Pharmacisthings, Random Things

Menertawakan Kebodohan di Masa Lalu


Beberapa waktu lalu saya melihat pengumuman calon rektor Institut Gadjah Duduk (IGD) tahun 2019. Eh ada wajah yang familiar. Bapak dengan ekspresi datar, namun terkesan ramah. Panggil saja Bapak D Pikiran saya melayang ke lebih dari satu dekade silam. Saya lupa saya saat itu saya sedang tingkat berapa dan semester berapa, yang pasti saya masih imut dan polos, haha.

Meski masih imut dan polos, saya sebenarnya bukan mahasiswa yang lurus tanpa dosa, yang selalu rajin belajar dan memperhatikan dosen, yang taat aturan dan bersih dari kotoran akademik.

Setiap saya ingat si Bapak tersebut, yang selalu terbayang adalah keisengan bodoh saya dan kebandelan saya dulu. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa saya, dan semoga anak-anak saya menjadi murid yang lebih baik dari emaknya ini.

Yunow, menjadi mahasiswa farmasi IGD artinya dituntut untuk rajin belajar dan bekerja. Belum lagi persaingan sengit dari para mahasiswa farmasi ambisus (MFA) yang bikin nyali sering ciut. Saya ikut kebawa juga, jadi berusaha untuk mengikuti pace mereka, meski banyak terengah-engah, hadeh. Kenapa sih orang-orang ini rajin mandraguna?

Dosa yang sering saya lakukan terhadap Si Bapak adalah, saya selalu tidak bisa menahan kantuk ketika beliau mengajar. Saya gak paham satupun isi kuliah beliau, bahkan nama mata kuliahnya saja (sekarang ini) saya gak ingat. Artinya apa yang beliau sampaikan di kelas gak sampai ke memori saya, sudah menguap duluan entah di mana. Saya memang gak begitu mengerti dan tertarik dengan bidang farmasi Si Bapak. Kalau tidak salah berhubungan dengan kimia analisis, kimia organik, atau apa deh. Beda cerita kalau menyangkut farmakologi dan farmasi klinik otak saya masih bisa diajak bekerja sama (ternyata ada efeknya juga ya sampai sekarang, bidang saya sekarang gak jauh-jauh dari Clinical Pharmacy and Pharmacology).

Saya berusaha untuk memahami mata kuliah tersebut, saya bolak-balik buku diktat, saya ikutan belajar kelompok, tapi hasilnya nihil. Ketika ujian, tentu saja saya mati kutu. Gak ngerti apa yang ditanyakan apa dan harus menjawab apa. Saya cuma bisa menjawab hal-hal yang berbau hapalan saja (itupun kalau benar). Saya mulai kasak-kusuk pas ujian, yaa.. kali aja ada kawan yang bisa memberikan pertolongan. Ya Allah, malu aku malu pada semut merah kalau inget itu. Habisnya, bayangan dapat nilai jelek dan dipandang bodoh oleh MFA lain bikin saya putus asa. Jadi deh, kebaikan dalam diri dikalahkan oleh pemikiran cetek itu. Saya lupa akhirnya apa saya dapat jawaban atau tidak dari kawan lain, tapi intinya saya sempat menarik perhatian Si Bapak ketika ujian, dan Si Bapak bolak-balik mendekat ke arah saya dan kawan-kawan. Jangan dicontoh ya guys. Itu hanya kekhilafan sesaat kok, serius. Di ujian lainnya saya lurus-lurus aja.

Itu satu.

Cerita lainnya.

Suatu sore di lab komputer lantai 2, Sekolah Farmasi IGD. Saya ingat dulu sebelum ada renovasi, kami punya ruangan khusus berisi komputer-komputer, untuk para mahasiswa mengerjakan tugas, browsing, dll. Ruangannya gak terlalu besar, mungkin hanya ada sekitar kurang dari 10 komputer saja. Tap labkom tersebut hampir selalu penuh. Dulu mah not all students afford laptop ye kan? Ga kaya sekarang laptop udah kaya barang murah untuk mahasiswa.

Pssst.. Akhirnya setelah lebih dari satu dekade saya membuka rahasia kelam saya ini di blog, mwahaha. Kepada yang kenal saya, tolong pura-pura gak tahu aja ya kalau ketemu saya.

Saya itu punya kebiasaan jelek. Tangan saya suka gatel-an. Tanpa sadar, tangan saya suka iseng megang-megang benda yang unik, yang kadang gak boleh dipegang. Makin dilarang, makin penasaran. Kata Mama, dari kecil Monik tu emang tangannya gata (Padang: gatal). Pernah mainin keran dispenser aqua tetangga sampai airnya ngocor terus, gak sengaja nyenggol barang pajangan di toko buku (jadi harus bayar ganti rugi kan si Mama), dan lainnya tak usah saya sebutkan. Cukup Mama saya aja yang membatin.

Nah, balik lagi ke labkom farmasi. Di tiap lab farmasi, lab farmakologi, lab biokimia, dll, termasuk labkom, ada semacam keran pemadam kebakaran khusus yang terletak di atas langit-langit ruangan. Mungkin kalau-kalau pas praktikum ada percikan api yang berbahaya, ya bisa segera ditanggulangi. Keran pemadam tersebut airnya (atau foam atau C02?) akan memancar jika tuas yang berhubungan dengan keran ditarik.  Si tuas tersebut tergantung menjulur dari langit-langit ruangan ke bagian bawah (yang strategis untuk ditarik dengan mudah, jika ada kebakaran). Saya nyari-nyari bentuknya di google image, gak nemu, habis bingung juga keyword-nya apa. Kira-kira bentuk tuas penariknya tu kayak pegangan di bus Transjakarta atau di KRL lah

Gambar dari sini

Tuasnya warnanya mencrang sih, menarik mata, warnaya oranye apa merah gitu. Dan menjulur gitu. Hmm.. menggoda untuk ditarik, udah kayak lagi gandolan aja di KRL. Entah hantu apa yang merasuki saya, saya yang lagi nungguin temen di labkom itu, iseng aja narik tipis si tuas. Coba-coba berhadiah kan, kali aja turun hujan uang. Ehhh gak nyangka kok ada yang membasahi kepala saya. Panik saya langsung kabur dari ruangan menuju kamar mandi terdekat, masih di lantai yang sama. Kerudung dan sebagian baju saya jadi ada putih-putihnya, jadi bukan murni air yang tadi keluar, mungkin semacam foam. Keluar dari kamar mandi, ada mahasiswa lain yang menunggu saya: Ditunggu Bapak D di ruangan, katanya

DEGGG. Aduh mampus gue. Ruangan Bapak D memang nyempil di bagian labkom. Saya panik dan takut. Bakal diapain ini sama Si Bapak.

“Kamu tahu itu apa yang kamu tarik?” tanyanya.

Saya antara ingin jawab dan menggeleng.

“Kenapa kamu tarik tadi?”

…. (saya lupa jawab apa, mungkin saya bilang: penasaran aja Pak)

“Itu kan pemadam kebakaran. Untung yang keluar airnya hanya sedikit. Kalau banyak bisa-bisa semua komputernya kena air dan rusak.” Si Bapak meneruskan. Tapi ekspresinya datar, agak senyum, tapi mendelik, nada bicaranya gak tinggi, suara bass dengan jangkauan nada do ke re.

Gak ngerti lagi saya harus bilang apa, dan menjelaskan apa. Masa saya mau bilang: salahin aja tangan saya yang gatel Pak. Kayaknya sih saya sempet bilang maaf sambil menunduk.

Terus Si Bapak ngasih kertas. “Tulis nama dan NIM (Nomor Induk Mahasiswa kamu di sini”

Ragu-ragu saya mengambil pulpen. Tadinya mau nulis nama anak yang paling nyebelin di farmasi, tapi gak tau NIM-nya dia kan, haha (gila devil banget kalau jadi). Untung masih sering mentoring sama teteh-teteh solehah, jadi inget dosa. Gak jadi deh. Akhirnya nulis nama sendiri dan NIM sendiri. Meski saya iseng, saya masih jujur Pak.

Habis itu saya keluar ruangan dengan perasaan campur aduk. Pikiran saya cuma satu: Takut di-DO (drop out). Atau gak dilulusin di mata kuliah tertentu? Atau disuruh ngulang dari tingkat satu? Atau bayar denda satu ruangan komputer? Duit dari mana?

Kalau saya di-DO harus bilang apa sama orang tua? Nanti saya harus ikut SPMB lagi apa? Belum lagi menanggung malu ke temen seangkatan, senior, junior, bahkan jadi gunjingan satu IGD. Eeh tau gak ada anak farmasi angkatan 06 yang di DO gara-gara hampir bikin labkom kebanjiran. Gak keren amat kannnnn?

Saya langsung lemes sepanjang sisa hari, gak napsu makan, gak bisa tidur. Saya menunggu panggilan dari dekan farmasi atau dari rektor IGD.

Sehari… Dua hari… seminggu… dua minggu..

Gak ada panggilan apa-apa kok. Surat peringatan juga gak ada. Nama saya juga gak dipampang di papan pengumuman sebagai mahasiswa bermasalah yang iseng narik tuas pemadam kebakaran. Bisa bernapas lega deh. Lepas dari bayang-bayang DO.

Entah gimana akhirnya masalah itu berlalu begitu saja. Untungnya saya juga gak sering ketemu Si Bapak. Beliau juga gak banyak mengajar prodi saya waktu itu. Kisah itupun tenggelam di makan waktu. Oiya gak ada yang tahu kejadian itu, kecuali kawan saya yang waktu itu bersama saya di labkom. Orang-orang lain yang di labkom juga gak ada yang nyadar. Ya mungkin memang air yang memancar tu cuma sedikit banget, cuma kena saya aja, gak mengganggu komputer-komputer lain.

Si Kawan saya ini, sebut saja Mawar. Berikutnya saya sumpah untuk menyimpan kisah ini sampai ke liang kubur. Atuh malu maaakk. Bahkan ortu saya gak saya ceritain. Beberapa tahun kemudian, ketika saya sudah lulus kuliah, menikah, dan punya anak, baru deh saya ngaku dosa ini ke suami. Bagaimanapun kalau ke suami kan ga ada rahasia-rahasiaan ya. Apalagi dia juga lama-lama nyadar akan kebiasaan buruk saya (si tangan gatel). Saya bilang: Saya punya beberapa kesalahan bodoh dan memalukan di masa muda, kalau saya ceritain satu-satu, kamu masih mau jadi suami saya kan? (Awas aja kalau enggak!).

Komentar suami: Koook bisaaaaaa gituuu lhoooo

Pssst.. ini bukan satu-satunya kebodohan tingkat tinggi saya. Dalam list saya, sepertinya paling enggak ada 5 kebodohan tingkat tinggi yang pernah saya lakukan di masa muda. Nanti deh kalau saya udah gak malu, saya ceritain lagi di sini.

Setiap ingat peristiwa itu, saya selalu pingin ngakak. Setiap ingat Bapak D, saya selalu terbayang momen kami di ruangan beliau. (Eh dan Si Bapak karirnya  bagus lho, sempat jadi dekan dan sekarang nyalon rektor, Masya Allah, berprestasi) Ternyata setelah bertahun-tahun lamanya, saya bisa memaafkan diri saya dan menceritakannya di sini. Padahal dulu saya takut setengah mati. Sekarang saya pikir, ternyata hal itu gak terlalu buruk juga untuk dikenang, malah bikin saya ketawa. Tentunya jadi pengingat juga biar saya gak gatel-an. 

Mungkin kesalahan dan kebodohan masa lalu tidak begitu buruk jika diingat di masa kini. Asal kita bisa mengambil hikmahnya. Dan tentunya menertawakannya bersama pasangan dan sahabat karib.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s