Info for Motion, Journey, Lomba

Pengalaman Menamatkan Novel dan Mengikuti GWP2020


Alhamdulillah, akhirnyaa beres juga submit naskah untuk ikut event Gramedia Writing Project (GWP2020), The Writer’s Show. Ini naskah fiksi saya yang selesai pertama kalinya lho, *prokprokprok. Sejak zaman saya masih belum baligh, saya udah punya cita-cita pingin bikin buku, hihi.. Dulu pikiran saya bikin buku itu sama dengan bikin cerita fiksi, mungkin karena bacaan saya dulu banyakan cerita-cerita ya. Fast forward setelah saya punya menikah, punya anak, merantau jauh-jauh, baru bisa bikin buku sendiri, Alhamdulillah. Buku pertama yang bisa saya kelarin, buku nonfiksi, semacam jurnal, catatan hati, baca Groningen Mom’s Journal. Menurut pengalaman saya, membuat tulisan nonfiksi rasanya lebih mudah, entah mengapa. Ketika menulis fiksi, kreativitas dan imajinasi saya rasanya dituntut lebih keras.

Udah berapa kali saya nyobain bikin novel, idenya selalu ganti-ganti terus, dan ujungnya gak pernah selesai. Sedih sih. Draft-draft cerpen dan novel saya teronggok gitu aja di laptop, sampai laptop saya yang zaman zebot itu rukzak, dan lenyap semua. Tapi ya sayang gak sayang, soalnya naskahnya gak beres juga. Saya selalu gak pede dengan tulisan fiksi saya. Setelah lama, pake banget, akhirnya ada juga naskah novel yang bisa saya selesaikan melalui event GWP2020 ini.

Tujuan saya ikutan GWP2020 sebenarnya sih gak muluk-muluk. Cuma pingin naskah rampung. Di awal pendaftaran di bulan Juni, kan cuma disuruh upload 3 bab. Dipaksainnn, akhirnya bisa juga upload 5 bab, hihi. Ketika dulu saya masih muda belia dan manis manja, saya pinginnya bikin novel cinta-cintaan gitu, wkwkwk.. tapi tentunya saya tuh takut melanggar batas-batas tertentu, entah gimana, saya selalu merasa punya border sendiri dalam nulis fiksi. Mungkin batasan-batasan tersebut yang membuat saya terus urung menyelesaikan tulisan fiksi saya. Sampai saya pernah mengikuti kelas tausiyah dari Habiburrahman El-Shirazy di bulan Ramadan lalu, saya akhirnya menancapkan dalam hati tujuan saya menulis novel. Waktu itu saya bertanya via kolom chat pada beliau, intinya bagaimana menulis novel yang tetap dalam jalur-jalur Islam, yang selaras dengan aturan agama. Beliau berkata, ini pertanyaan yang sulit untuk dijawab. Itu kembali lagi dari apa tujuan Anda menulis cerita tersebut. Hakikatnya menulis cerita itu bisa jadi ladang dakwah dan amal jariyah. Baiklah, bismillah.

Kalau begitu menulis nonfiksi dan fiksi gak ada bedanya untuk saya, tujuan saya tetap sama. Tujuan nulis saya yang cetek itu untuk hobi dan kesehatan mental. Tingkatan selanjutnya untuk menyimpan kenangan dan berbagi dengan orang lain, supaya bisa mengambil hikmah dan informasi dari cerita saya. Yang paling tinggi adalah untuk dakwah. Hanya ketika saya nulis nonfiksi semuanya lebih jelas dan terarah. Ketika saya nulis fiksi, semuanya lebih ribet, hehe. Bisa juga karena saya gak terlatih. Dakwah dalam fiksi, berat cuy. Ilmu agama saya aja masih cetek, tapi sisi baiknya, saya jadi malah ingin terus memperdalam Ilmu Islam. Asma Nadia juga pernah sharing bahwa saat dia nulis fiksi pun tujuannya ya untuk dakwah, Masya Allah.

Oke deh, balik lagi pada proses penulisan novel pertama saya di GWP. Jadi genre novel dah dapet nih, religi. Lalu ide cerita? Udah lama sih ide ini muncul di kepala, sejak tahun 2015 mungkin. Cuma bentuk dan alurnya masih berubah-ubah dan mengawang. Ide itu terus mendesak, tapi jarang saya pedulikan. Saya lebih banyak mencurahkan tenaga menulis saya di nonfiksi. GWP2020 ini menjadi momentum bagi saya untuk merampungkan semuanya. Ilham untuk plot saya dapat ketika apa coba? Ketika saya sedang lari, haha.. Jadi saya emang merutinkan untuk lari, biar sehat. Ketika lari, pikiran saya suka berkelana ke mana-mana. Kadang saya dengerin ceramah Nouman Ali Khan di spotify, kadang lagu-lagu, dan kadang saya sambil mikir ide. Tercetuslah akhirnya, oke this is it!

Setelah upload 5 bab. Saya leha-leha nih, pikir saya masih sebulan ini deadline-nya. Saya kan udah punya plot dan outline nih, ah kan tinggal diejawantahkan sahaja. Ternyata saat eksekusi tidak semudah yang dibayangkan, guys. Saat itu saya juga masih sibuk sama urusan kerjaan, manuskrip, dll. Eh ternyata dua minggu menjelang deadline, saat saya pikir saya bisa ngebut beresin, saya ngurusin hal-hal lain. Tersisa waktu seminggu saat saya sedang libur, alamak. Gimana ngerjain tulisan pas algi liburannn?

Ternyata the power of kepepet always works for me. Untunglah tipe liburan kami shantay, jadi tiap malem setelah jalan-jalan, saya bisa ngerjain. Kami menginap di rumah sahabat saya di Heidelberg (Jerman) sampai Idul Adha. Liburna kami ini jadi gini, kami jalan-jalan ke kota-kota sekitaran Heidelberg, yang bisa ditempuh PP, kami ke Colmar (Prancis) dan Stuttgart (Jerman). Biasanya maksimal pukul 7 atau 8 an malam kami udah di rumah. Beres makan, salat, anak-anak bobo, biasanya saya ikut bobo juga. Entah mengapa, tanpa alarm atau penanda apapun, mata saya tiba-tiba terbuka langsung seger di pukul 2an, dalam 5 malam. Saya bisa sekalian tahajud dan ngaji. Lalu saya nulis sampai subuh. Saya bobo lagi sekitar pukul 6an. Pokoknya saya nulis, nulis we, teu paduli, alurnya rada berubah, plotnya entah ke mana-mana, konfliknya belum masuk. Intinya saya tulis aja dulu, nanti setelah selesai, akan saya cermati dan perbaiki lagi. Gak ada keinginan untuk tembus menang, keinginan saya sederhana aja, yang penting selesai, titik.

H-2 tanggal 31 Juli, di hari deadline telah ditetapkan, tinggal sedikit lagi bab tersisa (dan sepertinya jumlah minimal halaman belum tercapai, heuheu). Eh teman saya yang juga ikut GWP mengabari kalau deadline diundur sampai 17 Agustus. Antara senang dan bete juga. Saya tahu kalau diundur gini, pasti bikin saya molor deh. Pasti saya gak akan bisa menyelesaikan setelah beres liburan, soalnya tugas-tugas kerjaan udah menanti juga. Gak mungkin saya bakal sempat nulis lagi pas saya udah balik liburan. Akhirnya saya paksain ke diri saya untuk tetap menyelsaikan naskah saya di 31 Juli, sebelum takbir Idul Adha berkumandang. Lucunya, otak dan badan sepertinya merespon berbeda terhadap kemunduran deadline ini. Yang sebelumnya saya bisa bangun otomatis di pukul 2 dini hari, eh setelah itu, saya gak bisa bangun cepet dong. Mata saya melek jam 3, terus eh pingin bobo deui, akhirnya tahajud lewat. Cuma kebagian subuh di awal waktu. Saya jadinya nulis setelah subuh, sekitar pukul 4 sampai pukul 6. Aneh ya? ternyata ada kesantaian dalam diri saya ketika tahu deadline mundur. Alhamdulillahnya naskah saya tetap selesai di subuh hari tanggal 31 Juli (waktu CEST ya).

Saya jadi merenung, pertama ternyata deadline yang diset oleh orang lain lebih ampuh daripada alarm sendiri. Kedua, kok untuk urusan duniawi, saya malah jadi kebangun dan bisa tahajud, tapi di hari biasa untuk tahajud gak bisa otomatis bangun sendiri, ya Allah, maafkan hamba. Gimana kalau kita tahu mengenai ketetapan deadline Allah untuk kita? Misal umur kita sampai kapan. Pasti diri ini jadi lebih punya alarm. Tapi ya gak mau kan kayak gitu? Maunya ya tetap istiqomah beriman dan berbadah apapun kondisinya, apapun deadline-nya, tahu atau enggak kapannya. Wallahua’lam.

Eh iya yang mau baca novel saya di GWP https://gwp.id/story/122146/cinta-menyapa-di-belanda. Mohon maaf masih banyak yang kurang, belum diedit lagi. Kalau ada masukan monggo, butuh kritik dan saran.

5 thoughts on “Pengalaman Menamatkan Novel dan Mengikuti GWP2020”

  1. siap meluncur teh. udah baca 2 cerita sebelumnya.

    Hal yang belum kesampaian nih, belum dapet feel-nya kalo bikin cerpen gitu yaa. Tapi, emang pernah dilatih juga sih otaknyaa buat nulis cerpen-cerpen gitu.. hihi

    Keren euy tetep produktif dalam sempitnya waktu. Alarm tubuh udah langsung merespon aja tuh utk melakukan apa yg sudah kita rencanakan meski ga sempet set alarm.

    1. Aduh tulisan fiksi aku mah masih remahan ey Teh Ghina, doain yaa.. masih belajar. Dicoba juga Teh Ghin nulis fiksi, mulai dari cerpen

  2. Barakallah teh novelnya 🙂

    Dan hatur nuhun remindernya.. Masya Alloh kebeneran banget pas lagi ngalamin situasi yang mirip >.<

    Semoga kita semua selalu istiqomah dalam kondisi apapun ya teh, mau lagi banyak deadline ataupun dalam keadaan lapang. aamiin..

    sukses selalu teh 🙂

    1. Nuhun Nna.. Iya kalo pas deadline jadi otomatis ya badan teh. Aamiin aamiin, sing istiqomah, semangat Bu Nnaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s