Journey, Just Learning

(Lagi-lagi) Resolusi 2018


Dih bosen gak denger kata resolusi? Mainstream abis. Semua pasti masih berkutat dengan resolusi awal tahun ini itu deh. Daku juga sih. Tapi memang harus diomongin sih mau gak mau. Kenapa? Ya kenapa tidak?

Walaupun targetan dari resolusi itu kadang di awang-awang, maksudnya ada yang kebayang ada yang enggak. Tapi begitu kita sudah menuliskannya, artinya kita sudah (paling tidak) berani merencanakannya.

Tahun lalu, saya tidak menuliskan resolusi secara detail, saya cuma nulis berupa poin singkat: 1. Saya ingin menerbitkan buku, 2. Saya ingin lanjut PhD, 3. dst… ada beberapa poin singkat yang saya tuliskan. Bahkan saya hampir gak ingat saya pernah menuliskannya. Di sepanjang tahun 2017 kemarin, resolusi singkat tersebut hanya teronggok di halaman sebuah buku tulis (yang jarang saya buka). Ketika saya beres-beres buku, saya baru ingat pernah nulis seperti itu. Secara sadar tidak sadar, eh dari 5 poin yang saya tuliskan 3 poin ketembak, Alhamdulillah.

Mungkin poin singkat itu secara tidak langsung tertanam di pikiran bawah sadar saya. Meski saya perjalanan mencapainya terkadang lambat seperti jalannya siput dan kadang berkabut seperti pemandangan Groningen di subuh hari, tapi Qadarullah ada yang bisa tercapai.

Tahun ini, yah setidaknya harus lebih baik. Tentunya bukan hanya targetan duniawi, tapi juga untuk targetan sebagai bekal di kampung akhirat kelak. Kadang kalau saya memikirkan resolusi kebanyakan kok rasanya duniawi amat sih ya.. Tapi wallahu’alam bisshawab, saya berusaha meniatkan apa-apa yang mungkin tampak sebagai perhiasan dunia, sebagai bagian dari bekal akhirat kelak. Mangkanya apa-apa kembalikan pada niat dulu, Mon. Reminder pribadi saya ini mah.

Resolusi itu harus dituliskan

Akhir kata, mungkin gak nyambung dari tulisan mengenai resolusi ini, tapi masih berhubungan dengan kenikmatan dunia dan akhirat. Saya cuma ingin menuliskan sesuatu yang saya ingat dari ceramah Ust. Adi Hidayat. Kadang kita yang hidup Alhamdulillah serba cukup ini memandang saudara-saudara kita di Palestina dan sekitarnya, merasa miris dan kasihan. Anak masih kecil-kecil sudah syahid ditembaki zionis, penduduk di sana disiksa dan dibombardir peluru dan bom. Ya Allah kasihan. Kata ust. Adi Hidayat, kira-kira begini: “Kasihan? Buat apa? Mungkin Anda yang kasihan hidup di dunia bermewah-mewah, di akhirat belum tentu mendapat kenikmatan. Anak-Anak Palestina itu masih kecil sudah hafidz, diri mereka tidak pernah tersentuh hal-hal haram dan makruh. Allah sayang sama mereka, sehingga mereka cepat-cepat dipanggil pulang. Buat apa di dunia, pulang saja. Lebih nikmat di alam kubur. Kita? Belum tentu bisa seperti itu. Masya Allah.

Selamat berresolusi! Semoga kita menjadi insan yang senantiasa disayangi Allah, aamiin.

Advertisements

4 thoughts on “(Lagi-lagi) Resolusi 2018”

    1. Ah, aku mah kitu aja Fiza, yg masih bisa dikerjain aja. Aku mah salut kamu bisa bikin2 montessori DIY buat Yaqdzan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s