya, biar dia belajar.” Emang harusnya gitu sih.. tapi sayanya yang belum siap. Ternyata saya baru nyadar, TT bukan cuma kesiapan anak tapi juga kesiapan ortu-nya. Ya siap repot, siap bau pesing rumahnya, siap cucian banyak, siap sabar…

Okelah, saya pun harus siap. Ternyata setelah saya mengazamkan diri siap dan mulai memakaikan Runa training pants atau celana dalam. Ga sampai seminggu Runa udah lulus dong TT-nya, alhamdulillah. Step yang saya training-kan pada Runa kira-kira seperti ini:

  1. Bacain buku “Weg met de luiers” (Sudah lepas pospak) lagi. Biasanya tiap malem saya bacain.
  2. Ngingetin Runa setelah pake training pants/CD. “Runa, kalau mau pipis bilang: Ik moet plassen ya (saya mau pipis), terus kalau mau pup bilang: “Ik moet poepen” (saya mau pup). Okey?” Lalu saya minta Runa mengulangi kata-kata tersebut. Saya memang sengaja mengajari Runa untuk bilang mau pipis/pup dalam bahasa Belanda karena biar di sekolah Runa juga terbiasa pake kata-kata itu.
  3. Setelah bangun tidur, setelah makan (jam 10 pagi), siang hari, sore, dan sebelum tidur saya mengajak Runa ke toilet secara berkala. Walaupun kadang Runa menolak ke toilet karena malas. ya udah “dipaksa” aja, tentunya dengan lembut. Akhirnya lama-lama Runa bilang sendiri kalau dia mau pipis/pup tanpa harus saya ajak ke toilet terlebih dahulu.
  4. Mengapresiasi ketika dia berhasil pipis/pup di toilet. “Wah Runa hebaaat! Udah bisa pipis/pup di toilet. Ga ngompol lagi”. Kata saya sambil bertepuk tangan dan mengacungkan jempol. Runa akan tersenyum bangga.
  5. Tidak memarahi jika dia ngompol –> biar dia ga trauma

Di sekolah pun akhirnya Runa sama sekali ga pake pampers, yeaayy! Juf-nya juga sangat senang dengan kemajuan Runa. Tapiiiii.. masih ada pe-er lain nih. Runa masih pake pampers kalo bobo malem, heu. Saya udah punya seprei waterproof sih, tapi belum saya pake, soalnya bahannya kayaknya dingin, kurang cocok untuk di sini, kasian takut Runa tidurnya ga nyaman. Kalo bangun pagi, kadang pampers Runa masih kosong, kadang masih penuh, tergantung sih. Masih susah ngajak dia ke toilet kalau tiba-tiba dia kebangun dan pipis. Masalahnya Runa ga bilang kalau dia pipis.. dia tidur lagi aja gitu.

Juf-nya malah bilang.. santai aja kalau tidur malam masih pake pampers mah.. Biasanya usia sekolah (4 tahun ke atas) baru mereka bisa benar-benar ga ngompol di malam hari. Ya sudahlah, yang penting pe-er besarnya udah selesai, satu-satu aja dijalaninya. Ribet juga kalau mau langsung perfek.

Jadi tips saya untuk yang mau TT:

  1. Siapkan perlengkapan untuk TT: pispot atau potty seat, training pants, celana dalam, seprei waterproof
  2. Siapkan mental diri anda sendiri dulu sebelum menyiapkan anak
  3. Siapkan kesabaran anda
  4. Berikan pemahaman pada anak mengenai TT, bisa melalui buku (seperti Runa), atau video (jika anaknya suka nonton)
  5. Komunikasikan juga pada suami/ortu/pengasuh yang juga bersama anak anda mengenai TT ini. Biar mereka semua mendukung
  6. Berikan apresiasi jika mereka berhasil pipis/pup di toilet
  7. Siapkan ember untuk menyimpan celana yang terkena pipis kalau anak ngompol. Kumpulkan dulu saja dalam sehari, baru setelah itu cuci.
  8. Jangan lupa siapkan pel, pembersih lantai, sikat, sabun jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan

Runa punya pispot, tapi malah gak kepake. Cuma seneng dipake buat mainan pas mandi aja. Ga pernah dipake pup sama pipis. Saya sendiri dulu beli yang seperti ini (gambarnya Minnie Mouse) dengan pertimbangan mungkin Runa mau pipis/pup di situ. Tapi ternyata enggak. Kalau menurut saya repot juga sih ngebersihin pup dari tempatnya, saya agak jijik-an juga soalnya.

 

Pispot/potty training. Sumber gambar: http://www.elevenia.co.id/ctg-potty-training
Pispot/potty training. Sumber gambar: http://www.elevenia.co.id/ctg-potty-training

Nah, Runa lebih nyaman pake potty seat. Punya Runa potty seat-nya bergambar Winnie the Pooh. Selain nyaman pake ini karena langsung di klosetnya. Potty seat juga ngebantu biar pas duduk di kloset ga dingin banget, dudukan kloset kan sering dingin yaa.

Potty seat. Sumber: https://www.tokopedia.com/blessingshop1310/
Potty seat. Sumber: https://www.tokopedia.com/blessingshop1310/

Training pants Runa ada banyak gambar dan macemnya, ada yang gambar gajah, strawberry, warna cokelat, pink. Keunggulan training pants adalah bisa sedikit menyerap air pipis tapi ga nampung kayak pampers. Jadi kalau anak ngompol ga akan weeer langsung bocor banyak tapi bisa ada sedikit yang ketahan di pants-nya. Lumayan biar ga banyak beleber.

Training Pants http://www.dhgate.com/store/product/
Training Pants http://www.dhgate.com/store/product/
Advertisements

One thought on “Toilet Training Runa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s