Mumbling

Quality Time bersama Suami – Nonton Drakor


Tadinya mau mengulas di feed IG atau di story IG. Tapi saya pikir tetap lebih enak curcol di blog, karena bisa panjaaang dan gak usah bolak-balik cek komen dari orang, mwahaha. Walaupun saya senang komen-komenan di IG story, tapi rasanya lebih bebas kalau mau curcol geje di blog, ya gak sih? Biar gak terlalu lama ngabisin waktu maenan IG wae.

Postingan ini bakal cemen banget, monggo di-skip aja. Kalau mau lanjut, please bear with me. Dua minggu libur natal dan tahun baru, kami memang merencanakan untuk quality time nonton apa gitu. Drakor pilihan kami tak lain dan tak bukan adalah: START-UP. Udah dari kapan banyak banget seliweran tentang Start-Up di medsos, dari circle pertemanan kami. Tapi ya sayangnya mah kami tak tergerak juga buat nonton. Sampai ada di Netflix, dan ada teman kami yang bikin review-nya serius, tapi malah bermanfaat. Review yang bener lihat di sini aja. Soalnya saya mah cuma mau bahas capruknya aja.

Temanya kan kekinian banget ya, Start-Up, bisnis anak muda jaman sekarang. Di 10 menit awal episode saya sebenarnya gak terlalu kecantol. Tapi begitu udah bergeser ke bagian keluarga, yang ayahnya sangat family man, kerja keras, pontang-panting, barulah eike mewek srot-srot. Belum lagi pas adegan Han Ji-Pyeong (HJP) muda yang gak punya siapa-siapa ditolong sama neneknya. Untung sedihnya gak lama-lama ya pas ke adegan HJP udah jadi sukses, eh kok ternyata ni orang ganteng uga, mwahaha. Jiwa fangirling yang udah lama menguap kok muncul lagi.

Akhirnya bela-belain deh kami nonton ini tiap malem habis anak-anak bobo, jadi semacam quality time bersama, ciyeh.. Meski kami berbeda tim. Daku tentunya tim HJP, suami tim Nam Do San. Kami jadi heboh we sendiri ngelihat scene-scene yang menggemaskan.

Suami: Karakter Do San itu lebih relatable. Dia itu tulus, polos, mau bekerja keras, orang kayak gini suka diremehkan orang lain, padahal dia punya kemampuan besar, semacam underdog gitu. Perasaannya juga halus ke Dal Mi, dia tipe orang baik.

Istri: Orang-orang tu cuma lihat HJP pas udah sukses aja kali. Padahal dia juga dulu pasti berjuang keras, mana dia anak yatim. Sekarang aja kelihatannya udah sukses dan tajir. Sayang gak dilihatin perjuangan dia dulu. Hidupnya yang keras itu yang bikin dia jadi lebih dingin sama orang lain. Tambah lagi dia tu kalau senyum kok gemanaa gituuu.

Suami: Tu kan perempuan mah senengnya sama cowok asal ganteng dan tajir aja.

Istri: Yah, yang penting mah soleh, kayak suamiku.

Ihikhikihk … biar suami ga jealous sama HJP.

Sumber gambar dari sini

Anyway, Start-up adalah drakor kedua yang kami tonton bersama. Drakor pertama yang sukses kami tamatkan bersama adalah…. Go Back Couple. Ini kami tonton di tahun 2018 rasanya, gak jauh setelah Senja lahir. Dan ini tetap drakor fav kami. Ini juga gak sengaja kami tonton soalnya banyak emak-emak yang teriak-teriak di medsos, “tolong ini drakor sangat relatable dengan kehidupan mamak-mamak dan rumah tangga!!!”

Ya tentu saja karena temanya cocok banget, suami-istri, family-orang tua-anak. Kayaknya ada deh di tiap episod ini aku mewek wae. Gak bisa aku tuh dikasih scene-scene menyayat hati gini. Walaupun ada juga sih yang bagian bodornya. Awalnya tu kasihan sama si istrinya, yang jadi ibu RT, rasanya tu itu aku banget pas punya anak pertama. Ngurus rumah gak beres-beres, ke WC aja diintilin anak, suami sibuk kerja.  I feel you Ma Jin Joo. Terus di episode berikutnya, kok kasihan juga sama suaminya, Choi Ban Do, yang ternyata peras keringat untuk kerja demi keluarga, sampai harga dirinya runtuh. Terus ada juga yang bagian kesel banget sama si suami yang eerrggg napa ngejer cewek lain di masa mudanya. Di berikutnya eh malah ngerasa kepincut sama second lead man, Jung Nam-Gil, sampai lagunya terngiang-ngiang “I’m thinking I’m in love …“. Hampir aja berpihak pada second lead male. Silakan baper ama lagunya nih di sini. tapi lama-lama, true love will reveal the truth. Apapun kekurangan dan kelebihan pasangan kita, ya tolong diterima, itulah indahnya jadi suami-istri, susah senang bersama, hingga ke surga kelak, aamiin.

Sumber gambar dari sini

Okay next. Nah sebenarnya ada drakor-drakor lain yang kucuri-curi nonton sendiri karena suami tidak bisa diajak bekerja sama. Dan tentunya karena penasaran banget sama kisahnya. Kalau dihitung-hitung dalam lima tahun daku ini nonton lima drakor aja. Bukan pencinta drakor sebenernya aku tu. Banyak sih godaan nonton dan rekomendasi kanan-kiri, tapi belum tergerak aja. Nah drakor ini sebelumnya banyak banget yang ngasi rekomendasi, dan katanya seru banget. Cuma saya belum aja mau nonton. Sampai di masa-masa pandemi kemarin, waktu summer, saya pas ikut kelas menulis Asma Nadia dari KMO (Kelas Menulis Online). Senang banget saya tu denger suaranya Bunda Asma ketika menjelaskan materi, suaranya empuk dan menenangkan.

Pas lagi bahas tentang alur cerita atau plot apa ya, saya agak lupa. Bunda Asma sempat bilang, coba deh nonton Reply 1988, itu alur ceritanya bisa dicontoh dan dipelajari. Gimana biar orang penasaran sama cerita kita. Tiingg! Kalau Asma Nadia yang bilang mah, daku jadi tergerak deh. Apalagi katanya bisa mencontoh plotnya yang rapi. Bhaek, aku tonton Bunda. Dan ternyataa… ini tipe film aku banget, lagi-lagi family matters. Ada aja bagian-bagian yang bikin aku mewek kan. Tapi di satu sisi, bagian yang kocaknya juga banyak. Meski di akhir cerita daku gondok lagi karena jagoanku gak bersama si tokoh utama wanita, Duk-Seon. Saya ikut tim Jung Pal, yang walopun si doi agak nyebelin tapi perhatian, dan tentunya dia lebih macho aja gitu. Ada beberapa episode yang saya fast-forward aja gitu, soale udah penasaran sama ujungnya, dan juga gak terlalu relevan lagi sama alur utamanya.

Sumber gambar dari sini

Again, adrakor yang saya nonton sendiri. Ini lebih effort soalnya gak ada di Netflix. Saya jadi nyari web untuk bisa nonton ini drakor. Drakor ini saya tonton kayaknya sekitaran musim gugur tahun 2019. Saya nonton ini pun akibat terpengaruh oleh ulasan blogger fav saya, Mbak Dewi mengulas drakor ini lengkap banget di blognya. Ya aduh, gimana saya gak penasaran. Drama ini mengusung woman power sebagai tema utamanya. Gak ada cinta segitia lagi dong, jadi gak baper harus milih tim siapa. Bapernya gegara ngeliat si pemeran pria utamanya, e-eh ternyata muncul lagi Nam-Gil dari Go Back Couple kali ini sebagai Park Morgan. Hadeuh.. silau eike liat dia. Tiap episodnya bikin penisirin, daku sampe bela-belain nongkrongin hape, gelap-gelapan, sementara anak-anak dan suami bobo. Besoknya mata kok sepet ya gak enak begadang.

Sumber gambar dari sini

Satu lagi ya bonus, ini bukan drakor favorit sebenarnya. Tapi saya gak sengaja nonton, gara-gara salah ngeklik di Netflix. Tapi kok ya penasaran aja. Ini saya tonton sendiri, tapi santai, no pressure. Soalnya ceritanya ringan, walaupun bikin penasaran, tapi saya gak ngoyo nonton pingin cepet beres. Ini dia, Hello, My Twenties! Terus pas saya ikutin kok saya gak nyambung gitu ya sama alur ceritanya. Oh ternyata yang di Netflix itu season 2-nya. Akhirnya saya cari season satunya di web, cuma demi memenuhi satu rasa: penasaran! Saya cukup enjoy sama ceritanya, soalnya saya jadi mbayangin lagi dulu masa muda ik pas masih single kek apa ya. Seru aja gitu liat ciciwi-ciciwi ini punya permasalahan masing-masing dan menyelesaikannya. Saya lupa nonton ini kapan, kayaknya di tahun 2018 deh, waktu saya masih ngawang-ngawang sama kerjaan kampus dan riset, haha.

Gambar dari sini

Akhirnya sampai juga di penghujung tulisan. Pokoknya mah nonton drakor boleh, asal gak berlebihan aja dosisnya. Apalagi bikin begadang dan mata sepet besoknya. Makanya yang saya wanti-wanti kalau nonton drakor itu addict-nya. Kalau saya punya waktu lowong baru saya akan menjadwalkan nonton lagi. Tentunya seru kalau bisa nonton bareng suami, lalu berpelukan bersama ketika lagi adegan seudih menyayat hati, haha.. Maaf norak.

7 thoughts on “Quality Time bersama Suami – Nonton Drakor”

  1. Wah, serunya suami mau diajak nonton drakor bareng. Aku nonton drakor bareng paksu tuh full house. Hahaha … lama banget ya. Tapi itu drakor yang kutonton berdua bareng suami. Setelah itu lamaaa nggak nonton lagi. Setelah anak sulung pecinta drakor tahun 2016, baru emaknya ikutan nonton drakor lagi sambil mengulasnya bareng anak gadis dan menyelipkan pesan-pesan setelah menontonnya. Aku nontonnya juga nggak ngoyo banget, kalau ada longgar barulah nonton.

    1. Iyaa mbak.. itu juga cuma 2 film yg berhasil ditonton bareng wkwk. Harus pilih2 emang film yg cocok ditonton berdua. Lucu banget mbak nonton bareng anak.. seru jg pasti

  2. Bener juga ya, nge post di blog biar ga perlu sibuk balesin banyak komen. Nice idea. Saya mau pindah ke wordpress juga ah, oia ini bayar hostingannya berapa Monik per bulan?

    1. Haiii Ghaniii! Gimana kabarnya? Baru mulai ngeblog lagi ini? Hayuk hayuk ngebolg lebih seru, curcolnya ga dibatasi jumlah kata, dan gak semua org juga baca kek di timleine FB atau IG, wkwkwk.. ini bayarnya per tahun Ghan, 16 apa 18 dollar/tahun gitu aku aga lupa. WordPress user friendly soalnya, trutama buat aku yg gaptek kalo ngulik website hosting sndiri

      1. Halo Mon. Baik2 alhamdulillah. Iya nih, ingin mulai nulis lagi. Ini saya lagi survey, liat yang paling aktif di friendlist saya,hehe. Udah mulai stress ngatur2 layout di blogspot. Ngga user friendly. Eh, cuman bayar biaya hosting aja ya? Kok pas saya sign up wordpress langsung diarahin ke pilihan harus bayar per bulan 40an ribu IDR gitu buat service wordpress nya (di luar biaya web hostingnya).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s