Catatan Hati

Kehidupan Dunia dan Negeri Akhirat


-Tulisan ini mah murni isi hati kerisauan saya, diskip aja. Saya nulis ini benar-benar untuk menuangkan pikiran yang belakangan ini gak karuan.

Pandemi masih ada. Berita duka udah kayak aliran air aja, deras. Hampir setiap hari selalu dengar ada kabar duka, khususnya dari Indonesia. Perasaan campur aduk gak karuan. Dulu, saya dengan pikiran sempit dan miskin ilmu merasa bahwa kita akan mencapai kehidupan manusia pada umumnya, menjadi dewasa, menikah, punya anak, menjadi tua, dan meninggal dengan nyaman di hari tua. Tapi semakin hari, semakin tersadarlah saya. Umur itu gak ada yang tahu, tinggal di dunia gak tahu sampai kapan, tapi meninggal itu adalah sebuah kepastian.

Sudah tertulis di catatan Allah. Gak bisa kita merasa aman bahwa hari ini kita akan baik-baik saja, dan esok masih bangun di pagi hari. Saya merasa takut. Takut gak punya bekal cukup, takut banyak dosa, takut tiba-tiba dipanggil terus gak siap. Jeleknya rasa takut saya ini terkadang membuat saya gak bersemangat untuk menjalani targetan hidup. Misal, apakah saya kuliah S3 ini dinilai sebagai amal di dunia? Apakah dengan saya mengerjakan ini dan itu bisa berguna di masa depan? Toh nanti ketika mati, S3 saya ini gak juga berarti di akhirat (Ya Allah, saya niatkan ibadah ya Allah…. semoga apa-apa yang menyibukkan saya di dunia menjadi bekal saya di akhirat, aamiin)

Ada juga rasa takut kalau ditinggal oleh keluarga, oleh pasangan, oleh orang tua, bagaimana nanti saya akan bisa menghadapinya? Bagaimana caranya kalau orang soleh bisa menghadapi ujian hidup dengan benar? Apakah saya sanggup? Apakah saya bisa ketika ujian ditinggalkan orang tersayang itu mampir pada saya? Sedangkan saya orang yang lemah dan mudah sekali menangis.

Rasanya mengawang-ngawang hidup saya dalam beberapa bulan ini. Kadang semangat untuk menyelesaikan amanah, beribadah, dan jadi orang yang bermanfaat. Tapi kadang rasanya ingin sibuk dengan pikiran sendiri saja, gak tahu mau merencanakan apa ke depan.

“Dan kehidupan dunia ini, hanyalah permainan dan senda gurau. Sedangkan negeri akhirat itu, sungguh lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Tidakkah kamu mengerti?” QS. Al-An’am 6: Ayat 32)

Nikmat dunia itu hanya sebentar. Jika diibaratkan dengan nikmatnya makanan, maka nikmatnya hanya sampai kerongkongan, setelah tertelan, ya sudah selesai. Sesingkat itu petualangan manusia di dunia.

“Saat kita lahir, kita diadzankan, dan ketika mati, kita disalatkan. Ibaratnya kehidupan di dunia itu sebentar saja hanya berjarak antara adzan yang dikumandangkan dan salat yang dikerjakan.” (Ust. Salim A. Fillah).

Ketika sudah di alam kubur dan di akhirat, katanya banyak manusia yang menyesal dan ingin dihidupkankan lagi untuk bisa beramal saleh. Nah kita yang masih ada jatah hidup di dunia ini, apakah sudah menyibukkan diri dengan amal saleh? Mungkin kita berpikir, wah kasihan orang itu, masih mudah sudah dipanggil Allah. atau Kasihan si Fulan itu meninggal setelah berjuang melawan covid, dll. Yang kasihan itu bukan dia. Ya kita-kita ini yang masih hidup. Dia mah tugasnya sudah selesai, kalau meninggal dalam sakitnya, bisa jadi dosanya diampuni, bisa jadi syahid karena wafat di tengah wabah. Lah kita ini yang nasibnya belum jelas. Di dunia masih bikin dosa, beribadah gak sepenuh jiwa, kadang lupa dunia ini sementara. Astagfirullah…..

Yang bikin saya sedih lagi, kenapa ya Allah.. banyak Ulama, Ustadz, dan orang-orang saleh yang dipanggil duluan. Tentu alasan utama karena Allah sayang pada mereka. Allah panggil mereka di tengah dunia yang semakin parah ini. Lalu bagaimana dengan kami ya Allah? Apakah kami akan disisakan untuk hidup bersama orang-orang yang zalim? bersama pemimpin yang lalim? Saya takut ya Allah. Takut kalau saya tidak termasuk orang yang Engkau sayang, dan takut kalau hidup saya ini disisakan bersama mereka-mereka yang merusak dunia. Saya si Bodoh ini berpikir lagi, ya Allah kenapa gak Engkau ambil saja pemimpin-pemimpin jahat itu, orang-orang lalim dan kejam itu, kenapa Ustadz, kenapa Ulama, kenapa orang saleh? Kalau mereka yang berilmu dan beriman itu Engkau panggil, bagaimana kami ya Allah? Ampuni saya ya Allah… Astagfirullahaladzim….

2 thoughts on “Kehidupan Dunia dan Negeri Akhirat”

  1. Memang memprihatinkan kondisinya ya mbak. Kalau pertanyaan kenapa orang saleh, mungkin saya punya sedikit gambaran jawabannya. Kebanyakan ulama kalau diperhatikan apalagi pondok hidup dalam kondisi komunal dimana banyak berinteraksi dengan murid atau masyarakat. Hubungan yang dekat serta mungkin lingkup yang tertutup, sehingga transmisi antarnya besar. Jadi mungkin perlu ada penelitian tentang kebiasaan. Kalau soal takdir itu mungkin bagian yang lain ya

  2. Ya Allah. 😭 Mba Monika sudah mewakili perasaan saya dengan tulisan ini. Betul, kadang rasanya muncul perasaan “yaudalah gausah ngapa-ngapain”. Pesimis duluan lalu merasa tak berharga. Tapi alhamdulillah, Allah beri pertolongan dengan menguatkan kembali beramal shaleh. Mengkhususkan setiap kegiatan untuk memperoleh rahmatNya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s