Obrolan Konyol tentang Pendidikan Runa


Suatu kali saya dan suami terlibat obrolan serius, biasanya banyak becandaan soalnya.

Pembicaraan dimulai dari fenomena pelajar Indonesia di Groningen yang jumlahnya meningkat drastis. Gak cuma yang berbekal beasiswa, tapi juga yang mendapat kucuran dana dari ABF (Ayah Bunda Foundation) alias biaya sendiri. Saya merasakan ternyata orang Indonesia tu sebenernya banyak ya yang kaya, banyak banget yang kuliah di sini pake biaya sendiri, ga cuma yang kuliah S2, yang S1 juga banyaak. Contohnya anak UI yang bisnis itu (katanya) seangkatan sekolah semua di LN, double degree. Biayanya pasti aduhai..

Terus saya tanya sama suami: “Yah kalo nih ya, kalo.. misalnya kita tu orang kayaaa banget, banyak duit, yang duitnya ga berkurang kalo dipake nyekolahin anak ke LN, ayah mau ga Runa disekolahin di LN? Untuk S1 lho ya..”

Suami: “Mau aja, kenapa engga? kalo ada duit mah.”

Saya: “Ihhh.. Bunda mah ga mau. Runa harus kuliah di Indo aja, boleh di ITB, UNPAD, atau UGM deh..”

Suami: “Lha kenapa emangnya?”

Saya: “Masih terlalu kecil ah, umur baru lulus SMA udah kuliah di LN. Nanti belum mateng banget, tiba-tiba dapet pergaulan dan suasana di LN yang.. yaa beda banget sama Indo, terutama kehidupan Islami-nya.”

Suami: “Eh banyak kali anak-anak Indo yang di sini kuliah S1-nya tapi mereka bagus, ya berprestasi, ya aktif, ya tetep islami.”

Saya: “Ada memang sih, (saya salut sama anaknya) tapi kan ga banyak. Runa pokoknya kuliahnya kudu di Indo, kasian nanti dia ga dapet esensi dan hawa-hawa kuliah di ITB, misalnya. Kuliah di LN pas S1 udah pasti beda sama kuliah S1 di ITB. Pengalamannya itu lho.”

Suami: “Lha kenapa.. di LN juga pengalamannya bagus kali.”

Saya: “Gak ngerasain kuliah di negeri sendiri, ga ngerasain ospek, himpunan, unit, berkegiatan dakwah, bergaul. Lagian gaul orang bule kan beda kali sama gaulnya kita.”

Suami mulai menerawang: “Iya sih, kuliah di UGM juga dulu seru banget. Temen-temennya ga bisa terganti.”

Saya: “Ya sama.. Bunda di FKK juga gitu, belom lagi temen di unit, himpunan, kegiatan kepanitiaan, dll.”

Suami: “Hmm ya ya..”

Saya: “Terus ada lagi alasannya yah, kenapa bagusnya Runa kuliah S1 nya di Indo aja..”

Ternyata alasan saya yang lebih mendalam bukan karena soal biaya atau pergaulan

Saya: Biar ga jauh-jauh dong dari Bunda, sedih lah anaknya kuliah jauh-jauh mah.”

Posesif mode on

Suami: “Yeeee…Tapi kan sebenernya enak kalo anak kita ada yang kuliah di LN, kita bisa ngunjungin, sekalian jalan-jalan.”

Saya: “Yah gamau ah ga rame ngunjungin buat jalan-jalan mah.”

Suami: “Ada ideee! Runa boleh sekolah di LN asaaal.. kitanya juga tinggal di LN! Hahaa..”

Saya: “Yaa itu mah gapapa banget. Tapi teuteup pengen tinggal lama mah di Indo kalii..”

Suami: ..

Saya: “Nah gini aja, Runa bolehnya sekolah di LN pas S2 aja.”

Suami: “Dengan ABF?”

Saya: “Kalo pake ABF gak usah deh. Runa ga boleh dikasih mindset kalo ortunya (tadi misal:kaya banget) terus dia jadi bisa kuliah di LN karena kekayaan ortunya, dia harus berusahalah cari beasiswa.”

Suami: “Lha ya buat apa kan (ceritanya) duit ortunya banyak?”

Saya: “Ya atuh.. biar dia diajarin hidup sederhana. Udah lulus S1 udah saatnya bisa berusaha sendiri.”

Suami: “Ah ayah sih gapapa kalo buat anak sih.”

Sama-sama terdiam

Suami: “Anaknya masuk TK aja belom udah ngomongin masuk kuliah.”

Kemudian sama-sama geli sendiri.

 Saya: “Gapapa.. visioner.”

Closing (ini yang seriusnya dikit yah): Dulu temen saya pas masih kuliah sempet dapet kuliah umum dari Ridwan Kamil (sebelum beliau menjabat sebagai Walikota Bandung. Sebelum dia seterkenal sekarang). Kang Emil bilang, yang namanya kuliah itu bukan hanya belajar dan menuntu ilmu, tapi juga untuk membangun networking. Banyak juga temannya Kang Emil yang kuliah S1 di LN, lalu mereka seperti putus kontak dengan teman dan sahabatnya di Indo. Saat kembali ke Indo ya mereka bingung ga punya koneksi, ga punya kolega, (kelamaan di LN kali sih). Mungkin dulu juga ga segampang sekarang kali ya kalo mo tetep kontak, ada whatsapp, fesbuk, line, dll. RK sendiri bisa dilihat sekarang sukses karena dia networkingnya bagus, dia mana dia membangun networking? Ya kebanyakan selama kuliah di ITB-lah.

Jadi kita serahkan saja jalan hidup sama Allah, yang penting berencana yang positif aja. Kan tuntutlah ilmu bagai kamu hidup selamanya, dan beribadahlah bagai kamu mati esok.

Advertisements

4 thoughts on “Obrolan Konyol tentang Pendidikan Runa

  1. Kalau kami kebalikan. Intan oke-oke saja kalau Kinan S-1 di LN. Saya tidak. Anak umur 18 tahun belum matang perkembangan mentalnya. Lagipula, bonding dia ke tanah air nanti jadi berkurang. Pas sudah kerja, S2/3, baru boleh ke LN.

    Kalau soal anak jauh dari orangtua, saya sendiri tidak masalah. Bahkan pengennya Kinan dikirim ke pesantren pas SD. Setelat-telatnya pas SMP.

    1. Nah betul mas, faktor bonding dengan tanah air, penting tu..
      Haha iya mas fajar jg bilang, nanti dipesantrenin aja bagus kan. Tapi akunya masih tetep rada ga rela.. haha. Aku jawab: nanti kalo punya anak cowo boleh dipesantrenin deh, anak cewe mah jangan *tetep posesif*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s