Life is Beautiful

A New Start: 2019


Bismillah..

Tadinya mau nulis sedikit (mudah-mudahan emang jadi sedikit, kebiasaan kalo nulis suka kemana-mana ga bisa berhenti). Besok udah mau mulai kerja lagi, kuliah lagi, baca paper lagi, mantengin laptop lagi, duduk di kursi panas lagi, anter-jemput anak lagi, masak kilat lagi, dst dst.. Intinya mamak kudu setrong lagi, setelah liburan “cuma” 2 minggu. Meski kami ga banyak jalan-jalan ke mana gitu. Tapi momen akhir tahun banyak bikin saya kontemplasi. Mulai dari sakit bergiliran sekeluarga, deadline tiba-tiba di akhir tahun (harus disyukuri juga sih), juga kerjaan suami yang nambah. Rasanya pingin loncat indah sambil kayang.

Tapi yaa.. meski rasanya saya awalnya selalu merasa dalam posisi mengasihani diri sendiri dan nelangsa, tapi ternyata setelah mau masuk kerja lagi, saya baru menemukan energi baru, semangat baru, untuk membuang pikiran negatif saya ini. Banyak faktor, banyak ketemu orang (oiya liburan kali ini kami manfaatkan untuk lebih banyak silaturahmi juga), banyak momen, dll. Yang pasti, I’m fed up of being the victim (dari pikiran saya sendiri), yang selalu bikin saya: merasa “gak pantes” untuk jadi mahasiswa S3, merasa bersalah sebagai emak beranak dua tapi sibuk ngampus, dan pikiran jelek lainnya. Gusti Allah, maafkan hamba.

Betul untuk berubah gak butuh perubahan tahun, bisa kapan saja. Tapi untuk berubah butuh momentum juga. Kadang kita menunggu momen untuk berubah. Ya, manfaatkan saja yang ada sekarang. Mungkin ini memang kebetulan.

Utamanya saya ingin lebih menikmati peran saya di semua bidang, jadi mahasiswi, jadi ibu, jadi istri, jadi anak. Cem pria macho yang ada di iklan rokok gitu deh, hidupnya enjoy aja.

Lalu saya ingin lebih mengapresiasi diri saya sendiri. Berhenti mengasihani diri sendiri. Selama ini saya kok saya merasa banyak ngeluh. Sok-sok jadi tokoh drama korea gitu. Jemput anak naik sepeda, sambil hujan-hujanan, sebelumnya baru dibejek sama supervisor, perut melilit belum makan nasi dari pagi, pulang-pulang kudu masak. Terus dalam hati, Ya Allah kok saya kasihan banget ya. Pingin nangis cantik deh. Kalo Song Hye Kyo di Endless Love, sih iya cantik nangisnya, bikin yang nonton ikut terbawa termehek-mehek, menjual beud. Lha gueee.. mau nangis dramatis mengasihani diri sendiri kaga ada guna beib.

Jadiiii… 2019 I’m comiiinnngg!

Bismillahirrahmaanirrahiimm…

I’m happy doing my job and I’m happy being myself!

Mengutip lagu kesukaan Runa sekarang ini: Buat apa susah, buat apa susah, susah itu tak ada gunanyaa…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s