6 Hal yang Sulit Diubah Setelah Tinggal di LN


Sudah 1 tahun 9 bulan saya menetap di Groningen. Sebagai pure Indonesian dengan darah Minang-Jawa dan terdidik di tanah Sunda banyak adapatasi yang saya dan keluarga sesuaikan di sini. Tapi ada kebiasaan yang tidak bisa hilang juga lho setelah di sini. Saya yakin banyak Indonesian lain yang sependapat dengan saya.

Berikut list 6 hal yang sulit diubah setelah tinggal di LN:

1. Makan nasi

“Belum makan namanya kalau belum makan nasi”. Dari kecil ya didik, makan itu = makan dengan nasi. Karbohidrat lainnya hanya lauk atau cemilan. Tidak tahu dari mana bisa terbentuk seperti itu. Tapi budaya Minang dari Mama dan Papa memang selalu membiasakan makan itu ya dengan nasi, sarapan, makan siang maupun makan malam. Roti di pagi hari? Okelah kalau sedang buru-buru. Kentang sebagai pengganti nasi? Nope.. itu sih sebagai peneman nasi, atau dijadikan lauk. 

Ketika di sini, orang Belanda itu makanan utamanya roti dan kentang. Pagi ya roti, siang ya roti lagi, makan malam baru dengan makanan berat yang hangat. Kesian ya orang sini, makanannya gak bervarasi, ejek saya selalu pada mereka. Tapi mau gak mau saya juga harus sedikit membiasakan diri. Pagi saya dan Runa seringnya makan roti, selain biar lebih cepat juga lebih ringkas, kadang saya belum sempat masak lauk. Siang hari kadang saya bawa bekal nasi kadang juga roti, atau kadang beli makanan di kantin sini, ya roti juga sih gak jauh-jauh. Kalau suami selalu rekues untuk bawa bekal nasi. Jadi untuk lauk bekal suka saya siapkan dari malam. Kalau Runa sekolah ya dia ikut makanan di sekolahnya, roti lagi deh, atau biskuit dan buah. Ketika Runa di rumah dengan saya, ya siang harinya makan nasi, biasanya saya sudah sempat masaklah untuk makan siang. Malam hari? Makan nasi lagi dong kita.. apalagi suami, pulang kantor pasti yang dicari nasi deh.. Dadah deh roti.

Pernah beberapa kali saya bawa bekal roti saja untuk makan siang, sekitar jam 3 perut dah lapar lagi, begitu jemput Runa jam 4 wuidih perut rasanya keroncongan minta diisi apa aja. Runa belum terlalu kenyang juga, karena jam 3 makannya cuma biskuit. Jadi jam 4an itu adalah jam kritis untuk saya dan Runa, biasanya kita ngemil apapun kalau nasi/lauk belum siap.

2. Makan dengan sambal/kecap

Ini sih kebiasaannya Pak Suami makan dengan kecap. Lauk apa aja bisa ditambahin kecap, wakwaw.. Bahkan makan dengan rendang pun sama kecap, aneh gak sih? Kalau saya karena kebiasaan Mama suka sedia sambel di rumah ya makan enaknya pake sambel. Kalo Runa lain lagi, dia mah senengnya makan apapun sambil dicocol mayones, hoho.. Maklum mayones di sini emang yummy banget.

Walaupun harga kecap di sini lumayan mahal, teteplah dibela-belain selalu sedia kecap di rumah. Kalau sambel? susah sih bikin sendiri kalau tiap hari, repot toh. Jadi kami ya nyetok sambel Bu Rudi atau sambel terasi ABC. Kadang saya masak sambel sekalian banyak terus simpen di kulkas biar bisa dinikmati lama.

3. Konsumsi Indomie

Gak ada makanan? mati gaya? Bosen sama masakan sendiri? Ya udah bikin mie aja deh.. Udah paling bener emang makan Indomie di kala lapar *pembenaran*. Di Indo dulu kayak gitu, di sini juga sama aja. Apalagi nyari Indomie di Groningen gak susah juga. Saya selalu nyetok mie kuah dan mie goreng di rumah untuk jaga-jaga. Tapi saya dan suami ngerasa ada yang beda deh sama produk Indomie di sini sama yang dijual di Indo. Kayaknya si bumbu sama pecinnya itu rada dikurangi takarannya, rasanya jadi gak terlalu berbumbu.. Mungkin untuk diimpor ke sini QC-nya beda ya? Gak boleh banyak mecin bisi bikin tulalit, haha.

Btw. Kok  poin 1 sampai 3 berhubungan sama makanan semua yah, hehe.. maklum urusan perut mah penting ey. Demi kesejahteraan otak dan otot.

4. Cebok

Cebok itu istilah Belanda lho sebenarnya, dari kata “Tjebok”. Tjebok means cleaning oneself using water from bottle. Di Belanda itu semua kamar mandi kering, gak ada ember untuk nampung air, gak ada pula gayung untuk nyebok. Semprotan yang biasa dipake di toilet Indonesia juga gak ada. Toilet di rumah, kampus, tempat umum, kereta, dll ya kering aja. Cuma tersedia tisu gulung untuk ngelap. Positifnya ya toilet jadi ga becek. Tapi buat saya ada gak enaknya juga. Gak cukuplah ngebersihin bekas pipis pake tisu, apalagi bekas pup, iyuuh.. Jadi di rumah ya sedia semacam teko (untuk nyiram tanaman) sebagai pengganti gayung. Kan enak tuh gak belepotan dan basah tapi tepat sasaran *naoon deui*, habis itu baru deh dikeringkan dengan tissue. Kalau di tempat umum? Ya sebisa mungkin bawa botol air untuk cebok, atau gak tisu basah. Kalau saya sih lebih enak berbekal pantyliner setiap keluar rumah atau di perjalanan. Jadi kalau ada kotornya, gak sampai mengotori pakaian dalam. Kalau mau solat baru panty-nya dibuang, jadi aman kan kalau mau solat, menghalangi dari najis/kotor.

5. Tidur dengan guling

Di Belanda gak ada toko yang jual guling. Serius. Saya udah nyari di Ikea, di beberapa toko di centrum, atau toko yang menjual peralatan rumah. Gak ada yang jualan guling. Mungkin tinggi badan orang Belanda gak ada yang cocok dengan ukuran gulingnya. Gulingnya harus mengimbangi tinggi mereka, kan susah dong. Kalau buat orang Indoensia mah tingginya masih kejangkau lah sama ukuran guling.

Untunglah kami punya satu guling yang diwarsikan oleh penghuni rumah sebelum kami (orang Indonesia juga, sekarang dia sudah pulang ke Indo). Mungkin dia dulu bawa dari Indonesia. Waktu saya dan keluarga pulang November tahun lalu, bela-belain saya bawa guling satu biji. Untungnya ada guling yang udah dalam kemasan ngepres gitu, jadi gak bulky bawanya. Jadi saya dan suami gak rebutan guling lagi deh.. Guling kami ada 2 sekarang. Runa malah sekarang juga seneng sama guling, o-ow.. harus sedia guling lagi nampaknya.

6. Senang berkumpul

Orang sini suka heran sama orang Indonesia. Kok satu sama lainnya suka kenal aja, bahkan yang tinggal berlainan kota. “Lho kok kamu kenal dia?” Kata mereka. “Lho kenapa tidak?” Kata kami. Orang Belanda okelah mereka cuek, gak banyak basa-basi jadi gak selebay orang Indonesia kalau ngumpul. Si ini kenal sini, atau si itu kenal dengan teman dari adik sepupu tantenya si itu. Saya kira awalnya mungkin karena namanya juga perantau wajarlah kenal banyak perantau lainnya.

Tapi ternyata perantau orang asing lain di Belanda gak segitunya seperto orang Indonesia. Saya punya teman orang Thailand, dia gak terlalu banyak kenal sama orang Thailand lainnya. Malah saya yang mengenalkan dia dengan mahasiswa S3 Thailand lain yang kebetulan berteman dengan teman saya yang S3 bareng dia (bingung gak sih bacanya).

Mangan ora mangan ngumpul gitu kali ya orang kita. Bosen dikit maen ke tetangga (itu sayah), weekend kalau bosen sama family time ya ikut acara-acara PPIG. Gak kekurangan temen gaul sih jadinya.

Mungkin itu dulu, kayaknya ada beberapa hal lain yang perlu ditambahkan, cuma saya agak lupa.. Nanti deh disambung lagi. Mungkin ada ide dari yang lain?

 

Advertisements

7 thoughts on “6 Hal yang Sulit Diubah Setelah Tinggal di LN

  1. Haha. Nomer 4 sama 3 yang paling susah buat saya. Kalau saya, udah gak pernah bawa bekal makan siang nasi. Selalu roti/kentang karena biar praktis, dan kalau lunch nasi jadi gampang ngantuk jam 3-4 sore.

    Nomor 2, walaupun suka banget pedes, dari dulu memang makan sambal untuk yang makanannya cocok saja. Contoh, gak terlalu suka pakai saos sambal kalau makan kentang atau ayam goreng crispy (karena sudah ada rasa garam+merica). Soal guling, kan sudah ada suami/istri, Mon.

    • nah itu mas fajar mah ga kuat makan siang ga nasi. Soalnya paginya juga kadang cuma makan biskuit/pisang, bisa2 hipoglikemia pas di jalan pulang. tapi emang sih katanya kalo makan nasi suka ngantuk.

      Guling tetep perlu mas haha..sesek juga kalo tidur semaleman dikekepin sama pasangan mah wahaha

  2. aduuuh nomor 4 mbaaak. Semakinlah yakin kalo saya akan tetap mencintai negara dan orang Indonesia *lirik pak suami*. Asli gak bisa ngebayangin abis BAB cuma dilap tissue doang. Duh….jadi pengen mumun. Maafkeun ya mbak….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s