Kenapa Cerpen Anak ?


Akhir-akhir ini proyek menulis saya lebih banyak saya fokuskan pada menulis cerpen anak. Semangat menulis cerpen anak ini kayaknya muncul setelah saya membaca bukunya Mbak Dian Kristiani, Momwriter’s Diary. Seneng banget ada ibu-ibu yang hobi menulisnya itu dari cerita anak. Saya kira awalnya cerita anak itu ya gak menantang, boring, dan jarang yang terkenal bukunya (mungkin saya yang gak gaul). Di sela-sela mengerjakan thesis kemarin, saya malah banyak dihinggapi ide-ide mengenai cerpen anak yang dari dulu pengen saya tulis, tapi gak pernah jadi. Pas saya bosen sama thesis saya selesaikan satu cerpen, lalu satu cerpen lagi, dan beberapa ide-ide cerita untuk ditulis.

Ternyata saya suka mengkhayalkan dunia anak, mwahaha.. 

Sayapun mencari info media mana nih yang menerima cerpen anak. Tentunya dari dulu yang paling terkenal adalah Majalah Bobo. Banyak cerpen di Majalah Bobo yang berkualitas dari sejak saya masih SD dulu. Bahkan saya masih ingat beberapa ceritanya, itu artinya cerpen itu memiliki daya tarik yang kuat. Selain itu juga ada beberapa koran yang punya rubrik khusus cerpen anak di tiap minggunya, seperti Kedaulatan Rakyat, Majalah Ummi, Solopos, Lampung Pos, Harian Padang Ekspres, dan lain-lain. Malah sedihnya katanya Kompas Anak yang tiap hari Minggu terbit sudah tidak ada lagi, padahal kan Kompas gitu. Ada juga Koran Berani, katanya ini koran anak pertama di Indonesia. Untuk yang setenar dan selengkap Majalah Bobo mungkin belum ada ya? *atau saya gak update*.

Lalu daripada beberapa cerpen yang saya bikin ini nganggur di folder laptop, akhirnya saya kirimkan saja, beberapa ke Majalah Bobo dan ke Koran Berani. Sok pede banget ya ngirim langsung ke Majalah Bobo. Biarin deh.. namanya juga usaha. Padahal kalau mau dimuat itu paling cepat 6 bulan lho, bahkan ada yang setahun! Wooohh. Gak papa.. ikhlas deh saya menanti.

Kembali lagi pada fokus saya si cerpen anak. Saya sebenarnya tidak punya alasan spesifik kenapa saya memulai dari cerpen anak. Saya hanya mengikuti kata hati saya saja pada saat itu *tsaah.. sok-sok idealis*. Bisa jadi alasannya karena:

  1. Saya ingin mencoba membangun kembali keinginan saya waktu masih kecil. Namanya anak kecil ya suka nulisnya cerita anak kecil. Tapi dulu saya gak pernah mewujudkannya, saya cuma mengkhayal aja ingin bikin cerita ini dan itu, tapi ga pernah ditulis.
  2. Saya punya banyak kenangan baik pada cerita-cerita anak (termasuk cerpen) di masa kecil saya.
  3. Saya punya kenangan baik dalam menulis cerita anak. Beberapa cerpen saya pernah dimuat di PerCil, honornya dulu itu lumayan banget, buat ukuran anak kecil mah.
  4. Saya merasa lebih ‘mungkin’ menulis cerita anak yang simpel tapi sarat makna. Level pede saya ternyata cuma sampai cerita anak. Kalau cerpen dewasa, cerpen romantis, apalagi gaya cerpen surealis atau penuh sindiran sosial ala Cerpen Kompas mah saya gak yakin sanggup menyelesaikan isi cerita sampai akhir. Ide ada, banyak, tapi saya gak berani nulisinnya. Saya pikir saya punya isu pada self esteem, heu.
  5. Saya suka gak fokus, sambil nulis cerita suka sambil nyari data dan informasi, suka sambil googling. Semakin rumit cerita, semakin banyak data dong.. Bikin cerpen dewasa fokusnya harus lebih-lebih. Kalau cerpen anak ini data gak usah rumit banget deh. Panjang cerita ya cuma 2-3 halaman, 400-700 kata. Asal udah tahu opening, inti cerita, amanat, dan endingnya, ya cepet selesainya.
  6. Dunia anak itu menyenangkan dan sederhana
  7. Siapa tahu saya bisa bikin cerita anak mendunia kayak Hans Christian Andersen, hahaha.

Jadi yaa.. kita lihat saja dulu, sampai mana saya bisa membawa perjalanan cerpen anak ini. Kalau memang masih banyak ide cerpen anak ya lanjut. Kalau di tengah jalan tiba-tiba ingin bikin cerpen surealis *hasaaah* ya dicoba. Sejauh ini cerpen anak saya baru dibaca sama Pak Suami, itupun setelah dia paksa-paksa. Mungkin dia penasaran ngapain sih istrinya ini bengong-bengong depan laptop. Nanti kalau udah ada yang dimuat saya bagi deh di blog *eh kapaan?*

Saya juga mau berterima kasih sama Mbak Monica Anggen, salah satu Momwriter yang hebat juga. Waktu saya bilang, saya gak pede dengan kemampuan saya. Mbak Monica bilang: “Jangan bilang gitu, pikiran seperti itu berbahaya. Klo kita berpikir kemampuan kita masih jauh, nanti ya itu yang terjadi. Tapi klo kita berpikir, wah sudah dekat nih. aku pasti sebentar lagi bisa nulis bagus. Nanti yang terjadi bener-bener dekat dan akhirnya tulisan Mbak Monika jadi deh. Ayo semangat. Bisa…!!!”

Katanya lagi percaya diri itu berkaitan dengan karya lho! Hmm.. siaaapp deh!

Satu lagi, semangat saya menulis ini terbangun lagi setelah ketemu komunitas yang cocok, di One Day One Posting (ODOP). Semoga saja tulisan-tulisan saya menemukan jalannya untuk bisa dibaca banyak orang 🙂

 

Advertisements

3 thoughts on “Kenapa Cerpen Anak ?

  1. mba Monik, udah pernah ikut kelas Kurcaci Posnya mas Bambang Irwanto? Siapa tahu cocok, saya mention di FB ya mba. Saya pernah ikutan, kelasnya asik, ada tugas dan koreksi dari beliau sampai layak kirim. Tapi saya aja yang kurang optimal menggunakan kesempatan, hehe 🙂

    • Mbak Mesaaa.. makasih infonyaa. Iya aku pernah lihat ttg Kelas Kurcaci. Saya kira itu kelasnya tatap muka. Seru bgt mbaak, pengen ikut. Tapi sayang waktunya gak cocok.. September saya bakal mobile ga di tempat, jd takut ga bs ngikutin dan ngerjain tugas hiksss.. smg ada lagi ya stlh Agt-Sept ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s