Our Time (Bunda Me time, Runa juga Me time)


Adalah hari Senin, di mana masih hari sambungan dari weekend bagi saya dan Runa. Saya ga ngampus, Runa juga ga sekolah *Maap ya Ayah, pas Ayah berangkat kerja kita masih ngulet-ngulet di kasur wkwk*. Senin adalah hari kerja yang bikin malas kerja. Tidak untuk saya karena saya gak ngampus di hari Senin. Di Belanda juga Senin masih hari pemalasan lho, soalnya beberapa toko di dekat rumah saya maupun di centrum baru buka jam 1 siang *penjaganya pada bangun siang kali ya*, dan tutupnya tetep jam 5 atau jam 6 sore. Enak banget yak jam kerja di hari Senin pendek gitu.

Tadinya saya dan Runa ga punya rencana apa-apa di hari senin ini, yaa.. paling belanja ke winkel, ngasih makan bebek, terus leha-leha di rumah. Kemudian melihat matahari bersinar cerah saya jadi tergoda untuk mengajak Runa main di speeltuin (taman bermain), sekalian saja ke speeltuin yang rada jauh sambil nyepeda. Eh tapi saya baru ingat, sepeda saya kan kemarin di tinggal di rumahnya Mbak Icha, sehabis pengajian anak. Memang kemarin saya dan Runa berangkat naik sepeda, tapi pas pulang ayahnya jemput naik mobil, jadi deh sepeda dititipkan di halamannya Mbak Icha saja.

Masih belum terlalu siang, udara luar begitu menggoda, akhir-akhir spring yang hangat. Saya akhirnya ngajak Runa naik bus ke rumah Mbak Icha, kira-kira 40 menit dengan bus, ngambil sepeda terus ngajak Runa ke speeltuin deh. Tidak lupa bawa bekel juga, takutnya lapar di jalan nanti.

Saya sudah terpikir ingin membawa Runa ke speeltuin di dekat UMCG, kampus saya. Saya selalu melewati  speeltuin tersebut kalau pulang pergi ke kampus. Menurut saya speeltuin itu tergolong yang paling bagus di antara speeltuin lain yang pernah saya dan Runa kunjungi. Mungkin karena memang baru direnovasi juga sih. Tiap lewat sana, saya selalu bergumam, duh Runa pasti seneng banget kalau bisa main di situ. Akhirnya tercapai juga deeeh..

Dari rumah Mbak Icha di Planetenlaan ke UMCG memakan waktu kurang lebih 15 menitan. Kami sudah sampai di sana. Runa langsung menghambur ke perosotan.

Speeltuin dekat UMCG
Speeltuin dekat UMCG

Asyik ya, arena bermainnya ada perosotan dan panjat-panjatan, kereta-keretaan, jungkat-jungkit, dan ayunan, plus lapangan kecil untuk main bola juga. Walaupun siang hari, tapi udara gak terlalu panas banget, cukup ademlah untuk main. Di sana juga lagi gak banyak anak-anak yang main, mungkin masih pada di sekolah ya.. Cuma ada 4 anak yang main, satu anak  usia 2 tahun ditemenin sama oma-opanya, satu anak yang baru belajar jalan dengan ibunya, dan kakak beradik dngan ibunya.

Saya ambil posisi meneduh sambil santai-santai. Sesekali nyautin Runa yang lari ke sana kemari. Sesekali berbasa basi dengan ibu-ibu lainnya. Sempat ngobrol juga denga opa dan oma yang ramah tadi. Saya memulai percakapan dengan (sok-sokan) Bahasa Belanda. Ternyata si opa dan omanya ya appreciate lho, menimpali dengan Bahasa Belanda juga, saya lumayan ngerti (atau sok ngerti?). Jadi mereka lagi jagain cucunya karena ortunya kerja, biasanya si anak dijaga sama teman ortunya dan satu hari di daycare. Tapi si teman ortu mereka lagi vakansi, jadi si opa oma yang jagain anaknya. Oiya jangan salah kalau oma opa orang Belanda mah gak selalu lho mau dititipin ngurus cucunya tiap hari, nee.. nee.. Cerita dari temen saya yang nikah dengan orang Londo, kalau mau nitipin anaknya ke mertua, harus janjian beberapa minggu sebelumnya, gak boleh dadakan, dan gak tiap minggu juga. Soalnya si oma opa ini juga punya kegiatan sendiri, seperti yoga, travelling ke luar kota, atau hang out ke mana deh. Gaya banget emang nini dan aki di sini. Mangkanya bersyukur ya kalau ortu kita mah dengan senang hati mau dititipin cucu kapanpun dan selalu siap sedia diminta tolong.

Balik lagi ke speeltuin, sementara Runa sibuk dengan permainannya, saya juga mau sibuk sendiri. Baca buku, sambil sesekali corat-coret notes, sambil ditemani kopi dingin dan cemilan. Ah ini dia me time yang adil tanpa guilty pleasure. Kalau Runa nonton dan saya sibuk dengan laptop atau baca buku kan saya merasa bersalah, tapi kalau Runa sibuk dengan aktivitas seperti gini sih, silahkann.. saya senang, bisa ngerjain yang saya pengenin juga.

Me time Runa
Me time Runa
Me time bunda
Me time bunda

Runa udah agak capek, istirahat dulu sambil menyeruput yoghurtnya. Gak lupa makan nasi juga, *jangan salah si Bunda ini bawa lauk nasi, meskipun udah ngebekel roti, haha*. Tetep ga tenang kalau ga makan nasi. Lumayanlah kita bisa ngisi perut. Runa pun ngelanjutin main, sayapun ngelanjut baca. Gak kerasa udah jam setengah tiga sore aja. Runa udah main sekitar 1,5 jam. Saya ajak pulang dianya masih betah aja.. tapi anak-anak lain juga udah pulang akhirnya Runa mau juga.

Perjalanan pulang ke rumah naik sepeda memakan waktu 20 menitan. Di jalan pulang Runa udah ngantuk-ngantuk, sampai rumah suksess tidur dong, haha.. Bundanya? Bisa me time lagi, ngeblog wkwk..

Kapan-kapan main ke sini lagi ah... Hayo temukan mana Runa?
(kanan) Si Ciprut sepeda kesayangan. Kapan-kapan main ke sini lagi ah… Hayo temukan mana Runa?
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s