TV or No TV, Nonton or No Nonton?


Kalau di forum ibu-ibu, pasti rame deh ini bahasan.

“Saya NO TV di rumah, biar anak-anak ga nonton sama sekali.”

“Saya masih pake TV, tapi cuma untuk nyetel DVD/VCD aja”

“Yaa.. kadang pake TV sih, kalau acara anak-anak aja dan ada jadwalnya, selain itu dimatiin.”

“Pake TV, tapi lebih sering youtub-an, soalnya tontonan buat anak-anak gak ada yang bermutu sih.”

“Saya masih pake TV, dan saya selalu menemani anak saya tiap kali nonton”

“Saya gak punya TV, soalnya saya yang doyan nonton, takut anaknya jadi ikutan” (lhooo.. kok emaknya yang lebih heboh)

endesbre.. endesbre.. lalala..

Bagus sih diskusinya, jadi tahu pilihan dan kebijakan masing-masing keluarga kayak apa. Yang gak bagusnya kalo udah merasa pilihan dia benar dan menjelekkan pilihan orang lain, heu.. Dan diskusi memanas. Biasa ibu-ibu ga sedep kalo ga ada yang panas-panas getoh.

Intinya semua ibu dan ayah punya kebijakan sendiri deh buat anaknya, pastinya semua ingin yang terbaik. Menyambung tulisan saya sebelumnya mengenai tontonan Runa, saya dan suami, serta keluarga lain pasti punya filter masing-masing buat anaknya.

eniwei, memang apa yang bikin anak kecanduan nonton sih? Apa karena dia dibiarkan bebas menonton sama ortunya? atau justru karena dia ga jarang nonton jadi sekalinya nonton ga mau lepas?

Bisa iya dan bisa tidak jawabannya.

Mini survey dilakukan pada dua orang individu (namanya juga mini survey, cuma 2 orang respondennya), saya dan suami. Jadi ternyata kami mempunyai pengalaman masa kecil yang berbeda dari segi tonton-menonton ini

Saya dulu waktu kecil sama mama dan papa ga dibatasi untuk nonton tv. Tapi, kami selalu nonton acara tv yang siaran anak-anak aja. Kalaupun acara dewasa ya paling Si Doel Anak Sekolahan, beberapa sinetron (lawas) yang dibintangi Desy Ratnasari, Onky Alexander, Adjie Masaid (alm.), Anjasmara, Primus dan Jihan, dll –> itupun nontonnya bareng sama keluarga, ya ditemanilah. Jadilah sedari kecil saya akrab dengan tv. Biasanya saya dan si Kakak suka nonton tv mulai sore hari, dan memang pada saat itu tontonannya anak semua: Ksatria Baja Hitam, Sailormoon. Saya juga pernah nonton Yoko dan BibiLung, serial mandarin lainnya, juga Siluman Ular Putih, hehe.. Kalau Minggu kami bebas boleh nonton dari pagi, kecuali kalau lagi musim ujian. Acaranya ga jauh-jauh dari Doraemon yang selalu start jam 8 pagi di RCTI oke, Power Ranger, dan ada kartun-kartun Jepang lainnya yang rame (lupa judulnya).

Sampai sekarang saya masih suka nonton kok. Tapi saya gak kecanduan banget juga.. Kalau ga nonton ya gak papa. Kalau nonton pun masih bisa disambi sama kerjaan lain.

Suami beda lagi. Dia dan saudara-saudaranya dulu ga boleh nonton tv. Kira-kira waktu seusia SD-lah. Jadi kalo saya ngajak ngobrol suami tentang tontonan masa kecil dulu, udah pasti dia ga nyambung. Sekolahnya full day dari pagi sampe sore. Bapak dan Ibu dua-duanya kerja, tapi mereka bisa lho membuat anak-anaknya manut untuk ga terseret nonton tv. Mungkin juga Bapak mikirnya daripada ga ada yang ngawasin kalo nonton mending ga usah sekalian. Kalo mo nonton? Kadang fajar kecil main ke rumah temennya sambil ikut nonton. Sabtu Minggu? Hmm.. katanya juga ga pernah nonton. Mungkin ada kali kalanya nonton, tapi ya juaraaang..

Sekarang, suami ya tetep suka nonton juga. Pembelaannya: bales dendam karena dulu ga pernah nonton tv. Jadi kalo dia udah nonton tv, kayak udah dapet mainan baru gitu. Semua ditonton, semua acara olahraga, basket, tenis, bola apalagiii, badminton, rugby, ski, atletik, apa deh yang engga. Waktu kami tinggal di apartmen, saya minta langganan Indovision sama suami, buat hiburan di rumah. Tontonan saya sebatas StarWorld, HBO, kadang TV lokal. Suami? Ya semua yang rame dia tonton.

Sampai di Groningen, investasi yang dia keluarkan setelah kita dapet rumah di sini? Smart TV sekian inch, beberapa bulan kemudian dia juga beli speaker sebagai tambahan TV-nya. Kata saya: “Buat apaaah?” Mending juga beli blender sama penyedot debu yang baru. Katanya: “Ya biar nontonnya puas lah“. Kadang pas ayahnya lagi asyik nonton, Runa malah protes, “Runa mau nontooonnn“. Ayahnya malah ngebujuk-bujuk Runa buat main yang lain. Bisa tuh dia ajakin Runa main lego tapi sambil mata ke tv. Tapi kalo Runa lagi gak bisa dibujuk, ya udah deh terjadi perebutan kekuasaan tv antara anak pertama (Runa) dan anak ke-0 (ayahnya). Indeed, Dad can be become an extra child in the family.

Ya begitulah survei dari 2 orang individu mengenai pengalaman menontonnya di waktu kecil. Kesimpulannya? ga ada sih, haha.. jumlah responden tidak mencukupi soalnya.

Tergantung cara kita mendidik anak juga dan mengenalkannya pada dunia hiburan (tv, gadget, dll). Juga tergantung bagaimana dia menyerap informasi dan pengalaman dari pergaulan/lingkungan sekitar dia. Tentunya kita harus menanamkan pemahaman yang kokoh pada si anak biar dia bisa menyaring informasi dari lingkungan tsb, apakah baik apakah buruk, boleh saya ikuti atau tidak, dan sebagainya.

Kalau saya sendiri dan suami ya itu tadi. Kami tetep ga lepas dari tv, heu.. tapi dengan syarat: 1. Kita yang memilih tontonannya, 2. Kita menemani dia nonton, 3. Kita membatasi waktu/memberi jadwal dia nonton. 4. Membuat tv hanya sebagai salah satu sarana hiburan, bukan yang utama, jangan sampai bikin addict (kecanduan)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s