Ruang Sendiri


Pagi ini lain seperti biasanya, suasana rumah agak sepi. Saya sedang tidak ke kampus, Runa sedang sekolah. Suami sedang ada training ke London seminggu penuh ini. Beda ya aura kalau lagi gak ada pak suami di rumah. Masak males, makan males, beberes rumah aja sih yang gak males, hehe. Masa rumah dibiarin kotor. Ya habis, kalau mau masak, buat siapa? Runa makannya roti, saya juga gak terlalu hobi mengeksplor resep kalau yang menyantapnya cuma satu perut aja.

Udah lama soalnya daku gak jauh-jauhan sama suami, haha. Kami dah kayak pasangan perangko-amplop, nempel mulu. Rasa ketergantungannya jadi mengingkat kalau gak ada bau-bau suami di rumah. Ya udah saya buka “tugas” di laptop yang menumpuk (biar keliatan sibuk je). Cuaca mendung, saya orangnya mageran keluar rumah, males kongkow-kongkow juga. Kadang-kadang memang waktu untuk sendiri itu perlu juga. Masih kerasa sepi yang aneh ini, saya puter streaming radio Indonesia dari laptop. Eh ada lagunya Tulus, Ruang Sendiri. Pernah dengerin sih sesekali, gak tahu lagunya tentang apa, cuma seneng aja denger suara Tulus yang empuk. Didengerin lebih seksama lho ternyata..

Ruang Sendiri
Beri aku kesempatan.. Tuk bisa merindukanmu
(Jangan datang terus)Beri juga aku ruang.. Bebas dan sendiri
(Jangan ada terus)

Aku butuh tahu seberapa kubutuh kamu.. Percayalah rindu itu baik untuk kita

(Pagi melihatmu) menjelang siang kau tahu. (Aku ada di mana) sore nanti
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin. Hingga aku lupa rasanya sepi
Tak lagi sepi bisa kuhargai

Baik buruk perubahanku.. Tak akan kau sadari
(Kita berevolusi)

Bila kita ingin tahu.. Seberapa besar rasa yang kita punya
Kita butuh ruang

(Pagi melihatmu) menjelang siang kau tahu. (Aku ada di mana) sore nanti
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin. Hingga aku lupa rasanya sepi
Tak lagi sepi bisa kuhargai

Kita tetap butuh ruang sendiri-sendiri
Untuk tetap menghargai rasanya sepi

Tak lagi sepi bisa kuhargai

Yah, ini mah liriknya gak cocok buat saya. Bagian yang saya banget itu: pagi melihatmu, siang juga tahu di mana, sore nanti apalagi, malam gak pernah kerasa dingin. Jadi merasa tertohok, ih Tulus tau aje deh kami begini.
Saya mah gak usah deh dikasih kesempatan untuk sendiri supaya bisa menghargai sepi. Saya juga gak perlu dikasih ruang untuk tahu seberapa besarnya rindu. Udah tauu, udah tauu.. Udah pasti rindu, udah pasti menghargai kalau ada waktu sendiri. Dalam empat hari jauhan sama suami kerasa nih bingungnya. Dengerin streaming lagu-lagu dari radio Indonesia aja jadi bikin mamak-mamak ini jadi alay dan berasa anak muda lagi yang lagi kangen sama pacar, mwahaha. Duh maap yah, eyke bukan yang biasa ngasih puisi romantis, prosa, apalagi pantun buat suami atau berkata-kata di ruang publik seberapa rindu dan sepinya diri ini kalau sendiri  *hazek* (kecuali di blog gapapalah sesekali).
But I really do miss you honey, cepet pulang yaaa.. temenin Runa main dan bantuin sasapu rumah (lhooohh).

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s