MeRUTINkan AKTIVITAS


Ini perlu banget ya diCAPSLOCK si judulnya, kalau perlu mah dibold dan underline sekalian meRUTINkan AKTIVITAS saking nepsongnya nih sama ni judul.

Jadi begini saudara-saudara, berhubung saat ini saya ini dalam masa-masa bebas merdeka dari penjajahan (baca: pengangguran), saya jadi punya cukup banyak waktu luang. Tapi waktu luang ini sebenarnya seperti pisau bermata dua lho, menyenangkan sekaligus melenakan.. (sayup-sayup ada backsound Ike Nurjanah: terlenaaa.. ku terlenaaaa….. stop sebelum jempol kaki ikut joged). Melenakan karena saya jadi lupa daratan, lupa hal-hal penting yang harus dikerjakan, untunglah gak sampai lupa mandi.

Padahal teringat dahulu janji suci saya sama diri sendiri: saya akan blablablablablahh.. jika punya banyak waktu luang. Hadeuuhh kamana eta janji-janji manis madunya?

Saya sadar sih, saya jadi lebih banyak berprokrastinasi (ini udah jadi bahasa indonesia belum sih?). Saya ini jadi terjebak procrastination, intinya membuang-buang waktu untuk hal-hal yang less important tapi rasanya lebih pleasurable.

Meskipun pembelaan diri saya, saya masih melakukan hal-hal penting kok. Saya masih ngeblog, masih ikut kelas menulis, masih baca buku, masih belajar tahsin, masih belajar sirah Nabawiyah, dan tentunya masih mengerjakan aplikasi S3 saya, heuheu (yang mepet-mepet deadline). Tapi yaa beberapa kegiatan tersebut rasanya kurang tertata, kurang terjadwal, dan kurang RUTIN aja. Jadilah sepertinya hasilnya gak terlihat dan gak maksimal.

Kerutinan ini tidak terjalani mungkin karena saya gak lagi punya tanggung jawab untuk seseorang atau sesuatu, akibatnya saya jadi lebih santai. Misalnya kalau pak suami kan mesti berangkat kerja jam 7.30, jadi jam 7 sudah harus mandi, tak peduli dingin dan males bangun pagi. Runa juga meskipun ada hujan deras atau salju, pasti akan tetep saya antar ke sekolah (ya iyaaa biar emaknya bisa me time). Intinya ada suatu ikatan yang mengharuskan suami dan Runa untuk tetap mengikuti jadwal tersebut, tidak bisa mengelak (kecuali tentu karena alasan sakit dan hal krusial lainnya).

Tanggungjawab pada diri sendiri ini memang lebih sulit dilakukan lho. Kita (saya maksudnya) terlalu banyak excuse untuk diri sendiri. Hari ini capeklah, hari ini udah ada kerjaan lain yang (menurut saya) lebih pentinglah, atau bahkan terlalu banyak melakukan hal-hal yang ga penting yang kadang saya sendiri lupa apa aja.

Saya hari ini udah ngerjain apa aja ya? Kok waktu rasanya cepat sekali berlalu…

Lhah kok udah malem aja lagi sih? Dari tadi ngapain ajaa siihh?  Tapi memang waktu winter yang gelapnya datang lebih cepat (magrib jam 17.00, jam 16.30 udah mulai gelap) ini juga salah satu faktor penurunan produktivitas karena bawaannya pengen ngasur aja, ndelep di bawah selimut atau nemplok deket heater, soalnya dinginnn cuuy. Bahkan kalau ngelaptop atau baca buku pun pengennya sambil digelung selimut *ini kayanya setengah pembelaan diri, setengah nyalahin musim dingin*

Udah wiken ajaa lhoo.. itu lima hari ke belakang saya ngapain? Amnesia yaa? Padahal pas wiken pun saya membebaskan diri saya untuk melakukan hal-hal yang berbau “kerjaan”, jadi wiken ya full fokus sama keluarga, kegiatan silaturahmi (jika ada), kegiatan pengajian rutin, atau ya jalan-jalan.

Sesuatu yang berkaitan dengan tanggungjawab untuk sesuatu dan seseorang memang lebih memaksa diri kita untuk mengerjakannya tanpa alasan. Tapi berhubung saya memang sedang free, jadiiii… saya harus MERUTINKAN AKTIVITAS SAYA *pecut diri sendiri*.

Kegiatan yang sudah rutin ya Alhamdulillah tinggal dilanjutkan saja. Yang belom harus segera dimulai. Bismillah

1. Menulis Blog

Hari Senin malam adalah hari memposting tulisan di blog. Pengerjaan tulisannya bebas, yang penting diposting senin malam. Ini udah telat (ehem) beberapa malem. *toyor pala

2. Mengirimkan hasil tulisan ke media

Hari Selasa malam adalah saat mengirimkan tulisan ke media. Apapun! Karena bulan lalu saya sempat ikut kelas menulis cerpen anak di Kelas Kurcaci Pos oleh Pak Bambang Irwanto. Jadi setiap tugas yang sudah lolos revisi dari Pak Baim langsung saya kirim ke Majalah Bobo. Dimuat apa gaknya sabodo teuing. Yang penting tetap mengasah kemampuan nulis dan rasanya lega.

3. Sekolah 3T Groningen

Sekolah 3T: Tahsin, Tafsir, dan Tahfidz ini diadakan di wiken pagi, kadang Sabtu atau Minggu. Alhamdulillah ya Groningen itu punya orang-orang yang selalu semangat berbagi ilmu jadi kesempatan kayak gini gak boleh dilewatkan. Meskipun kadang males dan godaan mager selalu ada. Harus diyakini.. dapet ilmu seperti ini di negara yang kering keislamannya itu mahal lho.

4. Tahsin online

Dilaksanakan Minggu pagi. Saya lupa sudah berapa lama saya ikut tahsin online dari RumTa Eropa. Waktu itu temen yang ikut duluan, saya cuma ingin coba dulu aja. Ternyata ustazahnya baik banget dan sabar neranginnya. Dulu saya pernah males ikutan karena itu hari Minggu gituuu.. kan pagi-pagi enakan ngulet-ngulet di kasur. Kadang ada agenda lainlah, mau masaklah, dll. Tapi… sekali lagi harus ditekadkan. Masa mau belajar ngaji aja banyak alasan sih, cuma juga seminggu sekali.  Kalau ada agenda lain ya harus dinomorduakan setelah kegiatan ini.

5. Tahfidz Kajuit

Agenda ini baru difix-kan lagi sama tetangga-tetangga di sini. Dilakukan setiap wiken malam atau senin malam (biasanya Isya berjamaah dulu). Alhamdulillah ya sekali lagi, sudah tinggal di Groningen yang muslim-muslimahnya banyak dan rajin-rajin, dapat tetangga yang soleh-s0lehah pula. Ini rezeki yang harus dimanfaatkan. Kadang murojaah sama suami itu suka banyak ngeyelnya sih. Nah kalau sama orang lain malah lebih gak ngeyel. Mau gak mau juga dalam seminggu nambahlah hafalannya, karena kan inget waduh harus setoran nih jadi kudu ngapalin lagi.

6. Ngaji Ibu-ibu Londo

Diadakan setiap Jumat pagi. Ini awalnya tetangga sebelah, Mevrouw Atika, yang bersuamikan orang Londo, menginisasi kegiatan ini. Jadi kan Mbak Atika ini punya temen ibu-ibu orang Indonesia, yang pada nikah sama orang Belanda. Mbak Atika merasa ibu-ibu ini perlu nih diajakin ngaji-lah seminggu sekali. Biar dekat sama Al-Qur’an. Selama ini kan mereka yang berjuang di rumah tangganya untuk mengajak suaminya berislam. Ya harus tetap disemangatin biar lanjut terus dong, ya ngaji, ya rajin solatnya. Berada di tengah-tengah mereka saya jadi bersyukur. Selama hidup di Indonesia mudah banget kan mengakses kegiatan mengaji atau kajian. Lha kalau di sini? Mereka mau tanya siapa? Ada sih komunitas di Mesjid Maroko, Mesjid Suriname, atau Mesjid Turki. Tapi tetep nyaman sama sesama Indonesia. Saya sih bukan ustadzahnya, wong eike aja masih belajar. Tapi setidaknya saya membagi ilmu sejauh yang saya tahu aja. Semoga istiqomah!

Nah setelah jadwal ngaji, adalah jadwal Runa judo. Ini udah minggu ke-tiga. Runa sih nampaknya seneng. Mumpung di sini bisa dapet les judo yang dekat dan terjangkau, teruskan saja.

7. Lari/Olahraga

Ini adalah rikues dari Bapak Suami, hoho. Dilaksanakan setelah antar runa sekolah, Selasa siang atau Rabu pagi. Dulu sih saya masih  bisa alasan kalau gak olahraga. Soalnya saya masih PP naik sepeda paling ga 3-4 kali seminggu. Sekarang blas gak ada olahraga. Naik sepeda juga maksimal cuma sampe sekolah Runa, yang mana cuma memakan waktu 5 menit saja. Gak keitung sport deh. Minggu ini saya baru check-check sound lari mengelilingi Kardinge lagi. Cuaca dingin di winter gini, mamam tuh! Tapi pas udah lari badan sebenernya jadi anget lho. Seger kerasanya. Semoga dilanjutkan minggu depan!

8. Baca buku

Membaca itu membuka imajinasi dan memperluas kosa kata. Plus juga menambah ilmu dong (tergantung jenis buku. Kegiatan membaca buku ini akan dilaporkan (pada diri sendiri atau suami) seminggu sekali di hari Rabu. Minggu ini udah, yeye. Cuma emang harus lebih rutin lagi, biar ga males-malesan kalau baca. Bukan baca timeline pesbuk doang, heuheu.

9. Denger kajian youtub

Sekarang ini udah banyak banget ustadz-ustadz yang ceramahnya beredar di youtub. Beberapa di antaranya yang saya ikuti rekomendasi dari temen bagus-bagus. Ada series mengenai Sirah Nabawiyah, ada mengenai bekal bagi penuntut ilmu, kisah sahabat Nabi, dll. Saya masih mencari juga sih ceramah-ceramah lainnya dari ustadz-ustadz yang terpercaya. Ini akan saya rutinkan setiap Kamis siang, saat Runa sekolah.

 10. Project Menulis Buku

Hadeuh belum nemuin jadwal yang pas sih sebenernya, hiks.. Pengennya sih tiap hari. Weiiessss gaya beuut tiap hari. Iya tiap hari, kaya proyek ODOP dulu. Jadi paling gak satu hari ada progresnya gitu. Beurat yeuh.

Sudah segitu aja dulu, takut omdo (omong doang) kalau banyak-banyak. Cobain dulu segini. Semoga diberi kemantapan hati. Kalau dirutinkan bukan tidak mungkin suatu saat akan kelihatan hasilnya kan? *Lalu menghipnotis diri sendiri sama kata-kata tersebut.

Doakan saya!

 

Advertisements

2 thoughts on “MeRUTINkan AKTIVITAS

  1. Ck…ck… selera musiknya….

    Berdasarkan pengalaman saya ya Mon, merutinkan kebiasaan baru lebih dari satu atau dua, selalu gagal euy. Makanya sekarang akhirnya pakai teorinya Adjie Silarus untuk melepaskan dan mengikhlaskan. Nggak apa-apa kalau belum bisa rutin sebanyak itu sekarang. Semoga lain kali bisa. Saat ini, cukup melatih 1 kebiasaan baru untuk 99 hari ke depan.

    Semangat Mon!

  2. hoho iya teh Shan… Rutinitas ini biar saya pny jadwal khusus, spy ga leha2 dan inget: eh jadwal saya hari ini adalah ini. Kalaupun ga tercapai semua gpp (btul sprt teori Mas Adjie, stuju banget) hrs legowo. Tapi setidaknya masang banyak target akan yg nyangkutlah. Daripada saya ga menargetkan apa2, hihi..
    nuhun teh shaaan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s