Mommy's Abroad, Motherhood

Mengatasi Kekacauan di tengan ke-multi-tasking-an

Menurut penelitian otak wanita memang dirancang untuk lebih bisa menyelesaikan beberapa pekerjaan dalam satu waktu, multi-tasking bahasa kerennya. Entah karena pengaruh otak kanannya yang lebih bekerja, pengaruh hormon yang lebih banyak memproduksi ‘ketenangan’ sehingga bisa menghandle banyak kegiatan, atau karena.. memang tuntutan hidup?

Entahlah. Bisa dicari alasan ilmiahnya.

Tapi saya yakin ibu-ibu semua punya kemampuan tersebut. Udah terbiasa.

Saya juga. Ketika banyak kerjaan melanda, saya sendiri yang men-set bahwa saya harus bisa multitasking urus ini itu.

Tapi kadang saya merasa cape juga ya.

Kenapa ya perempuan harus multitasking? Kadang saya iri sama bapak-bapak yang (katanya) memang lebih fokus untuk satu pekerjaan sampai selesai. Di suatu waktu saya ingin cuma fokus pada satu pekerjaan saja. Tapi memang dasar wanita, itu gak bisa.

Ya udah deh disyukuri aja.

Cuma yang pentingnya itu gimana memanajemen stres saat multitasking itu ternyata tidak berjalan dengan baik. Masakan gosong, anak nangis, tugas kuliah belom beres, rumah berantakan. Huwaaaa.. Continue reading “Mengatasi Kekacauan di tengan ke-multi-tasking-an”

Advertisements
Mommy's Abroad, Motherhood

Menjadi Mahasiswa Dulu dan Kini

Jadi mahasiswa lagi setelah punya anak, tentu rasanya dan perjuangannya beda. Tapi saya menikmati momen-momen di mana saya menjadi mahasiswa, baik dulu saat masih jomblo, dan sekarang saat sudah punya keluarga.  Meskipun dulu mah pas jadi mahasiswa banyak labilnya, sekarang lebih stabil dong kan ada stabilisatornya si suami haha..

Perbedaan yang terasa menurut saya sih lebih positif, hmm.. yaa mungkin ada sisi minusnya, tapi itu dikiit.  Continue reading “Menjadi Mahasiswa Dulu dan Kini”

Being Indonesian in the Netherlands, Mommy's Abroad

Apa yang Susah?

Suatu ketika dalam pembicaraan skype dengan mama, mama nanya: “Tinggal di sana apa yang susah?”

saya: “Maksudnya susah apa ma?”

Mama: “Yaa.. misalnya kalau di Indonesia susahnya tu, macet di mana-mana, di rumah ga ada pembantu yang bisa ngurangin kerjaan rumah tangga, atau apa gitu?”

Hmmm… Apa yaa.. pertanyaan simpel dari mama membuat saya jadi mikir. Iya-ya apa ya yang jadi big problem selama saya hampir setahun tinggal di sini. Mungkin si mama khawatir, anak tengahnya ini yang ga pernah hidup jauh-jauh dari ortu (paling jauh juga cuma di Jakarta) sekarang tinggal bertiga aja sama suami anak di belahan dunia lain yang jauhnya hampir 15.000 km.

Alhamdulillah selama tinggal di Groningen saya belum merasakan kesulitan yang bikin give up banget. Walopun ga ada ART (manaa adaaa), semua dikerjain sendiri, harus bagi waktu sana sini, but i still keep my sanity.  Padahal dulu tu ya, pe-er banget rasanya ga punya bibik (baca tentang bibik di postingan saya dulu), kayanya seharian habis ngurus bayi dan rumah terus malemnya cape banget. Lha kok sampe di sini peran bibik ga berasa? saya adalah bibik-ibu-istri-sekaligus student. Apa mungkin Runa juga udah beranjak agak besar jadi ga repot ya..Engga juga sih, malah rumah lebih sering berantakan dan belepotan macem-macem.  Continue reading “Apa yang Susah?”

Mommy's Abroad, Motherhood

Bunda Lanjut Kuliah? Kenapa Engga?

“Ayah kantor.. Bunda kampus.. Runa kolah..” Begitu kira-kira celoteh Runa (2y 2m) di pagi hari sebelum berangkat sekolah dan juga setelah pulang sekolah. Hmm.. Senang dengernya. Setiap saya jemput di sekolah, saya selalu memeluk Runa dan bilang: “Makasih ya Runa, sudah membantu Bunda hari ini, Runanya pinter sudah sekolah, Bunda jadi bisa ke kampus.”

Yang tadinya saya pikir adalah hal mustahal untuk bisa mencicipi kembali bangku kuliah, ternyata bisa dijalani. Seperti yang pernah saya kisahkan sebelumnya di sini mengenai kuliah di LN sambil mengurus anak. Saya mau sedikit sharing pengalaman saya selama sekitar setengah tahun menjadi mahasiswi lagi. Banyak hikmah yang bisa saya dapat selama waktu tersebut, banyak belajar, banyak trial error, dan sebagainya. Alhamdulillah Allah selalu memberikan kemudahan dibalik kesulitan. Continue reading “Bunda Lanjut Kuliah? Kenapa Engga?”

Mommy's Abroad

Edisi Sakit Perdana

Nikmat yang paling sering kita lupakan selain nikmat waktu luang adalah nikmat sehat. Sewaktu badan udah ga bisa diajak kompromi baru terasa betapa sehat itu berharga.

Sudah 5 hari ini Runa sakit. Pertamanya pilek, terus demam, dan disusul batuk. Alhamdulillah masih ada yang bisa disyukuri. Timing Runa sakit bertepatan dengan selesainya jadwal kuliah saya. Jadi saya bisa full di rumah ngurus Runa. Baru kali ini Runa sakit agak lama dan bikin dia jadi lesu ga mau main. Idungnya mampet kalo malem, bikin tidurnya ga nyenyak. Rencana weekend jalan-jalan ke Christmast Market sama PPIG pun pupus sudah, yaa.. mo begimana lagi. Alhamdulillah hari ke 3 Runa udah ga demam, itu yang bikin saya jadi ga terlalu khawatir. Tinggal sisa batuk sama pileknya. Ternyata di malam Runa udah bisa tidur nyenyak, saya yang tumbang. Tidur ga bisa, badan meriang, sakit kepala, idung mampet, ga enak banget deh. Ternyata itu yang Runa rasain beberapa hari kemarin.

Continue reading “Edisi Sakit Perdana”

Mommy's Abroad, Motherhood

Is It Hard?

You’re doing a master while taking care of your family, is it hard?

Beberapa temen di kampus sempet melontarkan pertanyaan seperti itu. Hmm.. dan jawaban saya pun cuma.. “Yaaa.. it seems hard, but I’ll try”. Bukan jawaban yang menjanjikan.

Beberapa dari mereka cukup heran juga, oh are u already married? oh u have a daughter? Mungkin bukan sesuatu yg biasa gitu kali ya untuk mereka sekolah sambil mengurusi anak yang masih kecil. *Emang buat saya juga ini ga biasa*. Karena kebanyakan dari teman-teman saya yang lanjut master di sini itu masih fresh graduated dari bachelor-nya, ada juga yang udah beres masternya di bidang lain dan lanjut di bidang ini (rajin beut ya), atau memang lagi ambil short course. Kalo mahasiswa PhD di sini yang udah menikah dan punya anak  cukup banyak, jadi mungkin terlihat lebih wajar.

Entah yang bikin herannya itu apakah poin saya sudah menikah (karena mereka pikir saya masih umur 20an *sok muda*, etapi bener lho orang Asia itu emang tampak lebih muda), saya sudah punya anak (untung ga disangka teen pregnancy), atau saya sekolah S2 sambil punya anak. What is your goal? Tujuan saya, ya belajar. Bukan cuma belajar dari bangku kuliah, tapi belajar hidup di sini, belajar membentuk pola pikir, dan belajar “memajukan” diri sendiri, karena ilmu ga ada batasnya (ceileh, sok asik banget kayanya ngemeng gitu) Continue reading “Is It Hard?”

Being Indonesian in the Netherlands, Groningen's Corner, Mommy's Abroad

Seminggu Pertama di Groningen

Ini Monik sebenernya mau nulis rutin dan up to date gitu, tiap ada kejadian baru, pengalaman baru, atau ide baru pengennya langsung ditulis.. Tapi apa daya kadang mood susah ditegakkan dan waktu juga ga mendukung, huu.. Akhirnya semua tulisan jadinya latepost deh, udah basi yak.. Judulnya Seminggu Pertama di Groningen, padahal di sini udah hampir 3 bulan, wkwkwk.. Postingannya udah buluk nih. Tapi gapapalah ya, mumpung masih inget samar-samar.

Oke, Groningen. Kota pelajar, kota sepeda, kota galau (cuacanya moody banget). Saya harus banyak beradaptasi dengan hal-hal baru: Continue reading “Seminggu Pertama di Groningen”