Lifestyle, Mommy's Abroad

Berlari demi Diri Sendiri


Hari itu, pukul 7 malam, saya baru sampai rumah dari kampus. Rasanya saya langsung ingin menyentuh kasur. Habis mandi air anget, makan, nelen parasetamol, salat Isya, trus langsung blas tidur. Pala pusing, badan remuk.

Bukan, saya bukan habis pulang ospek kok, atau bukan habis lembur ngelab, bukan juga habis kerja rodi membangun jalan Anyer-Panarukan. Tapi saya habis tes mata kuliah olahraga, yaitu lari ngelilingin sabuga 6 putaran, 2.4 km lah kira-kira (lintasan terdalam sabuga 400 m). Tes lari emang selalu jadi momok tersendiri buat saya dari SMP dan SMA. Sejak dulu memang selalu ada yang namanya tes lari di mata pelajaran olahraga. Jangan salah, rekor lari saya gak boyot-boyot amatlah. Saya masih bisa ngekor di belakang atlet sekolah sekaligus teman sebangku saya, SasQ. Tapi masalahnya adalah, saya gak pernah menikmati lari. Menurut saya tes lari itu bagaikan beban. Ada target yang harus dikejar untuk mendapatkan nilai bagus. Misalnya waktu kuliah, kita hrus bisa mengejar target lari sekian menit untuk bisa dapat 6 keliling sabuga. Yang paling saya gak suka adalah, efek habis lari bukannya seger tapi badan malah sakit-sakit ditambah sakit kepala. Aneh yak.

Makanya sampai saya udah punya anak, saya tu males olahraga, khususon olahraga lari. Sampai pada akhirnya di suatu titik, saya merasa butuh untuk meningkatkan stamina dengan jalan atau lari. Suami yang mendorong saya untuk memulai training itu, sedikit-sedikit aja. Titik balik itu adalah waktu kami hendak berangkat haji, di tahun 2016. Dari info yang kami dapatkan mengenai ibadah haji, hampir semuanya bilang bahwa dibutuhkan stamina yang kuat untuk bisa melakukan prosesi haji yang termasuk tawaf, sa’i, lempar jumroh, plus perjalanan yang di tempuh di antaranya. Fisik juga harus disiapkan untuk itu.

Baca Persiapan sebelum Haji, Apa Sajakah?

Wah, ini nih yang saya cemaskan. Stamina saya gak begitu kuat sebenarnya. Meski catatan olahraga saya ketika sekolah dan kuliah termasuk bagus, tetapi saya bukan orang yang sporty dan mahir berolahraga. Catatan bagus itu hanya karena saya berusaha lebih keras aja biar dapat nilai bagus. Kalau habis berolahraga, badan saya bukannya segar malah suka pegal-pegal dan kepala saya pusing. Persis kejadian yang saya ceritakan di atas tadi.

Akhirnya, mau gak mau, saya memulai untuk latihan jalan jauh dan lari. Track lari di dekat lingkungan tempat tinggal kami dulu termasuk enak banget. Sangat deso, pemandangan hijau, banyak pepohonan berjajar yang cantik, bisa melihat peternakan, damai-lah rasanya. Jadi saya lumayan termotivasi.

Track lari di Kardinge

Track lari di Kardinge

Dan benar memang, latihan tersebut meningkatkan stamina saya. Saya sanggup berjalan 30 km dalam satu hari di hari Tasyriq (tentunya dengan kuasa Allah, saya dikuatkan). Saat itu memang kondisinya lagi butuh banyak jalan. Namun, setelah saya kembali lagi ke Groningen. Saya kembali lagi mager, dan jarang olahraga. Hadeeh emang susya manusia tuh.

Terus saya lupa mulai kapan, event running race gitu mulai menjamur. Lari udah kayak lifestyle aja. Kalau lari, perlengkapannya banyak, kudu ada sport-smart watch, ada spotify untuk nemenin lari sambil denger musik, belum kostum, sepatu, celana, segala rupi deh. Terus muncul juga grup Mamah Gajah Berlari di tahun 2019. Saya dicemplungin masuk sama sahabat karib saya, Njul. Padahal waktu itu saya masih jarang-jarang aja lari, kecuali kalo disuruh suami hahaha.

Event race lari pertama saya adalah #LadiesRunGroningen, di bulan Juni 2019, bareng sama Momicha. Cuma ambil 2.5 km aja sebagai latihan awal. Soalnya kaki saya sempat cedera akibat jatuh dari sepeda. Berikutnya saya coba ikut #4mijlGroningen, soale yang ini gratis dari kantor daftarnya, ya mayan dong. 4 mil itu sekitar 6,5 km lah. Makin semangat nih saya, soalnya udah dibeliin jam lari dan sepatu lari sama suami. Saya juga ikutan dong beli-beli jersey MamahGajahBerlari, plus roknya, biar ga njeplak banget kalau pakai legging lari. Seru yah. Setelah itu saya jadi lumayan lah sering lari. Ya lari untuk rekreasi aja, sekalian badan gerak. Gak ngejar cepatnya, gak ngejar berapa lamanya. Mulai kenal yang namanya strava-lah, garmin-lah, dst. Walaupun saya gak catch-up banget sama ilmu lari. Saya cuma nanya-nanya aja sama suami, apa aja ayng penting kalau pas lari.

Akhirnya di tahun ini saya berkesempatan juga ikutan Virtual ITB Ultra Marathon, gabung di team ArsHappyRunners. Grupnya himpunan farmasi. Itu karena diajakin sama Dindut, teman sekelas saya dulu di FKK, dia juga udah lama hobi lari. Jaraknya 10 km. Saya lari bareng Pak Suami, soalnya ini race pertama saya yang terjauh, bisi kenapa-kenapa kan. Ternyata asyik juga. Setelahnya saya jadi ketagihan lari. Bukan karena kompetisinya juga, bukan karena medsos strava (ya da strava aku juga temannya segelintir), yaa sedikit juga karena ada pengakuan dari netijen kalau saya mengikuti pola hidup sehat. Jangan ditiru, namanya manusia kadang niat ada we ya melenceng.

Tapi terlepas dari motivasi dan niat lain-lain itu, saya menikmati lari kok, bener. Saya gak merasakan lagi badan saya sakit-sakit dan pala pusing seperti yang saya alami ketika habis tes lari dulu. Ya kadang kalau larinya jauh sih emang kaki pegel, tapi badan tuh jadi seger. Apalagi kalau habis mandi air hangat. Trus setelahnya makan jadi segut kan, hahaha. Trus lupa deh saya makanan sehat. Yah, gakpapa, kan kalori terbuang = kalori masuk. Meski yang masuknya keknya lebih banyak, wkwkwk. Intinya efek positif dari lari ini kerasa, badan jadi seger, pikiran juga jadi lebih terbuka (kalau lagi mumet, olahraga ngebantu mengurai benang kusut lho).

Saya sadar, bahwa berlari atau olahraga seperti ini ya sebenarnya kebutuhan juga. Rasulullah SAW juga mencontohkan olahraga, beliau bahkan jarang sakit karena pola hidup sehat. Cuma sayangnya ya saya baru menikmati lari dan olahraga tu sekarang ini. Kenapa gak dulu ya sadarnya pas masih agak mudaan. Pas lagi sekolah atau kuliah. Bahwa olahraga itu ya untuk diri sendiri, untuk sehat. Bukan cuma sekadar untuk nilai terus lulus, apalagi untuk gegayaan. Gapapa dah, semoga belum terlambat.

Catatan ikutan Virtual ITB Ultra Marathon 2020
Lari ditemenin suami

4 thoughts on “Berlari demi Diri Sendiri”

  1. Sama, Mbak.. aku gak pernah suka lari daei SMP, apalagi kalau olahraganya pas bagian yang jumpalitan, duh.. Btw, jadi termotivasi untuk ngelawan rasa gasuka lari juga ni setelah mampir kesini hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s