Cerita Apartment (4) – Runa dan Double Alya

Runa punya 2 teman sepantaran yang namanaya sama2 Alya di apartement. Saya bahkan ga apal nama lengkap kedua Alya itu, hehe.. Nanti deh saya tanyain ke mama2nya. Alya pertama lahir Bulan Agustus 2013 dan Alya kedua lahir Bulan September 2013. Mangkanya yang satu dibilang Alya besar yang satu lagi Alya kecil. Tapi kalo dari perawakan mah si Alya kecil ini malah lebih gede daripada Alya Besar.

Runa seneng main sama mereka. Untunglah Runa ga termasuk anak yang berulah, kalo ada temen malah dia seneng banget.. “Ayaaa..” itu panggil Runa sama mereka berdua. Continue reading

Advertisements

Cerita Apartment (3) – Pak Pur Penyelamat di Kala Lapar

Sudah 2 minggu habis lebaran tenda Pak Pur yang nangkring tepat di depan apartment Center Point blm keliatan buka juga. Haduuhh.. padahal saya udah keabisan ide buat masak makan malem.. Harapan bisa menyantap nasi goreng Suroboyo ala Pak Pur pun pupus sudah.

Saya ga tau sejak kapan warung kaki lima ‘Bakmi Surabaya’ milik Pak Pur berdiri di depan apartment. Yang pasti sejak pertama kali saya menginjakkan kaki di sini Pak Pur sudah ada. Menunya ala bumbu Suroboyo semua, mulai dari macam2 menu nasi goreng: nasi goreng telor, nasi goreng ati ampela, nasi goreng pete, dll, ada juga kwetiaw, capcay, bihun, mie goreng, mie godog. Dulu juga Pak Pur sedia ayam goreng, pecel lele, tahu tempe gitu.. Tapi sekarang akhirnya menu ayam goreng itu dipisah tendanya, tendanya sebelahan sama tenda Pak Pur, yang mengelola masih anaknya juga. Jadi usaha tendanya ini dikelola sama Pak Pur, istrinya, dan anak-anaknya.

Tenda Pak Pur buka tiap sore sampai malam.. bisa sampai dini hari. Waktu itu suami kelaparan sambil nonton bola, jam 2 pagi Pak Pur pun masih stand by. Walaupun menunya sederhana tapi kami ga pernah bosen.. Salah satunya karena harganya yg terjangkau.. 10-15ribu. 10ribu aja udah dapet nasi goreng porsi besar. Continue reading

Cerita Apartment (2) Sebut saja Namanya Sara

Selama tinggal di apartment CP ini, banyak juga belajar jadi ibu yang baik. Ga cuma dari Stay at Home Mom yang tinggal di sini, tapi juga dari bibik/pengasuh/pembantu yang juga megang anak majikannya. Eh banyak juga kali yang di sini pake jasa pengasuh. Daku sendiri ga kebayang kalo di unit dengan 2 kamar minimalis ini masih ada space buat orang lain, lha kita betiga aja udah penuh.. Apalagi kalau ditambah yang bantu-bantu di apato, berasa ga bebas juga jadinya.. Lain halnya sih kalo memang udah keadaan, dua-duanya kerja, ya jadi mao ga mao harus punya pengasuh yang “megang” anaknya di rumah.

Sebut saja namanya Sara. Dia salah satu anak yang paling gede di antara genggongnya Runa (liaat Runa kecil-kecil aja udah ada geng doongg).  Umurnya 2,5 tahun mau 3 taun.. Setiap hari jam 7 pagi dia pasti udah stand by di taman bawah sama Mbaknya, Mbak Yayu -sebut saja-. Sara dan Mbak Yayu tuh kaya pembuka gerbang gitu. Kalo liat mereka udah di bawah, pasti mbak-mbak atau ibu-ibu yang lain baru nyusul ke bawah. Sara dan Mbak-nya ini juga yang ke atas paling siang. Jadi jam 7 tu Sara sarapan disuapin Mbaknya, sambil main, sampaaaai jam setengah 11 (paling lama) baru makanannya habis. Makannya diemut gitu soalnya. Sorenya pun kalau cuacanya bagus Sara pasti turun, daaan kita-kita pun jadi ikut betah nongkrong di taman. Continue reading

Cerita Apartment (1)

Ga disangka juga bakal kangen juga sama bangunan berlantai 18 berwarna ijo-ijo lumut itu. Padahal sebelum-sebelumnya, ngerasa.. aih bosan di apartmen, ruangannya hemat, pemandangan dari kamar terbatas, cape segala sesuatu dikerjain sendiri, dan keluhan lain-lainnya..

Oiya FYI, jangan bayangin apartment kita ini mewah cem apartment di pusat kota Jakarta atau keren kayak apato-apato di film serial barat yah, hihi.. CenterPoint (CP) Apartment tu apartment di pusat kota Bekasi, yang lebih kayak rusun, haha.. tapi jadi keliatan rada wah karena lokasinya  yang strategis maknyus, dikelilingi berbagai macam mall, dan akses kemana-mana gampang.

Udah 2 taun apa ya kami di sini. kalo ga salah Februari 2012 kita mulai menclok di CP (emangnya burung kakak tua menclok di jendela). Runa dibawa dari Bandung, mulai menghuni apartment pas usianya 3-4 bulan, di April 2013.. Eh sekarang udah 2014 aja yaah.. Ga kerasa.. Wah banyak deh cerita-cerita apartment yang seru. Kalo dulu sih pas masih kerja, jarang banyak interaksi sama orang-orang di sini. Begitu udah full di rumah, baru deh kita mulai begahoel.. dan CP ini sangat homey lho.. Beda sama apato-apato di Jakarta yang penghuninya lu-lu-gue-gue. Di sini semuanya saling kenal, Pak Satpam, Mbak Resepsionis, Mas-Mbak yang jaga laundry, Mas-mas Indomaret, Bapak Warung Padang, Mas-Mbak OB, dll..

Sekarang udah sekitar 3 bulan kita ninggalin CP unit 605 itu.. Asa kangen sih sama suasana di sana dan keriweuhan sehari-hari ngurus Runa, ngurus rumah, ngurus olshop, hehe.. Abisan kalo di Bandung kan di rumah mama, balik lagi deh jadi anak bawang. Ga mikir nyuci-nyetrika, ga mikir beberes rumah, ga mikir masak (kecuali masakin Runa).

Beberapa hari kemarin sempet ke sana, itu debunya udah sampe 5 senti deh.. terus ditanyain sama satpam, Mbak Susi & Mbak Devi resepsionis, Mbak Irma OB, Mbak Romlah tukang jaga coffee shop, Mas Laundry, Pak Satpam, pleus emak-emak segenggongan Runa: “Ke mana aja Bu, baru keliatan?“, Ada kali ngejawab: “Iya kita di Bandung, ayahnya dinas di Duri, sempet juga kita ke Duri nemenin ayahnya, baru ke sini lagi.” sekitar  10 kali-an, ke orang beda-beda, hihihi.. Gapapa dong, berarti orang notice  sama kehadiran kita, ciyee…

Oke deh, ini baru part 1 yah Cerita Apartment-nya.. nantikan part-part berikutnyaa.. 🙂

Geng Sosialita Runa

Sebagai makhluk sosial tentunya kita  perlu yg namanya begawl *hazek*. Di setiap lingkungan dan habitatnya pasti manusia bakal menemukan individu2 lainnya sbg sarana menyalurkan kebutuhan sosialnya.

Begitupun bayi. Walaupun katanya bayi blm ngerti apa2, tp dia juga manusia lho *ya eyalah..*. Jgn mentang2 dia kecil, imut, dan gemesin jd harus disuaka-kan, ga begitu.. Bayi pun dr kecil butuh bersosialisasi.

Nah, waktu 3 bulan pertama kehidupan Runa kan dihabiskan di rumah Anin-Atuknya di Bandung, selanjutnya dirasa udah rada gedean Runa pun diboyong ke Bekasi, tempat ayah-bundanya. Awal2 rada kurang sreg juga kalau tinggal di apartmen, kasian kayanya bayinya ntar sumpek, geraknya terbatas,  ga kondusif-lah pokonya. Tapi ya rezekinya masih di sini yawes dijalanin dulu.. (Alhamdulillah).

Rada krik-krik juga sih di apato, sendirian, ga kenal tetangga, ga punya temen. Untungnya masih ada tante sih di komplek apatonya dan ada sepupu juga yg ngekos ga jauh dr sini. Jadi sering mengunjungi ke unit. Cuma kalo berdua doang sama Runa kerasalah sunyi sepi sendiriii.. Sahabat setia paling hp, lepi, tv, dan buku2..

Continue reading