Being a Student Mom, Catatan Hati, Groningen's Corner, Journey

Tentang Proses dan Hasil


Sekitar tahun 2019, saya lupa kapan tepatnya, ada pembangunan infrastruktur besar-besaran di depan kampus saya, UMCG. Yang saya ingat ada baligo besar terpampang di salah satu gerbang masuk UMCG, tertulis bahwa pemerintah kota Groningen akan membangun jalur bus dan halte baru, lengkap dengan perluasan trotoar dan jalan sepeda di sekitarnya. Konstruksi ini juga berimbas pada pelataran kampus juga, yang menyatu dengan jalan. Dengan dibangunnya infrastruktur ini, diharapkan membuat pejalan kaki, penyepeda, penumpang bus, akan lebih aman dan nyaman di intersection tersebut, yang memang sangat ramai dan padat. Ditargetkan pembangunan akan selesai di tahun 2022. 

Saya sendiri waktu itu berpikir (agak) skeptis, aduh pembangunan kayak gini kapan beresnya ya, mana pas masa konstruksi itu bikin jalan yang biasa saya lalui dengan sepeda jadi makin sempit dan riewuh banyak pembatas. Ada banyak pula alat berat konstruksi berseliweran, gak cantik untuk dipandang. Ditambah ada halte bus yang ditutup. Kalau saya kebetulan naik bus, saya harus jalan lebih jauh untuk mencapai halte bus lain yang terdekat. Memang betul, masa-masa pembangunan itu mungkin adalah saat “terberat” dalam rencana infrastruktur tersebut. 

Sumber dari groningen.nieuws.nl/ 
Sumber dari: groningen.nieuws.nl/ 

Sebagai orang yang melihat dari kacamata luar, saya merasa progres dari pembangunan tersebut lama juga. Sepertinya tidak terlihat kemajuan berarti, apalagi ketika pandemi. Semuanya seperti terhenti. Sampai-sampai, saya tidak sadar bahwa ada sedikit demi sedikit ada perubahan di jalan tersebut. Summer 2022, saya ternganga, setelah beberapa lama saya tidak menyambangi kampus, ternyata pembangunan tersebut diresmikan juga. Masya Allah, ternyata rencananya gak omdo (omong doang). Bahkan, saya merasakan nyaman dan enaknya hasil dari infrastruktur baru tersebut. Mahasiswa-mahasiwa yang baru datang ke Groningen di tahun ajaran ini langsung bisa menikmati kenyamanan infrastruktur tersebut, tanpa tahu sebelumnya itu jalan ruwetnya kayak apa.

Ternyata kalau dipikir-pikir, perjalanan konstruksi tersebut bisa diibaratkan perjalanan studi saya selama 4 tahun ini. Terlihat ambisius di awal, lengkap dengan rencana ini itu. Tentunya dalam pelaksanaannya, banyak compang-campingnya, ada sandungan dan tantangan berseliweran, gak cantik untuk dirasakan. Terkadang saya harus mengambil jalan memutar untuk bisa menyelesaikan satu masalah. Ketika pandemi merangsek, semuanya seperti mandek, pikiran terasa luar biasa capek. Tapi toh, dikerjakan juga, sampai akan ada saatnya studi ini bisa dinikmati, oleh saya pribadi atau oleh orang-orang lain.

Nebeng dulu yak sepedaku

Buat saya, infrastruktur di depan UMCG ini akan menjadi pengingat untuk dua hal:

Tentang proses. Mungkin saya sendiri juga tidak menyadari, meski terseok-seok, ternyata sedikit-demi sedikit puzzle yang berserakan terlihat polanya. Melengkapi potongan puzzle tersisa (seharusnya) lebih ringan dikerjakan, sebab gambaran besarnya sudah tersusun. Itulah proses, yang seringkali kita pandang sebelah mata dari keseluruhan usaha kita. Padahal proses adalah inti dari hasil.

Tentang hasil. Mungkin dari kacamata luar, sering terlihat apa yang didapatkan seseorang sudah dalam bentuk terbaiknya, yang terlihat nikmatnya, yang terlihat mudahnya. Padahal bisa jadi ia tidak melihat ruwetnya proses yang dilalui sebelumnya.

Wallahu a’lam

Jalan di depan UMCG, rapi dan luas kann?
Halte-nya juga nyaman banget, Masya Allah
Kayak berasa halte bus sekolah di pelem-pelem
Naik sepeda juga jadi nyaman banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s