Ramadhan tahun kedua di Groningen


Alhamdulillah bisa ketemu Bulan Ramadhan lagi, bulan mulia, bulan di mana setan-setan dibelenggu dan dilipatgandakannya pahala.

Ini puasa ke-2 saya dan Runa di Belanda. Ramadhan kali ini bertepatan dengan musim panas yang mana siangnya lebih puanjaangg. Dulu pas pertama kali menjalani puasa di sini saya agak khawatir, bisa gak yaa puasa 19-20 jam? Tapi ternyata sebulan itu terlewati juga dengan baik, bolongnya puasa hanya karena lagi ada tamu bulanan aja. Tahun ini? Saya merasa lebih santai.. Yowes jalani saja, pasti selalu ada hikmahnya, disyukuri. Meskipun tetap kangen dengan suasana Ramadhan di Indonesia, ada tarawih di mesjid deket rumah, kalau nunggu buka sambil denger kultum di tv, penjual ta’jil yang melimpah di mana-mana, sampai masakan mama yang lezat. Di sini harus masak-masak sendiri, hiks… *salim sama tukang nasi goreng tektek dan tukang martabak keju*

Memang sih puasa dengan rentang waktu yang panjang ini (jam 3 sampai jam 22) memberikan tantangan tersendiri tapi juga banyak juga lhoo nikmatnya. Kalau dari sudut pandang saya sih.

  1. Meskipun summer dan panas Alhamdulillah udaranya masih cukup bersahabat kok. Gak kering kerontang banget sampai bikin haus. Apalagi di Groningen kadang masih ada hari yang mendung-mendung gitu lho..
  2. Kalau buka puasa jadi gak terlalu maruk. Biasanya kan kalau di Indonesia sebelum buka puasa udah lengkap tu semua hidangan dan jajanan di meja. Semuaaa aja dibeli dan rasanya pengen dimakan, menuruti hawa nafsu lapar mata dan ingin makan enak. Kalau di sini, ya woles, buka puasa Alhamdulillah bisa dengan kurma dan teh hangat. Gak ada deh aneka macam ta’jil. Lanjut makan besar aja.. Habis makan ya udah kenyang, cukup deh. Gak masuk lagi cemilan segala rupanya. Lagiaaan.. mau lapar mata ke manaa?
  3. Gak banyak tergoda dengan berbagai jenis makanan yang dijual. Ke supermarket ya isinya sama aja kayak bulan-bulan sebelumnya, gak mungkin tiba-tiba ada yang jual bubur kampiun. Makanan yang dijual di kantin kampus juga ga terlalu menerbitkan selera, jadi gak tergiur juga. Paling cuma roti keras dan dingin, yoghurt, ontbijt koek, biskuit.
  4. Waktu yang panjang membuat lebih produktif. Nengok luar eh masih terang, bisa ngerjain ini itu dulu deh. Tilawah juga jadi lebih kekejer sejuz jadinya, soalnya sambil nengok jam eh masih 2 jam lagi.. lanjut ngaji, liat jam masih 1,5 jam lagi.. lanjut ngaji, lho kok jamnya ga jalan-jalaan.. rusak kali ni *efek hari yang panjang.
  5. Walaupun malamnya pendek, tapi jadi lebih efektif untuk beribadah. Jadi setelah buka puasa. Kami solat Magrib, lalu dijamak solat Isya. Setelah itu baru dilanjut tarawih. Lho kok dijamak siih? Jadi menurut Fatwa Ulama Eropa boleh lho ketika summer menarik solat Isya ke Magrib. Hal ini disebabkan batas masuk Isya memang tidak terlihat jelas, malam yang pendek sudah mendekati waktu fajar juga. Selain itu daripada solat Subuhnya nanti telat karena menunggu datang solat Isya (yang diperkirakan jam 12 malam) lebih baik dijamak saja. Alhamdulillah ada kemudahan ya. Lagipula Islam itu memang memudahkan kok. Setelah tarawih ya kami tidur. Jam 2.30 baru bangun untuk sahur atau kalau belum witir ya solat dulu. Selesai sahur ya langsung dilanjut solat subuh deh.. Baru istirahat lagi sampai pagi.

Runa gimana? Yaa.. Runa ngikut jadwal kita.. Tidur jadi lebih malam, habisnya Runa gak mau diajak tidur sebelum gelap sih, heu. Padahal udah dicoba segala cara dari mulai kamar digelapin, tidur siang disedikitin, dan lain-lain. Tapi Runa tetep maunya ikut buka puasa bareng kita. Cuma efeknya Runa bangun jadi lebih siang (yang mana kadang Bundanya ikut bangun siang kalo ga ngampus, hehe *semangat ya Pak Suami yang harus tetep bangun pagi kan jadwal kantor mah fix*).

Ramadhan kali ini Runa ceritanya diajakin puasa-puasaaan. Kalau bangun jam 9 dan sarapan bilangnya sahur. Kalau makan siang ya jadinya buka puasa. Terus pas kita buka puasa, Runa ikutan juga deng menikmati segelas teh hangat untuk berbuka.

Selamat menjalankan ibadah puasa dan ibadah lainnya selama bulan Ramadhan, semoga Ramadhan kali ini membuat kita menjadi manusia yang lebih baik lagi, aamiin.

Runa menghias "Ramadhan"

Runa menghias “Ramadhan”

Karya Runa dan Bunda. *Maapkan Runa yang masih jabrik belom sisiran dan belom mandi, hihi.. maklum bangun tidur defaultnya main sama makan, mandi nomor ke sekian

Karya Runa dan Bunda. *Maapkan Runa yang masih jabrik belom sisiran dan belom mandi, hihi.. maklum bangun tidur defaultnya main sama makan, mandi nomor ke sekian

Advertisements

4 thoughts on “Ramadhan tahun kedua di Groningen

    • Salam kenal mbak Vina :), iya waktu malamnya (gelap) dari jam 10 sampai jam 3. Jam 3.30 udah terlihat terbit mataharinya, hehe. Otomatis jadi mempengaruhi waktu tidur

  1. Waah salut banget ya dengan orang Indonesia yang pada tinggal di luar negeri. Seperti mbak yang puasa lebih dari 19 jam. Kita aja kadang sering ngeluh ya. PAdahal puasa di Indonesia yang hanya beberapa jam. Semoga kuat puasanya full sebulan seperti tahun lalu ya mbak..

    • Halo Mbak Nunung, terima kasih sudah mampir dan membaca. Aamiin, iya mbak In sya Allah kuat sampai akhir ramadhan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s