Fatherhood (2): Papa


Kali ini saya ga akan cerita tentang suami saya mengenai ke-fatherhood-an-nya, tapi saya akan cerita mengenai papa saya. Sebelumnya saya sudah pernah berbagi kisah tentang uniknya papa saya ini. Tetiba ya kangen aja sama si papa, kok sama mama enggak? Mama baru ke sini sih Desember-Januari kemarin, terus kalo sama mama lebih sering skype-an dan whatsapp call. Sama papa lebih jarang, paling weekend aja. Dan emang jarang ngobrol juga sama papa.

Bilang kangen langsung sama papa? you wish! Saya ga pernah berkata-kata romantis sama ortu, karena kebiasaan kali ya. Bentuk keromantisan kami bukan dari untaian kata-kata apalagi puisi dan lagu. Ya.. “cuma” dari pertanyaan khawatir papa dan mama tentang bagaimana saya sekeluarga di sini, “cuma” dari bentuk perhatian mengenai kapan saya lulus, kapan rencana pulang, gimana Runa dan Mas Fajar. Padahal pengen juga sih bilang ‘I love you Ma, Pa‘ atau Kangen nih sama mama, papa, kakak, dan si Pay2 (adek saya, bukan nama kucing). Ga pernah itu keluar dari mulut saya cuy, meski kami dipisahkan belasan ribu kilometer dan ketemu mungkin setahun sekali. Walaupun memang rasa sayang dan kangen itu makin berasa setelah kami jauh.

Nah, mangkanya sekarang saya selalu membiasakan ngobrol dengan kata-kata manis dan romantis sama Runa, *walaupun kalo ke suami saya juga tetep ga bisa seromantis itu, tapi sekarang agak lumayanlah, saya cukup romantis*. Saya suka bilang “I love you Runa, Runa love Bunda gak?”. Runa akan menjawab “Iya.. Runa love Bunda, Runa juga love Ayaah.”. Mudah-mudahan kebiasaan ini berlangsung sampai Runa besar ya.

Back to topic. Katanya anak perempuan itu akan mencari suami yang semodel dengan ayahnya, yang kebapakan dan yang bisa melindungi seperti sosok ayah. Saya mah engga, saya malah sempet bergumam dalam hati, deuh mudah-mudahan kalo dapet suami jangan yang kaku, diem, dan sifat perfeksionisnya kayak papa. Eh iya jadi misua kebalikannya bener dari papa, sanguin, cerewet, humoris. Tapi ternyata tanpa sadar saya malah mencari ‘sisi papa’ pada suami, mungkin dalam bawah sadar saya terekam sikap kebapakan papa dari dulu.  Papa orang yang hemat bicara tapi banyak bekerja, jadi si memori itu yang terekam di kepala.

Kalo rumah berantakan, saya berharap suami yang membereskan tanpa saya minta, seperti papa yang memang doyan banget beres-beres rumah. Kalo cucian baju atau piring kotor numpuk, saya berharap suami sukarela mberesin, seperti papa yang hobinya nyuci, bahkan nyuci mobil pun sampe sekarang dikerjain sendiri, kadang-kadang aja ke carwash, Menggosok kamar mandi aja rela papa kerjain sendiri tanpa nyuruh bibik. Papa adalah orang yang sangat rumahan dan sangat merawat rumah, orang yang sangat bersih dan seneng beberes, satu di antara seribu juta laki-laki kayaknya. Dari situlah sayapun terbentuk jadi orang rumahan juga dan berharap punya partner yang selaras dengan kebiasaan saya.

Tapi tentu kelebihan dan kekurangan orang beda-beda. Saya sadar, saya juga jadi merasa bersalah kebanyakan menuntut sama suami untuk jadi ‘seperti papa’. Nanti kalo dituntut balik saya harus jadi ‘seperti ibu’ (ibunya suami), bisa gawat saya, secara ibu mertua itu adalah ibu paling tanpa cela (terutama di mata anak-anaknya), ga mungkin rasanya saya yang begini ngejer image ibu. Maaf ya suami, daku kadang suka terlalu banyak menuntut dan ngomel, heuheu..

Untunglah suami pengertian. Sekarang udah banyak kemajuan. Dulu yang juaraaaang banget mau beberes rumah (iyaa lelaki mana sih yang seneng beres-beres), sekarang mau beresin rumah dan bekas pabalatak Runa tanpa saya minta. Dulu yang seringnya cuma naro piring kotor habis makan, sekarang mau nyuci semua piring kotor dan bekas masak, tanpa harus saya kasih nyanyian kode (ngomel) dan lirikan sinetron ke arah wastafel. Sekarang pengennya sih sekalian dimasakin sering-sering *ngelunjak*, bosen makan masakan sendiri tu, asa kurang nampol. Bagaimanapun masakan bikinan orang lain suka lebih menarik (iya da tinggal makan aja ga perlu repot). Tapi kalo tengah malem saya ngeluh tiba-tiba lapar, dia akan sukarela bikinin indomie atau roti bakar ditemani teh anget. Mengganti keberadaan tukang nasgor keliling.

Menurut saya, papa sudah berhasil mendidik saya menjadi seorang ibu rumah tangga. Kenapa? dengan kebiasaan papa yang telaten pada rumah ya membuat saya juga jadi seneng ngerawat rumah, saya ga bilang rumah saya bersih dan apik lho, paling ga cukup keuruslah. Papa mendidik saya ga dengan omelan juga, tapi itu ternyata lebih ampuh membangun alam bawah sadar untuk bersikap. Kalo mama? ga usah dibilang lagi, mama mah mendidik dari semua segi, ya tindakan, ya plus omelan juga haha.. Nanti saya cerita tentang motherhood-nya mama deh. Miss you both a lot *cuma berani ngomong di blog yey, ga berani ngomong langsung*

Father. He didn’t tell me how to live; he lived, and let me watch him do it. (Clarence Budington Kelland)

Our Family: Papa, Kakak, saya, Mama, Pay2

Our Family: Papa, Kakak, saya, Mama, Pay2. *btw saya keliatan tinggi yak di sini, pengaruh toga dan high heels, hoho

Advertisements

6 thoughts on “Fatherhood (2): Papa

  1. Salam kenal Mbak…
    Salam buat Adek Runa juga
    Tinggal di luar negeri pasti asyik ya, jauh dari permasalahan yang di Indonesia gak habis habis mengupas dan mengunyahnya 😊

    Salam dari pedalaman Cianjur 😊 eh, tahu kan Cianjur di mana di Indonesianya? 😊

    • Halo mbak @bloggergunung
      Ya ada enak ga enaknya mbak, di satu sisi kdg ngerasa nyaman dgn fasilitas di sini, di satu sisi tetep aja kangen sama kampung halaman sendiri, ngerasa lbh homey..
      Cianjur mah terang abdi mah teh, hehe

  2. hahaha… Monikkk… coba deh kali kali bermellow ria. Itu tuh sesuatu banget bagi beliau-beliau. Sekali aja, liat responnya,kalau suka, lanjutkan! Kalau dianggap aneh, sudahi. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s