Catatan Hati, Mumbling

Arti Mimpi Saya Menurut Pak Suami

Pernah ngerasa gak kalau setelah bangun tidur, kok rasanya tadi bermimpi, dan mimpinya masih terasa jelas alurnya. Atau mungkin bukan alurnya tapi tokoh-tokoh yang masuk ke dalam mimpi dan kejadian garis besarnya seperti apa. Saya pernah lho, beberapa kali.

Kalau lagi inget, saya suka iseng cerita ke suami tentang mimpi tersebut. Kadang mimpinya itu suka absurd dan gak nyambung gitu. Apalagi pas diceritain ke orang lain makin terasa ke-absurd-annya, alur dan kelogisannya gak ada (namanya juga mimpi ye, bebass).

Di dalam mimpi saya pernah ingat ada dua orang yang suka mampir cukup sering. Bukan mantan lho yaa, hush! Gak ada mantan juga soalnya, wkwkwk. Keduanya adalah sahabat masa kecil saya (sampai sekarang). Kami masih lumayan sering kontak-kontak, walaupun gak intens banget, dan bukan percakapan yang mendalam. Hanya saling berkabar singkat aja. Tapi entah kenapa ya mereka yang mampir. Sahabat yang pertama adalah sahabat dekat saya yang dari dulu zaman SD sampai kuliah jadi tempat curhatan saya, yang tahu banget kelakuan saya kayak apa. Sahabat saya yang kedua adalah juga sahabat saya di masa kecil, saingan berat di kelas balap-balapan ngejar ranking, dan sekarang dia punya karir bagus di luar negeri.

Waktu saya cerita ke suami, dia malah mulai (dengan sotoyna) menafsirkan arti mimpi saya ini ada sebabnya. Suami menceritakan hipotesisnya, dan saya agak mengakui mungkin dia ada benarnya. Dia bilang, “Ayah tuh udah semakin kenal Bunda itu kayak gimana, kebaca.” Weiss.. inikah kalau soulmate ternyata lebih paham isi pikiran pasangannya?

Continue reading “Arti Mimpi Saya Menurut Pak Suami”

Being Indonesian in the Netherlands, Catatan Hati, [GJ] – Groningen’s Journal

Berserah pada Jalan Allah

Bagaimana Kabar Ramadan?

Ramadan sudah berlalu dua pertiga jalan, tinggal sepertiga lagi akan kita tempuh Insya Allah. Lalu bagaimana Ramadanmu? Ada rasa mellow juga mengingat Ramadan ini sudah mau habis, tapi rasanya belum banyak yang dilakukan dengan maksimal. Masih ada missed-nya, masih ada kekurangannya, masih belum kenceng doanya. Ya Allah, manusia memang tempatnya salah dan penuh nafsu. Tapi semoga momentum Ramadan ini menjadi momen kita bisa menjadi insan yang lebih baik dari sebelumnya. Saya percaya, pasti ada hal-hal baik yang “nyangkut” dari Ramadan kali ini untuk dibawa jalan ke depan. Meski tertatih, tapi kita tahu kita ada di jalan yang benar, Insya Allah di jalan yang diridoi Allah, aamiin.

Manusia memang lemah. Bahkan untuk mengurus hidupnya sendiri manusia itu tidak mampu, Allahlah yang membimbing dan menunjukkan jalan. Seperti nasihat Rasulullah SAW kepada putrinya Fatimah RA untuk senantiasa berdoa pada setiap pagi dan petang. Sebuah nasihat indah yang membuat saya tertegun. Terkadang diri ini merasa sombong, merasa tahu mau melakukan apa-apa, merasa mengerti ini itu, padahal tak ada satupun hal yang kita mampu dan ketahui tanpa bimbingan Allah SWT.

يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ! أَصْلِحْ لِي شَأْنِيَ كُلَّهُ، وَلاَ تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Artinya: Wahai (Dzat) yang Maha Hidup dan Maha Berdiri! Dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan. Perbaikilah urusanku seluruhnya, dan jangan Engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata. (HR Imam An-Nasai, Imam Al-Hakim).

Continue reading “Berserah pada Jalan Allah”
Being Indonesian in the Netherlands, Catatan Hati

Sekilas info: Orang Londo vs Orang Indo

Saya dan suami, lahir dan hidup di Indonesia sejak kecil, sekolah, sampai kerja. Lalu hijrah ke Groningen, Belanda setelah dikarunai satu anak. Kini kami sudah lebih dari tujuh tahun jadi imigran di Belanda. Tentu dalam rentang tujuh tahun banyak penyesuaian dari kultur, adat, sistem negara, kebiasaan, mentalitas, dan banyak hal. Adat ketimuran yang biasa kami anut tentu banyak bedanya. Mau gak mau saya dan suami jadi sering berkomentar mengenai Belanda vs Indonesia.

Di Belanda tu gini yaa, kalau di Indonesia begini.. Orang Belanda gitu ya, kalau orang Indonesia gini. Ada bagusnya juga karena cakrawala berpikir kita jadi luas, membuat kaya pikiran dan hati. Tapi kadang saya juga lelah, selalu terpikir mengenai Indonesia, susah amat hidup di negara orang, gak ada akses kemudahan yang biasanya ada. Namun ketika berpikir kembali mengenai Indonesia yang penuh keruwetan, pemerintahnya yang bikin gondok, rasanya emoh jadi penduduknya JKW.

Continue reading “Sekilas info: Orang Londo vs Orang Indo”